Minggu, 13 Oktober 2019 19:20 WITA

"Pak, Ada Mencurigakan di Rumah Sebelah," Polisi Langsung Main Tembak, Wanita Tewas

Editor: Mays
Atatiana Jefferson

RAKYATKU.COM, TEXAS - Seorang wanita kulit hitam, ditembak mati oleh petugas kulit putih Fort Worth, Texas, di dalam rumahnya Sabtu pagi. Itu setelah tetangga menelepon polisi karena melihat ada yang mencurigakan.

"Pak...ada yang mencurigakan di rumah sebelah," James Smith menelepo polisi di saluran non-darurat polisi.

Itu setelah Smith melihat pintu depan tetangganya terbuka. Demikian dilansir dari Fort Worth Star-Telegram.

Tak lama kemudian polisi tiba. Dalam video kamera tubuh yang dirilis oleh polisi, dua petugas menggeledah rumah dari luar dengan senter sebelum salah satu berteriak, "Angkat tangan, tunjukkan tanganmu." Satu tembakan kemudian ditembakkan melalui jendela.

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa wanita itu dinyatakan meninggal di tempat kejadian. Kantor Pemeriksa Medis Wilayah Tarrant mengidentifikasikannya sebagai Atatiana Jefferson, berusia 28 tahun.

Petugas tidak mengidentifikasi dirinya sebagai polisi dalam video. Polisi mengatakan, petugas itu, yang telah bertugas sejak April 2018, ditempatkan dalam cuti administratif sambil menunggu hasil penyelidikan.

Pejabat belum merilis nama petugas.

Dalam pernyataan itu, polisi mengatakan, petugas yang menanggapi melihat seseorang di dekat jendela di dalam rumah. 

"Petugas menembakkan satu tembakan setelah merasakan ancaman," kata pernyataan itu. 

Video bodycam juga termasuk gambar pistol di dalam kediaman, tetapi tidak jelas apakah senjata api itu ditemukan di dekat wanita itu.

loading...

Tetangga James Smith, yang awalnya menelepon polisi, memberi tahu Star-Telegram, bahwa dia hanya berusaha menjadi tetangga yang baik.

"Aku terguncang. Aku marah. Aku kesal. Dan aku merasa itu sebagian salahku," kata Smith. "Jika aku tidak pernah menghubungi departemen kepolisian, dia masih hidup."

Smith mengatakan, Jefferson dan keponakannya yang berusia 8 tahun biasanya tinggal bersama seorang wanita yang lebih tua, yang berada di rumah sakit.

"Itu membuatmu tidak ingin memanggil departemen kepolisian lagi," kata tetangga itu.

Aktivis setempat mengadakan konferensi pers pada hari Sabtu, meminta kota untuk menahan petugas yang menembak bertanggung jawab. Pastor BR Daniels Jr. mengatakan, dia ingin departemen kepolisian menghentikan apa yang disebutnya "menembak terlebih dahulu, mengajukan pertanyaan kemudian."

"Kami ingin meninjau kebijakan, prosedur. Bagaimana Anda menyerbu sebuah rumah, membunuh seorang wanita muda, dengan anak di bawah umur 8 tahun di rumah itu, yang bisa saja bunuh diri," kata Daniels.

Pihak berwenang mengatakan, rekaman bodycam dirilis segera setelah penembakan untuk memberikan transparansi, tetapi setiap video yang diambil di dalam rumah tidak dapat didistribusikan karena hukum negara.

Penembakan itu terjadi kurang dari dua minggu, setelah seorang mantan polisi kulit putih Dallas dihukum 10 tahun penjara karena membunuh tetangga kulit hitamnya di dalam apartemennya sendiri. Amber Guyger mengatakan selama persidangannya bahwa dia mengira apartemen Botham Jean adalah apartemennya, yang berada satu lantai di bawah apartemen Jean.

Guyger (31), dihukum karena pembunuhan atas kematian Jean pada September 2018.

Loading...
Loading...