Kamis, 17 Oktober 2019 19:18 WITA

Ditanya Pesan untuk PM Modi, Peserta Kontes Kecantikan: Fokus pada Perempuan daripada Sapi

Editor: Abu Asyraf
Ditanya Pesan untuk PM Modi, Peserta Kontes Kecantikan: Fokus pada Perempuan daripada Sapi
Vikuonuo Sachu dan PM India, Narendra Modi.

RAKYATKU.COM - Seorang peserta kontes kecantikan Miss Kohima 2019, membuat juri dan penonton tertawa terbahak-bahak.

Peristiwa itu terjadi dalam sesi tanya jawab. Peserta bernama Vikuonuo Sachu itu ditanya oleh juri, apa yang akan dia katakan kepada Perdana Menteri India, Narendra Modi jika diundang untuk mengobrol. 

Tanpa berpikir panjang, Sachu menjawab, "Jika saya diundang oleh perdana menteri India, saya akan mengatakan kepadanya untuk lebih fokus pada wanita daripada sapi."

Majalah berita India Today via Gulf News melaporkan, para hadirin tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban Sachu tersebut. Dia mendapat tepuk tangan meriah.

Kontes kecantikan ini diadakan di negara bagian India, ibu kota Nagima, Kohima pada 5 Oktober lalu.

Warganet langsung membanjiri video detik-detik jabatan Sachu tersebut di media sosial.

"Vikuonuo Sachu yang berusia 18 tahun tidak bisa memenangkan Nagaland Pageant, tetapi dia pasti pesan terbaik untuk PM kita," komentar salah seorang warganet.

"Semoga dia memenangkan mahkota juga karena dia pasti memenangkan popularitas!" sahut yang lain.

Sachu dinyatakan sebagai runner up dalam kontes itu.

loading...

Diskriminasi dan kekerasan terhadap perempuan adalah masalah yang sedang berlangsung di India. 

Dari kasus perkosaan yang sering terjadi hingga rasio gender yang condong karena pembunuhan bayi perempuan, kekhawatirannya banyak.

Dana Populasi PBB (UNFPA) mencatat bahwa secara biologis, rasio jenis kelamin normal saat lahir (BPRS) di suatu negara harus bervariasi antara 102 hingga 106 laki-laki per 100 perempuan. 

Penduduk India berjumlah 120 laki-laki/100 perempuan dan angka itu termasuk yang tertinggi di dunia.

Pada Januari 2015, Perdana Menteri India Narendra Modi meluncurkan kampanye "Beti Bachao Beti Padhao" atau selamatkan anak perempuan, mendidik anak perempuan.

"Penyakit mental kita bertanggung jawab atas rasio jenis kelamin yang buruk ini. Kami memberikan banyak hal penting kepada anak laki-laki. Banyak wanita juga melakukan ini. Tetapi untuk berapa lama kita akan melihat perempuan sebagai 'paraya dhan' (milik orang lain)? Untuk setiap 1.000 anak laki-laki yang lahir, 1.000 anak perempuan juga harus dilahirkan. Saya ingin bertanya kepada Anda jika anak perempuan tidak dilahirkan, dari mana Anda akan mendapatkan putri mertua Anda?" urai Modi.

Namun, kemajuan dan hasil kampanye sejauh ini masih dipertanyakan.

Loading...
Loading...