Rabu, 16 Oktober 2019 10:51 WITA

"Anakmu Telah Bantai Ayahku," Pria Ini Tembak Mati Pengantin Pria dan Uskup

Editor: Aswad Syam
Dale Holloway

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Selasa, 15 Oktober 2019. Dale Holloway (37), terpekur di ujung kursi terdakwa. Dia disidang atas kasus pembunuhan pada Sabtu, 12 Oktober 2019 lalu.

Hari itu, di Gereja New England Pentecostal Ministries New Hampshire, sedang berlangsung persiapan pernikahan. Pastor Stanley Choate (73), bersiap memimpin kebaktian untuk ikrar suci Mark Castiglione terhadap calon istrinya, Claire McMullen (60).

Tiba-tiba, Holloway menyerbu masuk. Pria asal Manchester, New Hampshire itu, langsung menembakkan senjata ke dada Pastor Choate. 

Lalu, Holloway beralih ke Castiglione. "Anakmulah yang menghabisi ayahku. Ini balasannya," ujarnya sambil memukulkan popor pistolnya ke wajah pria renta itu.

Saat itu, Claire berusaha menahan Holloway. Dia lalu melepaskan tembakan dan mengenai lengan Claire.

Kantor jaksa agung seperti dikutip dari Dailymail mengatakan, Pastor Choate dalam kondisi stabil. Claire sudah dibolehkan pulang dari rumah sakit setempat. Sementara Mark Castiglione menderita luka ringan. 

Pihak berwenang seperti dikutip dari Boston Globe mengatakan, Holloway melepaskan tembakan ke dalam gereja sebelum dia dibekuk oleh tamu, dan menunggu sampai polisi tiba. 

Pria bersenjata yang dituduh ditahan tanpa jaminan pada Selasa, setelah melepaskan penampilannya di Pengadilan Tinggi County Hillsborough. Sebuah pesan ditinggalkan untuk seorang pembela umum yang ditugaskan untuk menangani kasusnya.

Asisten Jaksa Agung Benjamin Agati mengatakan, pihak berwenang percaya Holloway bertindak sendirian. Mereka sedang menyelidiki, apakah itu terkait dengan penembakan sebelumnya.

Holloway adalah anak tiri dari Luis Garcia yang berusia 60 tahun, yang ditembak mati 1 Oktober di Londonderry. Pengantin pria dalam penembakan di gereja itu, adalah ayah dari pria yang dituduh membunuh Garcia. Brandon Castiglione (24), telah didakwa dalam pembunuhannya dan dipenjara.

“Aku pikir aku tidak nyaman mengatakan itu hanya penembakan balas dendam pada saat ini. Kami masih menyelidiki aspek lain dari ini," kata Agati. 

Loading...

"Ada beberapa koneksi yang ada di sana. Sekali lagi, kami sedang menyelidiki, motif apa yang tepat untuk semua pemain yang terlibat," tambahnya.

Rincian baru telah muncul tentang catatan kriminal kekerasan Holloway yang ekstensif.

Dia dibebaskan dari penjara Massachusetts pada 18 Desember, di mana dia menjalani hukuman karena menyerang seorang wanita dan mengirim surat ancaman kepadanya dan ibunya sebelum persidangan, menurut catatan pengadilan yang diperoleh oleh Boston Globe.   

Pada Maret 2001, ia dituduh menikam seseorang di Boston Crossing, Boston. Pada saat itu, pengacara Holloway mengatakan, kliennya sedang berusaha melindungi seorang teman yang telah diserang oleh seorang anggota geng.

Catatan pengadilan dari insiden tersebut, menggambarkan Holloway sebagai korban penganiayaan kronis oleh ayah kandungnya, mencatat bahwa ia melarikan diri dari rumah pada usia sembilan tahun dan pindah kembali bersama ibunya.

"Ibu dan ayah tirinya yang tinggal di Brockton bersedia membawa Dale ke rumah mereka dan bekerja sama," dengan perintah pengadilan, kata dokumen-dokumen itu, menurut Boston Globe.  

Pada tahun 2003, Holloway dihukum karena penyerangan dan kekerasan dengan senjata berbahaya dan penyerangan dengan niat untuk membunuh, WMUR-TV melaporkan. 

Selain tuduhan percobaan pembunuhannya saat ini, Holloway juga menghadapi dakwaan penyerangan dan kejahatan dengan senjata mematikan, dan menjadi penjahat yang memiliki senjata api.

Penampilannya di pengadilan berikutnya  dijadwalkan pada 22 Oktober.

Gereja New England Pentecostal Ministries tetap tertutup untuk umum pada hari Selasa.

Loading...
Loading...