Sabtu, 19 Oktober 2019 17:39 WITA

Teror di Ketinggian 33.000 Kaki, Penumpang Mabuk Hendak Buka Pintu Darurat

Editor: Aswad Syam
Teror di Ketinggian 33.000 Kaki, Penumpang Mabuk Hendak Buka Pintu Darurat
Suasana di dalam pesawat.

RAKYATKU.COM, THAILAND - Tujuh orang menahan seorang penumpang pesawat yang mabuk. Lalu membungkusnya dengan cling film. Saat itu, pria mabuk itu berusaha membuka pintu pesawat yang penuh sesak dengan penumpang, ketika dalam penerbangan ke Thailand.

Pesawat ketika itu, sudah pada ketinggian 33.000 kaki di atas Phuket. Para anggota kru dan turis, langsung bergerak saat penumpang mabuk asal Rusia itu hendak membuka pintu darurat. Atas kekacauan itu, pesawat kemudian melakukan pendaratan darurat di Uzbekistan. Pemabuk itu akhirnya diserahkan kepada polisi. 

Yang mengherankan, ada dua insiden keamanan lebih lanjut pada apa yang disebut penerbangan dari neraka. Begitu pesawat itu berangkat lagi ke Phuket, perselisihan antara dua penumpang mabuk dalam penerbangan tanpa alkohol dari Moskow, menyebabkan mereka dipisahkan secara paksa.

Kemudian seorang lelaki bersikeras melanggar hukum dan merokok di toilet, yang menyebabkannya diserahkan kepada polisi Thailand, ketika Nordwind Airline Boeing 777 mencapai pulau Thailand.

Masalah dalam penerbangan dimulai beberapa jam setelah lepas landas dari Moskow, ketika penumpang yang ketakutan menyaksikan dengan ngeri ketika seorang lelaki mabuk berusia 30-an, mencoba membuka pintu darurat di ketinggian 33.000 kaki.

Elena Demidova mengatakan dalam sebuah video yang direkam: "Paruh pertama penerbangan itu normal, tetapi kemudian saya melihat aktivitas aneh di antara para pramugari.

“Orang-orang saling berbisik bahwa seorang dokter dipanggil untuk seseorang. Kemudian di interkom mereka bertanya apakah ada yang membungkus makanan plastik."

Setelah cling film ditemukan, film itu digunakan untuk menaklukkan penumpang 'mabuk dan gaduh' setelah upaya oleh dokter untuk menenangkannya gagal. 

Demidova berkata: "Tiba-tiba tanda 'kencangkan sabuk pengaman Anda' mulai menyala. Mengapa? Beberapa menit kemudian, kapten menjelaskan seorang penumpang di bagian belakang pesawat mabuk dan gaduh.

Loading...

“Seorang dokter berusaha menenangkannya. Kemudian tindakan yang lebih keras diambil. Mereka mencoba menggunakan bungkus makanan plastik untuk mengikatnya. Tujuh orang memeganginya, tetapi tidak ada yang membantu."

Polisi Transportasi Rusia mengkonfirmasi 'hooligan udara' diserahkan kepada polisi Uzbekistan di Tashkent.

"Dia telah 'menganiaya pramugari dan membuat penerbangan itu benar-benar tidak nyaman bagi penumpang lain'," kata Elena Markovskaya, seorang pejabat di Departemen Investigasi Transportasi Multi-Regional Moskow, lapor Rosbalt.

Setelah empat jam penundaan di Tashkent, penerbangan dilanjutkan.

Sebuah video menunjukkan bagian dari insiden kedua - pertikaian antara dua penumpang yang diduga mabuk yang akhirnya dipisahkan oleh kru.

Kemudian dalam video lain, Demidova berkata: "Pria ini merokok di toilet pesawat.

"Para pramugari sedang memilahnya sekarang. Dia dibawa pergi dari pesawat oleh polisi Thailand." 

Loading...
Loading...