Selasa, 29 Oktober 2019 14:25 WITA

Gegara Selfie, Gadis Remaja ini Tahu Bahwa Dia Adalah Anak yang Dicuri

Editor: Suriawati
Gegara Selfie, Gadis Remaja ini Tahu Bahwa Dia Adalah Anak yang Dicuri
Miché Solomon dan adik kandungnya

RAKYATKU.COM - Pada April 1997, seorang wanita berpakaian seragam perawat keluar dari rumah sakit Cape Town membawa bayi berusia tiga hari, yang diambil dari bangsal bersalin ketika ibu sang bayi tertidur.

Penculik bayi itu kemudian membesarkan bayi itu layaknya putrinya sendiri, dan diberi nama Miché Solomon.

Tapi secara kebetulan, 17 tahun kemudian, anak itu menemukan identitas aslinya dan fakta bahwa dia sebenarnya telah dicuri dari orang tua kandungnya.

Dan, semuanya berawal dari pertemuan Miché Solomon dengan adik kandungnya di sekolah.

Pada suatu hari di Januari 2015, Miché dikerumuni oleh siswa lain dan diceritakan tentang murid baru bernama Cassidy Nurse, yang tampak mirip dengannya.

Awalnya, Miché tidak terlalu memikirkannya. Tetapi ketika kedua gadis itu kemudian bertemu di koridor, Miché mengatakan bahwa dia merasakan hubungan instan yang tidak bisa dia jelaskan.

"Aku hampir merasa seperti mengenalnya," katanya, dikutip BBC. "Itu sangat menakutkan. aku tidak bisa mengerti mengapa aku merasa seperti ini."

Meskipun mereka beda usia 3 tahun, Miché dan Cassidy mulai menghabiskan banyak waktu bersama.

Ketika seseorang bertanya kepada Miché dan Cassidy apakah mereka bersaudara, mereka akan bercanda, "Kami tidak tahu - mungkin di kehidupan lain!"

Kemudian suatu hari kedua gadis itu mengambil foto selfie bersama dan menunjukkannya kepada teman-teman mereka.

Beberapa orang bertanya kepada Miché apakah dia yakin dia tidak diadopsi. Dan dia menjawab: "Tidak! Jangan gila!"

Kemudian Miché dan Cassidy pulang dan menunjukkan foto itu ke keluarga mereka masing-masing.

Lavona, ibu Miché, melihat foto itu biasa saja, meskipun berkomentar bahwa kedua gadis itu sangat mirip.

Sementara itu, ayah Miché, Michael mengatakan bahwa ia mengenali teman baru putrinya. Ayah Cassidy memiliki toko listrik, dan dia kadang-kadang belanja di sana.

Tetapi hal berbeda ketika Cassidy memperlihatkan foto mereka pada orang tuanya, Celeste dan Mourne Nurse. Keduanya menatap tajam foto itu, seolah mereka menyadari sesuatu.

Mereka memberi tahu Cassidy untuk menanyakan sesuatu pada Miché.

Dan ketika kedua gadis berikutnya bertemu, Cassidy bertanya "Apakah kamu lahir pada 30 April 1997?"

Miché menjawab: "Mengapa? Apakah kamu membuntuti saya di Facebook?"

Cassidy meyakinkan Miché bahwa dia tidak membuntutinya, dia hanya ingin tahu kapan Miché dilahirkan. Jadi Miché menjawab bahwa ya, dia lahir pada 30 April 1997.

Gegara Selfie, Gadis Remaja ini Tahu Bahwa Dia Adalah Anak yang DicuriMiché Solomon saat ini

Beberapa minggu kemudian, Miché tiba-tiba dipanggil dari pelajaran matematika ke kantor kepala sekolah, di mana dua pekerja sosial sedang menunggu.

Mereka bercerita kepada Miché tentang bayi perempuan berusia tiga hari bernama Zephany Nurse, yang diculik dari Rumah Sakit Groote Schuur di Cape Town 17 tahun sebelumnya dan tidak pernah ditemukan.

Miché mendengarkan cerita itu, meskipun tidak yakin mengapa mereka menceritakan hal ini kepadanya.

