Kamis, 17 Oktober 2019 00:30 WITA

Kejamnya Istri Muda, Ajak Suami Habisi Istri Pertama lalu Kuburkan Dekat Rumah

Editor: Abu Asyraf
Kejamnya Istri Muda, Ajak Suami Habisi Istri Pertama lalu Kuburkan Dekat Rumah
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Seorang suami di India tega membunuh istri pertama. Ironinya, aksi sadis itu dilakukan bekerja sama istri kedua.

Usai dihabisi, istri pertama dikuburkan di dekat rumahnya di daerah Maysaloon, Sharjah. Jenazahnya ditemukan anjing pelacak polisi.

Pengadilan Kriminal Sharjah pada hari Selasa akhirnya menjatuhkan hukuman mati pasangan India di Sharjah sehubungan dengan pembunuhan berencana terhadap istri pertama suami.

Putusan yang dikeluarkan secara in absentia, dijatuhkan hakim Majid Al Muhairi dari Pengadilan Kriminal Sharjah. Sebelumnya, keluarga korban menolak uang darah atas insiden tersebut, yang terjadi pada April 2018.

Suami India yang bekerja sama dengan istri keduanya membunuh istri pertamanya dan menguburkannya di rumah mereka sebelum melarikan diri ke negara asal mereka.

Tubuh wanita India ditemukan oleh anjing pelacak polisi setelah jenazahnya dimakamkan oleh pasangan tersebut di rumahnya di daerah Maysaloon, Sharjah. Tubuh itu ditemukan dengan beberapa luka tusuk.

Peristiwa itu terungkap ketika saudara perempuan itu mengajukan keluhan kepada polisi pada 9 April. 

Dia melakukan perjalanan dari India untuk mencari saudara perempuannya setelah dia meneleponnya beberapa kali dan tidak mendapat jawaban. 

Setelah dia tidak dapat menemukan siapa pun di rumah saudara perempuannya, dia memberi tahu polisi bahwa dia curiga ada yang salah.

Pada saat itu Mayor Jenderal Saif Al Ziri Al Shamsi, panglima Polisi Sharjah, mengkonfirmasi bahwa laporan orang hilang diterima dari saudara perempuan itu, yang mengatakan kepada polisi bahwa ia biasa berbicara dengan saudara perempuannya setiap hari, tetapi suatu hari, dia berhenti menjawab teleponnya.

Loading...

Sebuah tim polisi pergi ke rumah setelah mendapatkan izin dari jaksa penuntut umum.

Selama pencarian di rumah, polisi menemukan ubin keramik hilang di beberapa bagian lantai. Mereka curiga bermain curang dan membawa anjing K9, yang membawa mereka ke kuburan di dalam rumah. 

Tim itu menggali mayat yang sudah membusuk dan memindahkannya ke laboratorium forensik untuk diautopsi. Setelah itu saudara lelaki korban mengidentifikasi mayat itu.

Terdakwa memiliki dua istri dan sebelum melakukan kejahatan, ia mengirim salah satu dari mereka dan anak-anaknya ke India. Tersangka diidentifikasi melalui sidik jari dan pemindaian irisnya.

Polisi sudah menghubungi Interpol dan mengeluarkan surat perintah penangkapannya.

Dikutip dari Gulf News, rumah pelaku disegel polisi. Beberapa mainan termasuk boneka merah muda, sepeda merah muda, dan sepeda hitam bisa terlihat berserakan di rumah.

Warga di daerah itu terkejut dengan kejahatan mengerikan di lingkungan mereka. Pemilik toko kelontong dan toko roti yang bertetangga, mengatakan bahwa tersangka berusia 40-an tahun dan tidak bergaul dengan warga sekitar. 

"Dia tidak membeli makanan atau bahan makanan dari kami," kata pemilik toko kelontong.

"Sekitar 10 hari yang lalu, kami melihat sejumlah patroli polisi dan orang-orang CID selain ambulans di dekat rumah," kata mereka.

Loading...
Loading...