Minggu, 13 Oktober 2019 15:15 WITA

Video Suami Pembunuh Berpura-pura Baru Saja Menemukan Mayat Istrinya

Editor: Suriawati
Video Suami Pembunuh Berpura-pura Baru Saja Menemukan Mayat Istrinya
Rekaman video menunjukkan David Pomphret berbicara dengan polisi setelah memukul istrinya hingga mati

RAKYATKU.COM - Suami yang membunuh istrinya dengan memukul kepalanya linggis, telah dinyatakan bersalah di pengadilan Inggris.

David Pomphret membunuh istrinya, Ann-Marie Pomphret pada November 2018. 

Mayat wanita itu ditemukan di kandang, setelah David melaporkan kematiannya, dan berpura-pura tidak mengetahui kondisi kematiannya.

Saat menghubungi layanan darurat dia mengatakan dia menemukan istrinya terbaring dalam genangan darah. "Ada otak dan darah di mana-mana, dan sepertinya dia dipukul kepalanya," Katanya.

Rekaman yang diambil di ambulans menunjukkan bagaimana ia berpura-pura bersedih setelah penemuan mengejutkan itu.

Dalam video itu, David Pomphret mengatakan kepada anggota layanan darurat bahwa ia telah menemukan tubuh istrinya setelah pergi ke kandang kuda untuk memeriksanya.

Ditanya apa yang terjadi, Pomphret mengatakan, ”Beberapa jam yang lalu, istri saya turun sendirian di sana. Dia bilang dia lupa sesuatu."

"Aku tidak tahu apakah itu ada hubungannya dengan kuda atau mengapa dia turun."

Dia mengatakan bahwa dia mencoba mengirim sms padanya, namun tidak mendapat jawaban.

“Saya mencoba mengiriminya SMS lagi, sedikit lebih lama, tidak ada balasan," katanya.

"Kupikir dia punya masalah dengan kuda-kuda itu. Kami pernah memilikinya di masa lalu, di mana orang menabrak pagar atau kuda-kuda keluar."

loading...

“Jadi saya membawa obor, dan dia hanya berbaring di sana. Ya Tuhan, dia hanya berbaring di sana."

Sepanjang klip, dia terlihat terengah-engah dan meletakkan tangannya ke kepalanya.

Video Suami Pembunuh Berpura-pura Baru Saja Menemukan Mayat IstrinyaTapi selama persidangan, terungkap bahwa Pomphret sendirilah yang membunuh istrinya. Dia memukul kepalanya dengan linggis sebanyak 30 kali.

Ketika ditanya mengapa dia melakukannya, David mengatakan bahwa "dia meneriaki saya karena menjadi orangtua yang buruk, menyebut saya tidak berguna. Menyebut saya lemas dan tidak berguna."

"Eh, mengerikan. Saya membunuh wanita yang saya cintai. Hal yang mengerikan untuk dilakukan," kata David.

Dia mengatakan bahwa istrinya juga melontarkan kata-kata kasar kepada putri mereka, Megan.

"Dia menyebut Meg pelacur gemuk. Dia tidak suka pakaian yang dia kenakan. Terlalu pendek, terlalu terbuka."

Ahli patologi, Dr Alison Armor mengatakan bahwa Ann-Marie Pomphret meninggal karena cedera kepala parah, yang disebabkan oleh beberapa pukulan di kepalanya.

Serangan itu menyebabkan cedera otak dan kerusakan pada tengkoraknya dan dia kehilangan banyak darah.

Pomphret akan dijatuhi hukuman minggu depan.

Loading...
Loading...