Rabu, 23 Oktober 2019 15:49 WITA

Permintaan Terakhir, Pria Ini Nikahi Jasad Pacarnya yang Meninggal Akibat Kanker Payudara

Editor: Mays
Permintaan Terakhir, Pria Ini Nikahi Jasad Pacarnya yang Meninggal Akibat Kanker Payudara
Xu menangis saat menikahi jasad tunangannya, Yang.

RAKYATKU.COM, TIONGKOK - Memakai stelan jas hitam dan dasi yang rapi, Xu (35), berdiri di sisi Yang (34), yang terbaring kaku. Gaun pengantin putih melekat di tubuhnya.

Tak ada riuh tawa seperti pada pernikahan pada umumnya. Yang ada, malah tangis kesedihan. Bulir-bulir air bening membayang di mata Xu dan kerabatnya.

Ya...hari itu, Xu menikahi jasad tunangannya, Yang. Selama kurang lebih 5 tahun, Yang telah berjuang melawan penyakit kanker payudara yang dideritanya.

Dilansir dari Sina, pernikahan memilukan itu terjadi pada 20 Oktober 2019, saat jasad Yang hendak dikebumikan. Karena Xu ingin memenuhi keinginan terakhir tunangannya tersebut, dia pun menikahi Yang sebelum dikremasi.

Permintaan Terakhir, Pria Ini Nikahi Jasad Pacarnya yang Meninggal Akibat Kanker Payudara

Yang (34), menderita penyakit kanker payudara ketika dia berusia 28 tahun. Pasangan itu telah bertemu satu sama lain secara online, ketika mereka masih mahasiswa. Yang yang memotivasi Xu untuk melakukan sesuatu dalam hidupnya, karena setelah lulus, dia tersesat dan sering membuang-buang waktu di kafe internet.

Bersama-sama, mereka membangun kehidupan untuk diri mereka sendiri dan berhasil menghemat uang untuk membuka toko kecil di dekatnya. 

Kemudian pada tahun 2012, mereka pindah ke pantai untuk memulai bisnis baru dan menyewa rumah kecil tanpa toilet, pemanas, pendingin udara dan air panas selama lebih dari setahun. Xu akan pergi sepanjang hari untuk bekerja dan Yang akan di rumah, membantu dalam urusan pekerjaan lainnya.

Pasangan itu bersama-sama melalui bisnis yang naik turun, dan secara bertahap, bisnis Xu membaik. Mereka memutuskan untuk mendaftarkan pernikahan mereka pada Agustus 2013 dan Xu membeli sebuah rumah di kota kelahiran Yang, karena mereka ingin menetap. 

Namun, mereka menerima kabar mengejutkan pada November tahun yang sama, ketika Yang merasakan nyeri di dada kanannya. 

Mereka pergi untuk memeriksanya dan menemukan tumor, tetapi berharap itu jinak. Sayangnya, setelah ia menjalani operasi, para dokter mengkonfirmasi, bahwa ia menderita kanker payudara dan mengatakan kepadanya bahwa ia hanya memiliki lima tahun untuk hidup. 

Saat itu, Yang baru berusia 28 tahun, tetapi dia bertekad untuk mengalahkan kanker itu.

loading...

Meskipun ada kemungkinan, dia tetap positif dan ceria dan menjalani beberapa putaran perawatan untuk melawan sel-sel kanker di tubuhnya. 

Selama waktu ini, ia juga mendokumentasikan perjalanan kankernya di Weibo dan kegembiraannya mengumpulkan ribuan pengikut. Dia bahkan diundang oleh penyiar CCTV Tiongkok, untuk berbicara tentang pengalaman kankernya, tetapi menurun karena dia kehilangan semua rambutnya akibat kemoterapi.

Setelah dua tahun ini, kanker menunjukkan tanda-tanda berkurang, dan pasangan bahagia itu kembali mulai merencanakan pernikahan mereka pada tahun 2017. 

Sayangnya, kanker payudara Yang kembali pada tahun 2018 dan kali ini, menyebar ke bagian lain dari tubuhnya dan akhirnya, dia menyerah pada penyakit itu 14 Oktober 2019 lalu. 

Selama pemakaman, Xu memutar foto-foto romantis mereka, yang membuatnya merasa seperti Yang masih ada. Yang dibaringkan dalam peti terbuka yang dikelilingi oleh mawar merah muda, mengenakan gaun pengantin impiannya. 

Pasien di seluruh negeri, telah mengirimkan 169 pot bunga padanya, sebagai ungkapan duka cita.

Ketika Yang masih hidup, dia akan selalu memberi tahu orang yang dicintainya untuk tidak menangisi penyakitnya, dan menghadapi rintangan dengan kekuatan. 

Xu mengatakan, dia berusaha untuk tidak mogok selama pemakaman, karena dia tahu Yang tidak ingin dia sedih. 

“Meskipun upacara pernikahan hari ini telat, setidaknya aku telah memenuhi keinginan terakhir Yang, melihat dia dalam gaun pernikahan, itu juga adalah keinginan saya,” katanya. 

Dia akhirnya menangis, ketika Yang dibawa pergi untuk dikremasi.

Loading...
Loading...