Kemudian pekerja sosial menjelaskan bahwa ada bukti yang menunjukkan bahwa Miché bisa jadi anak yang diculik itu.

Untuk meluruskan, Miché menjelaskan bahwa dia tidak dilahirkan di Rumah Sakit Groote Schuur, melainkan di Rumah Sakit Retret, yang letaknya tidak berjauhan.

Dia mengatakan bahwa itu yang ada di akta kelahirannya. Tetapi para pekerja sosial menjawab bahwa tidak ada catatan kelahirannya di sana.

Masih merasa bahwa ini semua pasti merupakan kesalahan yang mengerikan, Miché setuju untuk melakukan tes DNA.

"Saya sangat percaya pada ibu yang membesarkan saya. Dia tidak akan pernah berbohong kepada saya, terutama tentang siapa saya dan dari mana saya berasal," kata Miché. "Jadi pikiranku tes DNA akan negatif."

Gegara Selfie, Gadis Remaja ini Tahu Bahwa Dia Adalah Anak yang DicuriLanova Solomon

Tapi semuanya tidak berjalan sesuai harapannya. Hasil tes keluar pada hari berikutnya dan membuktikan bahwa Miché Solomon dan Zephany Nurse, bayi yang diambil dari Rumah Sakit Groote Schuur pada tahun 1997, adalah orang yang sama.

"Aku duduk di sana dengan kaget," kata Miché. "Hidupku di luar kendali."

Kisah itu kemudian menjadi berita utama di Afrika Selatan dan di seluruh dunia dan kehidupan Miché segera berubah.

Dia diberitahu bahwa dia tidak akan bisa kembali ke rumahnya, dan karena usianya dia tidak boleh mengambil pilihan, jadi dia harus ditempatkan di rumah yang aman.

Kemudian, Miché menerima lebih banyak berita yang menghancurkan. Lavona Solomon, wanita selama ini dia panggil ibu, telah ditangkap.

"Itu membuat saya sedih," kenang Miché. "Aku membutuhkannya. Aku perlu bertanya padanya: Kenapa? Apa yang terjadi?"

Loading...

Michael, pria yang dianggap Miché sebagai ayahnya juga telah diinterogasi oleh polisi, dan Miché hadir saat itu.

"Saya bisa melihat tekanan di wajahnya, saya bisa melihat darah merah di matanya dan saya benar-benar takut," kata Miché. Ayah saya lembut," kata Miché. "Dia pahlawanku, dia ayahku, dia priaku."

"Polisi ingin tahu apakah dia bagian dari rencana penculikan."

Selama introgasi Michael mengatakan" "Miché adalah milikku, anak perempuanku, bagaimana mungkin dia bukan anak perempuanku?."

Polisi tidak pernah menemukan bukti bahwa Michael Solomon tahu bahwa Miché telah dicuri dari orang tua kandungnya, jadi dia dilepaskan.

Michael mengatakan bahwa Lavona telah hamil. Jadi, dia diperkirakan telah menyembunyikan kegugurannya dan kemudian memalsukan kehamilannya, sebelum mencuri  bayi dan berpura-pura telah melahirkannya.

Dan sekarang Lavona Solomon ditahan, menunggu persidangan atas tuduhan penculikan, dan secara curang mengklaim sebagai ibu dari seorang anak.

Sementara itu, orang tua kandung Miché telah memiliki tiga anak. Namun mereka tidak pernah berhenti mencari anak pertama mereka. Mereka bahwa merayakan ulang tahunnya setiap tahun.

Padahal, anak mereka yang dicuri telah tumbuh besar tak jauh dari rumahnya. Rumah keluarga Solomon berjarak hanya 5 km dari rumah keluarga Nurse.

Dan ketika masih kecil, Miché sering berlarian di lapangan di seberang rumah orang tua kandungnya, sementara Michael bermain sepak bola.

Gegara Selfie, Gadis Remaja ini Tahu Bahwa Dia Adalah Anak yang DicuriMiché dan Michael

Dan setelah tahun-tahun berlalu, doa keluarga Nurse telah dijawab. Anak mereka yang hilang akhirnya dipersatukan kembali dengan mereka di kantor polisi.

