Sabtu, 12 Oktober 2019 20:15 WITA

Eksekutor Pembunuh Bayaran Profesor Hukum Terancam Hukuman Mati

Editor: Aswad Syam
Eksekutor Pembunuh Bayaran Profesor Hukum Terancam Hukuman Mati
Katherine Magbanua,

RAKYATKU.COM, FLORIDA - Juri telah menemukan seorang pria Florida, bersalah atas pembunuhan tingkat pertama. Tetapi telah menemui jalan buntu pada terdakwa kedua, dalam pembunuhan seorang profesor hukum Universitas Florida State.

Sigfredo Garcia dinyatakan bersalah pada hari Jumat di Tallahassee. Tetapi juri digantung pada Katherine Magbanua, yang dikatakan jaksa membantu mengatur pembunuhan profesor Dan Markel lima tahun lalu. 

Hukuman audiensi untuk Garcia akan dimulai Senin di Pengadilan Wilayah Leon. Dia bisa menghadapi hukuman mati. Tidak jelas apakah jaksa akan mencoba kembali kasus mereka terhadap Magbanua.

Eksekutor Pembunuh Bayaran Profesor Hukum Terancam Hukuman Mati

Jaksa penuntut telah menyiratkan, bahwa Magbanua mengoordinasi pembunuhan atas nama kerabat mantan istri Markel, Wendi Adelson - meskipun tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap keluarga.

Juri menolak untuk menghukum Garcia atas tuduhan permohonan, mendapati dia bersalah hanya melakukan pembunuhan di siang hari di rumah Markel. 

Magbanua menangis tersedu-sedu, ketika juri menjatuhkan vonis untuk Garcia, ayah dari dua anaknya.

Orang kedua, Luis Rivera, sudah menjalani tujuh tahun penjara, karena pembunuhan tingkat dua setelah mencapai kesepakatan untuk bersaksi melawan Magbanua dan Garcia, teman masa kecilnya. 

Selama persidangan, jaksa penuntut dan pengacara memberikan juri kasus penuh dengan pertengkaran keluarga, hubungan romantis yang gagal, perdagangan narkoba dan sejumlah drama pribadi.

"Dan Markel, ayah dari dua anak laki-laki, pengacara yang sangat dihormati di bidang hukum dan profesor di Sekolah Tinggi Universitas Negeri Florida ditembak dua kali di kepala di bengkelnya sendiri di siang hari bolong," Asisten Jaksa Negara Georgia Cappleman, mengatakan kepada 12 juri dalam membuka argumen.

"Siapa yang akan melakukan hal seperti itu?" dia bertanya.

Markel ditembak mati setelah kembali ke rumah dari gym, dan mengantar kedua anaknya yang masih kecil di tempat penitipan anak pada pagi hari 19 Juli 2014, di ibukota Florida. 

Saksi pertama pada hari pembukaan persidangan, menceritakan bagaimana ia menjadi curiga setelah melihat apa yang tampak sebagai Prius yang berwarna terang melaju cepat. Ia pun pergi ke garasi tetangganya, dan menemukan pemandangan yang mengerikan, pecahan kaca di lantai dan Markel di rumahnya. mobil mengerang dan berdarah dari kepala - masih hidup tetapi sekarat.

"Danny, Danny - apa yang terjadi?" saksi, James Geiger, ingat berteriak ke mobil Markel yang sedang berlari. “Tidak ada jawaban. Kepalanya perlahan bergerak dari kiri ke kanan." 

Mobil itu kemudian ditelusuri ke Rivera melalui perjanjian sewa. Investigasi lebih lanjut mengarahkan pihak berwenang ke Garcia dan Magbanua.

Rivera dan Garcia adalah teman masa kecil, dan Garcia adalah ayah dari dua anak Magbanua. Pemerintah mengatakan ketiganya dibayar USD100.000 untuk mengeksekusi Markel.

Loading...

Rivera, di bawah kesepakatan pembelaan, nantinya akan menjadi saksi terhadap Garcia dan Magbanua. 

Saam Zangeneh, pengacara Garcia, menyerang kredibilitas Rivera. 

Banyak kasus pemerintah terhadap kedua terdakwa bergantung pada kesaksian Rivera, dan Zangeneh menegaskan, bahwa pemerintah salah mengandalkan Rivera, yang katanya adalah anggota geng yang dikenal.

"Seorang gangster membunuh Dan Markel," kata Zangeneh kepada para juri. "Luis Rivera membunuh Dan Markel."

Tetapi Asisten Jaksa Agung Georgia Cappleman mengatakan, Garcia menarik pelatuk pada senjata yang menewaskan Markel dan mengatakan Magbanua telah meminta kedua orang itu untuk melakukan pembunuhan atas nama pemodal yang membayar USD100.0000.

Meskipun persidangan terfokus pada Garcia dan Magbanua, drama ruang sidang bahkan lebih menarik karena siapa yang tidak diadili - meskipun saran berulang kali oleh jaksa penuntut dan pengacara pertahanan yang mungkin berada di belakang pembunuhan Markel.

"Musuh apa yang dilakukan Markel untuk membuat tindakan brutal seperti itu?" Tanya Cappleman.

Jawabannya, dia berkata: "Keluarganya sendiri."

Memang, pengacara untuk Magbanua dan Garcia mengatakan, klien mereka hanya diadili karena pihak berwenang gagal mengajukan tuntutan terhadap kerabat mantan istri Markel, Wendi Adelson.

Menurut kesaksian, Magbanua terlibat asmara dengan saudara laki-laki Adelson, Charlie. Jaksa mengatakan darah buruk antara Adelsons dan Markel menyebabkan pembunuhan.

Namun, tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap mantan mertua Markel.

Chris DeCoste, salah satu pengacara Magbanua, memanggil para jaksa penuntut dengan putus asa, karena keyakinan bahwa mereka mengadili seorang wanita tak bersalah di persidangan.

"Tidak ada jumlah uang yang bisa Anda bayarkan kepada seorang ibu dua anak untuk mengambil risiko tidak pernah melihat anak-anaknya lagi," kata DeCoste.

“Dia sudah ditahan selama tiga tahun. Sudah waktunya baginya untuk pulang."

Loading...
Loading...