Minggu, 27 Oktober 2019 15:40 WITA

Kesedihan Pengantin Baru: "Aku Baringkan Istriku Dengan Gaun Pengantinnya di Peti Mati"

Editor: Suriawati
Kesedihan Pengantin Baru:
Saima Herz

RAKYATKU.COM - Seorang pengantin baru patah hati karena harus membaringkan istrinya dalam peti mati, dengan mengenakan gaun pengantin.

Saima Herz meninggal empat bulan setelah dia menikah dengan Michael pada Agustus 2018. Kebahagiaan pasangan ini harus berakhir secara tragis karena Saima menderita penyakit otak yang tiba-tiba.

Wanita berusia 30 tahun itu didiagnosisi ensefalitis, suatu kondisi yang menyebabkan peradangan otak.

Kesedihan Pengantin Baru: Sekarang, Michael telah bekerja tanpa lelah untuk mengumpulkan uang untuk penelitian tentang penyakit mematikan yang diderita istrinya.

"Dia adalah segalanya bagiku," kata Michael. “Dia selalu berkata dia ingin memakai gaun pengantinnya lagi suatu hari - jadi dia dimakamkan dengan itu."

"Pada hari pemakamannya aku memberi tahu Saima bahwa aku akan membuatnya bangga," kata Michael.

"Dan jika satu hal baik dapat keluar dari situasi yang mengerikan ini, itu untuk meningkatkan kesadaran dan membantu keluarga lain."

Michael menceritakan bahwa mereka telah menikmati kehidupan pernikahan yang bahagia selama empat bulan. Tetapi pada awal Desember, Saima mulai mengeluh gejala seperti flu.

Dia kemudian pergi ke dokter, dan hanya disarankan untuk beristirahat dan minum parasetamol.

Tapi pada suatu hari, Saima jatuh sakit di tempat kerjanya. Michael segera dipanggil dan dia bergegas membawanya ke rumah sakit.

Begitu tiba di pusat kesehatan, Saima mengalami kejang. "Lalu matanya berbalik dan dia berhenti merespons. Saya jatuh berlutut, menangis di rumah sakit," kenang Michael.

Dokter kemudian menempatkan Saima dalam kondisi koma untuk menjalankan tes. Pemindaian mengungkapkan bahwa otaknya bengkak oleh ensefalitis.

Kondisi ini disebabkan oleh infeksi atau sistem kekebalan yang menyerang. Gejalanya termasuk sakit kepala, leher kaku, kantuk, kebingungan, kepribadian berubah, halusinasi dan kehilangan memori.

loading...

Selama empat hari, dokter di Rumah Sakit Stepping Hill Manchester berjuang untuk menyelamatkannya.

“Tim medis mengambil saran dari spesialis ensefalitis, tetapi mereka memberi tahu kami bahwa otak Saima dan banyak organnya tidak berfungsi."

“Jantungnya berdetak kencang karena dia menggunakan mesin. Jika mereka mematikannya, dia akan memiliki sedikit peluang."

“Saya berdoa kepada Tuhan: Jika dia selamat tetapi tidak memiliki kualitas hidup, tolong bawa dia. Saya tahu dia akan benci berada dalam kondisi vegetatif."

Ketika dokter tidak menemukan detak jantung, Michael dan keluarga Saima setuju bahwa mesin itu harus dimatikan.

"Saya memberinya ciuman dan mengatakan kepadanya bahwa saya mencintainya dan bahwa saya akan membuatnya bangga," katanya.

Saima kemudian dimakamkan pada hari berikutnya, itu sekitar 16 minggu setelah mereka menikah. Banyak tamu yang telah menghadiri pernikahan mereka menghadiri pemakaman Saima.

Kesedihan Pengantin Baru: April mendatang, Michael akan mengambil tantangan bersepeda tiga hari, 200 mil dari tempat pernikahannya di Manchester ke Istana Buckingham di London, dalam upaya untuk mengumpulkan £25.000 untuk Encephalitis Society.

Tujuannya adalah untuk memberikan sumbangan untuk penelitian terkait penyakit istrinya. Dia berharap peneliti akan menemukan perawatan yang lebih baik dan memberikan peluang untuk bertahan hidup bagi pasien lain.

Dia akan bergabung dengan sekitar 30 pesepeda lainnya, banyak dari mereka yang mengenal Saima.

“Saya memutuskan untuk berhenti di Istana Buckingham karena saya ingin tempat yang cocok untuk seorang ratu. Itulah Saima bagi saya."

Loading...
Loading...