Sabtu, 12 Oktober 2019 18:59 WITA

"Saya Sudah Tak Berbahaya," Teroris Perencana Ledakan Mabes Kepolisian Yakinkan Masyarakat

Editor: Aswad Syam
Farhan Said

RAKYATKU.COM, AUSTRALIA - Seorang teroris yang dihukum, akan menghabiskan enam bulan lebih sedikit di penjara. Itu setelah meyakinkan hakim, bahwa dia tidak akan menjadi bahaya bagi masyarakat jika dia dibebaskan.

Farhad Said (27), yang berencana meledakkan markas Polisi Federal Australia (2014) pada tahun 2014 dengan lima orang lainnya, hukumannya dipotong pada sidang banding hari Jumat.  

Sydney Morning Herald menyebutkan, kelompok itu mengorganisir plot teror terhadap polisi AFP dan NSW - yang mereka juluki 'anjing-anjing' - serta penjara keamanan maksimum Lithgow dan markas ASIO.

Polisi menggagalkan rencananya, setelah mencegat pesan mereka selama enam minggu sebelum melakukan penangkapan. 

Said dibawa ke tahanan, 18 bulan setelah percakapan disadap dan dijatuhi hukuman sembilan tahun enam bulan penjara pada tahun 2017. 

Waktu minimum yang sekarang harus dia jalani, juga dikurangi menjadi enam tahun sembilan bulan.  

Dalam dokumen-dokumen yang diperlihatkan di pengadilan, yang disita oleh polisi selama penggerebekan rumah, para pria menggambarkan skema tersebut sebagai 'sesuatu yang utama'.

Loading...

"Kita akan bertempur menuju syahid," bapa lelaki itu menulis. 

Said memberikan beberapa argumen kepada pengadilan, bahwa ia pantas mendapat hukuman yang lebih ringan.

Dia mengatakan, dia memainkan peran terbatas dalam rencana, yang terbatas pada 'tiga paragraf singkat' yang tertulis di surat-surat penghukuman. 

Pada saat komplotan itu, Said mengikuti sebuah cabang kekerasan dari Islam - Salidisme Wahidi - tetapi ia mengaku bersalah atas tuduhan awal, mengindikasikan bahwa ia telah mencela ideologi ekstrem.  

Sambil memotong hukuman, Ketua Pengadilan Clifton mengatakan, penduduk Bankstown itu telah menunjukkan perilaku 'biasa-biasa saja atau patut dipuji' di Goulborn Supermax sejak penangkapannya.  

Operasi Appleby investigasi anti-terorisme pada tahun 2014, menyebabkan 15 orang dituntut.  

Loading...
Loading...