Senin, 04 November 2019 16:46 WITA

Pembicaraan Rahasia Menantu Trump dengan Pangeran Mohammed Disadap Turki

Editor: Mays
Pembicaraan Rahasia Menantu Trump dengan Pangeran Mohammed Disadap Turki
Jared Kushner dan Pangeran Mohammed bin Salman

RAKYATKU.COM, WASHINGTON - Jared Kushner, menantu kesayangan Donald Trump, hari itu melakukan panggilan rahasia ke putra mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman. 

Dalam panggilannya, Jared memberi izin kepada Pangeran Mohammed untuk menangkap Jamal Khashoggi. Saat itu, wartawan senior kelahiran Arab Saudi itu, berdomisili di Amerika Serikat, dan bekerja di Washington Post.

Namun, pembicaraan rahasia itu disadap intelijen Turki. Hasil penyadapan itu diserahkan ke Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Erdogan kemudian menggunakan informasi tersebut, untuk mendesak Presiden Trump, memindahkan pasukannya dari Suriah utara. Demikian dilansir dari Spectator. 

"Tuan Presiden. Daripada informasi ini bocor, mending pindahkan pasukan Anda dari Suriah utara," begitu kira-kira ancaman Erdogan.

Pembicaraan Rahasia Menantu Trump dengan Pangeran Mohammed Disadap Turki

Jamal Khashoggi

Takut reputasinya buruk akibat pembicaraan rahasia sang menantu, Trump pun memenuhi keinginan Erdogan.

Laporan tersebut juga mengklaim, para penyelidik di Komite Intelijen Rumah yang dipimpin Demokrat, menyadari tuduhan ini. Mereka berencana menggali lebih jauh kedalamannya, sambil melakukan penyelidikan impeachment atas transaksi Trump dengan Ukraina.

Ia juga mengklaim, jumlah pelapor intelijen yang bersedia memberikan bukti kepada komite impeachment ada tujuh. 

Tiga yang sudah dikenal, yakni, petugas CIA anonim asli, Letnan Kolonel Alexander Vindman dan Tim Morrison, direktur NSC untuk Urusan Eropa dan Rusia.

Whistleblower Khashoggi, ada sekita empat orang. Berarti masih ada tiga orang lain sementara antre.

Khashoggi adalah kolumnis Washington Post, yang awalnya dekat dengan keluarga kerajaan Saudi. Tetapi kemudian, kecewa oleh putra mahkotanya.

Pada Oktober 2018, Khashoggi mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul, untuk menyortir dokumen sebelum menikah dengan tunangan Turki-nya, Hatice Cengiz. Sejak itu, dia tidak pernah muncul lagi.

Pemerintah Turki mengaku memiliki bukti, bahwa Khashoggi terbunuh dan tubuhnya dipotong-potong.

Badan Intelijen Pusat dan pemerintah Barat lainnya percaya, Mohammed bin Salman memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan outlet media Amerika, bin Salman mengatakan, dia memikul tanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi, karena itu terjadi di bawah pengawasannya.

Namun dia membantah memerintahkan pembunuhan itu.

loading...

"Itu terjadi di bawah pengawasan saya," katanya kepada PBS. “Saya mendapatkan semua tanggung jawab, karena itu terjadi di bawah pengawasan saya.

Setelah penolakan awal, narasi resmi Saudi menyalahkan pembunuhan itu pada para agen jahat.

Jaksa penuntut umum mengatakan, wakil kepala intelijen saat itu memerintahkan pemulangan Khashoggi, orang dalam kerajaan yang menjadi pengkritik yang blak-blakan. Tetapi pemimpin perunding memerintahkan dia dibunuh, setelah gagal membujuknya kembali ke Arab Saudi.

Sebelas tersangka Saudi telah diadili dalam persidangan rahasia, tetapi hanya beberapa sidang telah diadakan.

Sebuah laporan PBB, telah menyerukan agar Pangeran Mohammed dan pejabat senior Saudi lainnya diselidiki.

Dampak dari pembunuhan itu, telah merusak reputasi internasional pria berusia 33 tahun itu, dan ada desas-desus tentang keretakan yang tumbuh antara dia dan ayahnya, Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud.

Kushner, yang merupakan pembantu Gedung Putih teratas yang portofolionya mencakup hubungan diplomatik dengan Arab Saudi, telah membela MBS.

Hubungannya dengan pangeran Saudi, telah diawasi ketat, setelah diketahui bahwa keduanya berkomunikasi melalui pesan teks di WhatsApp. 

Undang-Undang Catatan Presiden melarang pejabat senior Gedung Putih, menggunakan akun email atau pesan tidak resmi untuk urusan pemerintah.

Demokrat di Kongres telah mengirim surat, menuntut agar Gedung Putih memberikan dokumen tentang penggunaan pembantu email pribadi dan layanan teks.

Pemerintahan Trump telah menolak untuk mengutuk pangeran Saudi, meskipun agen mata-matanya mengatakan dia bertanggung jawab atas kematian Khashoggi.

Baik Partai Republik dan Demokrat mengecam Trump bulan lalu, setelah dia menyetujui permintaan Erdogan untuk mengeluarkan pasukan Amerika dari wilayah Suriah utara, yang berbagi perbatasan dengan Turki.

Erdogan kemudian mengirim pasukan Turki ke wilayah-wilayah yang dikuasai Kurdi di Suriah utara, yang memicu krisis kemanusiaan.

Presiden Republik berada di bawah tekanan, ketika Dewan Perwakilan Rakyat terus maju dengan penyelidikannya, terkait apakah Trump meminta bantuan dari Ukraina ketika dia akan memilih kembali tahun depan.

Para pemimpin Dewan yang dikontrol Partai Demokrat, akan memulai audiensi publik dalam beberapa minggu ke depan.

Penyelidikan diluncurkan pada 24 September, setelah pengaduan dari pejabat intelijen AS, yang khawatir tindakan presiden di Ukraina ilegal dan membahayakan keamanan nasional. 

Loading...
Loading...