Selasa, 15 Oktober 2019 09:01 WITA

Pertemuan Rahasia Digrebek, Polisi Malaysia Tangkap Teroris Macan Tamil

Editor: Aswad Syam
Pertemuan Rahasia Digrebek, Polisi Malaysia Tangkap Teroris Macan Tamil
Polisi Malaysia berhasil membekuk kelompok Macan Tamil Elam di Malaysia.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Pekan lalu, Malaysia dikejutkan dengan penangkapan kelompok jaringan LTTE atau Pembebasan Macan Tamil Elam di Malaysia.

1. Siapa LTTE (alias Macan Tamil)?

Pembentukan LTTE 
Sebelum kita terjun lebih jauh ke dalam penangkapan yang dilakukan minggu lalu, Anda harus tahu bahwa LTTE adalah kelompok yang didirikan oleh Vellupillai Prabhakaran karena frustrasi terhadap pemerintah Sri Lanka.

Orang-orang Tamil - yang mendiami bagian utara dan timur Sri Lanka - takut bahwa "elite Sinhala" akan menjadi dominator kolonial berikutnya setelah Inggris. Suku Sinhala adalah etnis mayoritas di Sri Lanka, menjadikan Tamil sebagai minoritas.

Setelah delapan tahun merdeka, ketakutan mereka menjadi kenyataan ketika Partai Kebebasan Sri Lanka (SLFP) memilih Sinhala sebagai bahasa resmi Sri Lanka, dan mereka juga mengusir orang Tamil dari pemerintahan. Karena itu, pemuda Tamil menuntut negara terpisah, Eelam, karena mereka ingin meninggalkan negara Sri Lanka.

LTTE dihina oleh musuh-musuh mereka karena "penggunaan tentara anak-anak, pembom bunuh diri dan pembunuhan politik". Pertarungan yang sedang berlangsung antara pemerintah dan LTTE telah menyebabkan banyak orang Tamil pindah dari Sri Lanka, untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Pada 2009, LTTE dikalahkan oleh militer Sri Lanka dan pemimpin utama mereka, Velupillai Prabhakaran, serta para pemimpin mereka yang lain, terbunuh. Dan, lebih dari 10.000 anggota LTTE direhabilitasi setelah kelompok itu, yang menggunakan teknik gerilya untuk menjalankan misi mereka, jatuh.

2. Penangkapan LTTE di Malaysia 

Penangkapan pertama - dua anggota parlemen negara bagian DAP
Penangkapan pertama dilakukan pada 10 Oktober 2019 (Kamis lalu); dan menurut Malay Mail, dua anggota parlemen negara dari DAP (Partai Aksi Demokratik) ditangkap setelah mereka diketahui memiliki hubungan dengan LTTE. Penangkapan dua anggota parlemen - anggota dewan eksekutif G. Saminathan Melaka dan anggota DPR Sembilan P. Gunasekaran - dikonfirmasi oleh Wakil Menteri Penang Cheif P. Ramasamy.

Selain itu, seorang pemimpin LSM lainnya di Perak ditangkap, karena diduga memiliki hubungan dengan Macan Tamil. P. Ramasamy dikutip mengatakan,

"Saya diberi tahu Saminathan dan Gunasekaran ditangkap karena dugaan hubungan mereka dengan kelompok itu dan orang lain, saya tidak tahu namanya, juga ditangkap."

Ramasamy sebelumnya juga dikaitkan dengan LTTE oleh musuh-musuh politiknya, tetapi ia terus-menerus menolak hubungannya dengan kelompok itu.

Lebih banyak penduduk setempat yang diduga memiliki hubungan dengan Macan Tamil juga ditangkap Kamis lalu. Star menulis bahwa seorang agen asuransi berusia 28 tahun, dilaporkan merencanakan serangan terhadap Komisi Tinggi Sri Lanka di Malaysia. Rupanya, tujuh dari mereka ditangkap pada Jumat (11 Oktober 2019), termasuk agen asuransi.

Asisten direktur utama Cabang Counter-Terorisme Cabang (E8) Cabang Bukit Aman berbagi,

“Kami menangkap tujuh orang dalam penggerebekan di Kuala Lumpur, Selangor, Negeri Sembilan, Melaka, Perak dan Kedah. Kami telah memantau pergerakan ketujuh sejak November tahun lalu (2018) sebelum kami melakukan penangkapan.”

3. Diduga aktivitas LTTE di Malaysia 

Loading...

Rupanya, anggota dewan Negeri Sembilan dan Melaka menghadiri acara LTTE Warriors Day di Melaka tahun lalu (28 November 2019). Ayob menjelaskan,

“Keduanya diyakini telah membagikan pamflet dan barang-barang lainnya yang terkait dengan LTTE. Di Rawang, kami menangkap seorang pedagang besi tua berusia 28 tahun yang diyakini telah menjadi penyelenggara acara LTTE Warriors Day.”

Penduduk setempat lainnya yang ditangkap oleh polisi adalah seorang teknisi, Kulim (27); seorang sopir taksi, Sungai Siput (37); dan operator restoran (57). Polisi mengatakan bahwa sopir taksi telah merekrut anggota baru dan menyebarkan propaganda LTTE.

Polisi menemukan bahwa transaksi keuangan - yang melibatkan sejumlah besar uang - dilakukan untuk menghidupkan kembali kelompok di Malaysia. Datuk Ayob Mydin Pitchay dikutip oleh NST mengatakan,

"Transaksi keuangan diyakini mendanai kegiatan promosi, rekrutmen dan mobilisasi program LTTE di negara ini."

4. Komentar para pemimpin Malaysia tentang masalah LTTE. 

Beberapa pemimpin telah keluar dan memberikan perhatian pada masalah tersebut. Beberapa tanggapan mereka disebutkan di bawah ini:

Dia mendesak orang untuk tidak mendukung LTTE, karena mereka adalah kelompok teroris dan merupakan pelanggaran untuk mendukung mereka.

Ayob berkata,

“Saya juga bersimpati dengan orang Tamil tetapi saya tidak mendukung LTTE. Jangan bingungkan nasib orang Tamil (di Sri Lanka) dengan aksi teroris LTTE.”

Wakil Ketua DAP Perak A. Sivanesan, menyamakan simpati untuk Tamil di Sri Lanka dengan simpati yang diperlihatkan kepada Palestina dan Rohingya, tetapi komunitas itu tidak mendukung LTTE. 

Dia menjelaskan,

“Suka atau tidak suka, orang-orang Tamil di sini berbagi bahasa, budaya, dan agama yang sama dengan orang-orang di India selatan dan Sri Lanka. Kami memiliki perasaan simpatik terhadap mereka. Tidak salah rasanya untuk mereka.”

Dia juga menambahkan, bahwa PBB telah mencabut larangan Macan Tamil karena mereka tidak lagi menjadi ancaman. Dia berpendapat bahwa "para pemimpin mereka pergi, seluruh pasukan mereka dibubarkan".

Mendengar tentang kelompok ini - yang beberapa orang sebut pejuang kemerdekaan, dan yang lain menyebut teroris - sekarang, setelah itu seharusnya dibubarkan pada tahun 2009, cukup mengejutkan.

Loading...
Loading...