Sabtu, 19 Oktober 2019 17:55 WITA

Tujuh Jam Mengitari Bumi, Dua Astronot Perempuan Ini Sempat Terima Telepon Donald Trump

Editor: Abu Asyraf
Tujuh Jam Mengitari Bumi, Dua Astronot Perempuan Ini Sempat Terima Telepon Donald Trump
Dua astronot perempuan Amerika Serikat, Jessica Meir (kanan) dan Christa Koch.

RAKYATKU.COM - Dua astronot perempuan bikin sejarah. Jessica Meir dan Christa Koch sempat mengitari bumi dan menerima telepon dari Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Kedua astronot tersebut melakukan perjalanan untuk memperbaiki unit daya di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dikutip dari Efe, misi dimulai pukul 11.39 GMT pada Jumat (18/10/2019). Keduanya menghabiskan waktu tujuh jam dan 17 menit bekerja di luar ISS ketika mengitari bumi dengan kecepatan 27.600 kilometer per jam atau 17.100 mph. 

Pemirsa yang menyaksikan siaran langsung NASA di luar angkasa melihat astronot berjubah putih dengan lega melawan hitamnya ruang angkasa.

Koch dan Meir sempat berhenti selama beberapa menit untuk menerima telepon dari Presiden AS, Donald Trump.

"Station - ini Presiden Donald Trump, apakah Anda mendengarku?" kata Trump. 

Astronot menjawab setelah jeda yang lama.

"Saya mulai khawatir tentang Anda. Anda berada di tempat yang menarik," lanjut Trump.

Menggambarkan Meir dan Koch sebagai wanita pemberani, brilian, Trump memuji misi bersejarah mereka.

"Kau melakukan pekerjaan luar biasa," katanya kepada para astronot seperti dikutip dari Gulf News. 

"Ini adalah langkah pertama, karena kita pergi ke bulan, dan kemudian kita pergi ke Mars," tambah Trump lagi.

Trump bergabung atas permintaan Wakil Presiden Mike Pence, Administrator NASA Jim Bridenstine dan Ivanka Trump, putri presiden dan penasihatnya.

"Bagi kami, itu hanya datang ke sini dan melakukan pekerjaan kami hari ini," kata Meir. 

Loading...

"Pada saat yang sama, kami menyadari bahwa ini adalah pencapaian bersejarah dan kami tentu saja ingin memberikan penghargaan kepada semua yang datang sebelum kami," lanjut dia.

"Ada garis panjang ilmuwan, penjelajah, insinyur, dan astronot wanita, dan kami mengikuti jejak mereka untuk membawa kami ke tempat kami hari ini," kata ahli biologi berusia 42 tahun itu.

Wanita pertama yang berjalan di luar angkasa adalah Svetlana Savitskaya dari Rusia, yang menemani sesama kosmonot Vladimir Dzhanibekov dalam perjalanan di luar pesawat ruang angkasa mereka pada tahun 1984.

Belakangan pada tahun yang sama, Kathryn D Sullivan menjadi wanita Amerika pertama yang melakukan perjalanan ruang angkasa.

"Wahana antariksa pertama-wanita pertama adalah tonggak yang patut dicatat dan dirayakan saat agensi berharap untuk menempatkan wanita pertama dan pria berikutnya di Bulan pada 2024 dengan program eksplorasi bulan Artemis NASA," kata badan antariksa AS dalam sebuah pernyataan.

NASA mengakui bahwa misi Koch-Meir menarik lebih banyak minat daripada biasanya dengan pesawat ruang angkasa.

Koch, seorang insinyur, tiba di ISS pada 14 Maret dan sedang dalam perjalanan untuk menetapkan rekor baru untuk periode terpanjang yang dihabiskan di ruang angkasa oleh seorang wanita, karena misinya dijadwalkan akan berlangsung 328 hari.

Rekor saat ini, 288 hari, ditetapkan oleh astronot Amerika Peggy Whitson.

"Pada akhirnya, saya pikir itu penting, dan saya pikir itu penting karena sifat historis dari apa yang kita lakukan. Di masa lalu wanita tidak selalu berada di meja," Koch, 40, mengatakan dalam sebuah wawancara dibagikan oleh NASA.

"Luar biasa memberi kontribusi pada program luar angkasa pada saat semua kontribusi diterima ketika semua orang memiliki peran. Hal itu pada gilirannya dapat meningkatkan peluang untuk sukses," katanya.

"Ada banyak orang yang mendapatkan motivasi dari kisah-kisah inspiratif dari orang-orang yang terlihat seperti mereka, dan saya pikir ini adalah kisah yang penting untuk diceritakan," tambah astronot itu.

Wahana antariksa yang semuanya wanita itu semula dijadwalkan berlangsung pada bulan Maret bersama Koch dan astronot Anne McClain.

Tetapi McClain digantikan pada menit terakhir oleh astronot Nick Hague pada menit terakhir karena dengan ukuran pakaian antariksa yang tersedia.

Loading...
Loading...