"Mereka memeluk saya dan mulai menangis," kata Miché. "Tapi dia tidak nyaman. Sesuatu terasa tidak benar."

"Ini menyedihkan, tapi kamu tahu, aku tidak merasakan apa-apa, aku tidak merasa bahwa aku merindukan mereka."

Miché kini berada dalam kekacauan emosional. Orang tuanya yang sebenarnya terasa orang asing baginya. Sementara keluarganya yang lain telah hancur, karena salah satunya ada di balik jeruji besi.

Sepanjang persidangan, Lavona Solomon membantah melakukan kesalahan. Dia mengatakan kepada pengadilan tentang berbagai usahanya untuk mengandung ‚sejumlah keguguran dan keputusasaannya untuk mengadopsi anak.

Lavona kemudian mengatakan bahwa dia ditawari bayi oleh seorang wanita bernama Sylvia yang telah memberikan perawatan kesuburan padanya.

Sylvia mengatakan kepada Lavona bahwa bayi itu milik seorang gadis muda yang tidak tertarik untuk menjaganya dan ingin bayi itu diadopsi. Tetapi tidak ada bukti bahwa Sylvia ada.

Lebih jauh, seorang saksi mengatakan telah melihat wanita itu berpakaian sebagai perawat dan membawa bayi Zephany pergi ketika ibunya tidur.

Jadi hakim menyimpulkan bahwa bukti terhadapnya sangat banyak.

Pada tahun 2016, Lavona Solomon dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena penculikan, penipuan, dan melanggar Undang-Undang Anak-Anak. Hakim mengkritiknya karena tidak menunjukkan penyesalan selama persidangan.

"Saya merasa seperti kematian terjadi pada saya," kata Miché. "Aku merasa seperti: bagaimana aku bisa mengatasinya? Bagaimana aku bisa menjalani hidup tanpa ibu yang setiap hari ada dalam hidupku?"

Setelah itu, Miché akhirnya mengunjungi Lavona di penjara. Itu adalah pertama kalinya dia berbicara dengannya sejak para pekerja sosial mendatanginya di sekolahnya.

"Kunjungan pertama ada di balik jendela," kata Miché. "Dan aku melihat ibuku dalam pakaian yang dikenakan tahanan wanita dan itu menghancurkan hatiku. Aku menangis dan menangis."

Dia kemudia meminta 'ibunya' untuk jujur. "Dan dia berkata, 'Suatu hari, aku akan memberitahumu.'"

"Dia masih mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, tapi kurasa dia melakukannya."

Namun, Miché mengatakan dia tidak menyimpan dendam.

"Memaafkan membawa begitu banyak kesembuhan ke dalam hatimu," kata Miché. "Hidup harus terus berjalan. Dia tahu bahwa aku memaafkannya, dan dia tahu bahwa aku masih mencintainya."

Sekarang sudah lebih dari empat tahun sejak Miché menemukan kebenaran tentang identitasnya. Ketika dia berusia 18 tahun pada akhir April 2015, dia mempertimbangkan untuk pindah dengan salah satu orang tua kandungnya (karena keduanya telah bercerai), tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

"Mereka bercerai, kebersamaan keluarga itu kacau," kata Miché. "Jadi saya pergi untuk keputusan yang jelas dan keputusan yang paling stabil - untuk kembali bersama Michael, itu adalah ruang aman saya, itu adalah rumah saya."

Miché telah berjuang untuk membentuk hubungan dengan keluarga kandungnya, dan mengatakan bahwa kadang-kadang dia bahkan merasa membenci mereka karena membawa "ibunya" pergi.

Dia masih mengunjungi Lavona di penjara di Worcester, sekitar 120 km dari tempat dia tinggal. Tetapi itu adalah perjalanan yang panjang, terutama karena sekarang dia sudah memiliki dua anak.

Lavona Solomon akan dibebaskan dalam enam tahun dan Miché mengatakan dia sering berharap waktu akan "cepat" berlalu. Dia masih tinggal di rumah keluarga 'penculiknya', dan menunggu ibunya kembali.

Kisah Miché diceritakan dalam buku "Zephany: Two mothers. One daughter by Joanne Jowell".

Loading...
Loading...