Selasa, 29 Oktober 2019 10:59 WITA

Kakek 77 Tahun Meninggal Setelah Cegukan 2 Minggu, Ternyata Itu Jantung

Editor: Mays
Kakek 77 Tahun Meninggal Setelah Cegukan 2 Minggu, Ternyata Itu Jantung
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, TAIWAN - Cegukan terjadi secara acak, tetapi sering hilang setelah beberapa menit. Dan walaupun cegukan tidak selalu merupakan tanda dari kondisi yang mendasarinya, cegukan bisa menjadi gejala dari masalah kesehatan yang serius, jika terus berlanjut untuk periode waktu yang lama dan tidak normal.

Seorang pria berusia 77 tahun dari Taiwan, meninggal setelah dia mengalami cegukan selama dua minggu.

Menurut Harian Terapkan, pria itu dirawat di Rumah Sakit Umum Veteran Taipei, setelah ia mengalami cegukan  tanpa henti, dan tidak memiliki nafsu makan.

Dia mengklaim, makan dan minum akan memperburuk cegukan. Akibatnya, dia sulit makan apa pun dan merasa sangat lemah.

Pada awalnya, Dr Gao Zhijun dari unit gawat darurat berpikir, pria itu menderita gangguan pencernaan. Tetapi ia kemudian curiga, bahwa pasien tersebut mungkin memiliki masalah jantung.

Pria itu menjalani tes elektrokardiografi dan kemudian didiagnosis dengan serangan jantung akut . Dia segera dikirim untuk operasi, tetapi sayangnya meninggal satu minggu kemudian.

loading...

Dr Gao mengatakan, keterlambatan dalam perawatan adalah salah satu alasan dia meninggal, karena gejala cegukannya telah berlangsung selama dua minggu.

Cegukan jarang merupakan gejala penyakit jantung, juga dikenal sebagai infark miokard. Biasanya, gejala infark miokard termasuk tekanan, sesak, nyeri, atau sensasi meremas di dada, mual, gangguan pencernaan, mulas, atau sakit perut.

Dr Gao mengatakan, hanya ada satu kasus yang dilaporkan dalam 50 tahun terakhir, di mana cegukan adalah gejala serangan jantung.

Namun, setelah kasus itu, rumah sakit menerima dua kasus serupa di mana dua pria lanjut usia yang menderita diabetes, didiagnosis dengan serangan jantung akut. Itu setelah mereka mengalami cegukan terus-menerus selama satu hingga dua hari.

Untungnya, kondisi jantung mereka dirawat tepat waktu.

Loading...
Loading...