Sabtu, 26 Oktober 2019 10:42 WITA

Turki Memukul dan Memaksa Para Pengungsi Suriah Kembali ke Zona Perang

Editor: Suriawati
Turki Memukul dan Memaksa Para Pengungsi Suriah Kembali ke Zona Perang
Amnesty International

RAKYATKU.COM - Amnesty International (AI) mengatakan bahwa Turki secara ilegal mendeportasi para pengungsi Suriah.

Mereka juga menuduh bahwa polisi Turki memukuli dan mengancam para pengungsi untuk menandatangani dokumen yang menyatakan mereka meminta untuk kembali ke zona perang di Suriah.

AI mengatakan bahwa laporan mereka disusun berdasarkan wawancara dengan para pengungsi Suriah antara Juli hingga Oktober 2019.

Temuan mereka berbeda dengan klaim pemerintah Turki yang menyatakan bahwa mereka yang kembali ke Suriah melakukannya secara sukarela.

Catatan dari otoritas Turki mengklaim bahwa 315.000 orang telah kembali ke Suriah secara sukarela.

Loading...

“Klaim Turki bahwa pengungsi dari Suriah memilih untuk berjalan langsung kembali ke konflik adalah berbahaya dan tidak jujur," kata Peneliti AI tentang hak-hak pengungsi dan migran, Anna Shea.

"Turki layak mendapat pengakuan karena menampung lebih dari 3,6 juta wanita, pria dan anak-anak dari Suriah selama lebih dari delapan tahun, tetapi Turki tidak dapat menggunakan kedermawanan ini sebagai alasan untuk mengabaikan hukum internasional dan domestik dengan mendeportasi orang ke zona konflik aktif."

Untuk itu, dia menyerukan Uni Eropa dan seluruh komunitas internasional untuk menjaga orang mencari suaka dari wilayah mereka, dan meningkatkan komitmen pemukiman kembali untuk pengungsi Suriah dari Turki.

Loading...
Loading...