Minggu, 06 Oktober 2019 17:14 WITA

Polisi Hong Kong Ini Jadi Bintang Medsos, Warganet Cewek: "Aku Ingin Lahirkan Anak-anakmu" 

Editor: Mays
Polisi Hong Kong Ini Jadi Bintang Medsos, Warganet Cewek:
Lau Chak-Kei

RAKYATKU.COM, HONG KONG - Polisi anti huru hara bersenjata Hong Kong, telah menjadi bintang media sosial di Tiongkok, di mana wanita membanjiri mereka dengan lamaran pernikahan. 

Meskipun kepolisian telah menjadi tokoh yang dibenci para pemrotes pro-demokrasi di Hong Kong selama beberapa bulan terakhir, mereka diperlakukan seperti selebritas di seberang perbatasan di Tiongkok.

Ketegangan antara kepolisian dan pemrotes mulai memuncak minggu ini, ketika petugas anti huru hara menembak dua remaja. 

Kedua bocah lelaki, berusia 14 dan 18 tahun, masih di rumah sakit dalam kondisi stabil. 

Para pengunjuk rasa yang marah, turun ke jalan dengan mengenakan topeng wajah, meskipun ada larangan darurat era kolonial atas mereka, dan meneriaki 'polisi kotor'. 

Pada gilirannya, polisi diketahui menunjukkan kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan menyebut mereka 'kecoak'. 

Namun, para perwira yang berotot itu telah memperoleh ribuan pengikut di situs media sosial paling populer di Tiongkok - Weibo. 

Wanita berbondong-bondong ke situs untuk melamar petugas itu. "Nikahi aku. Aku ingin melahirkan anak-anakmu," ujar warganet Tiongkok.

Para petugas bersenjata itu dipuji di Tiongkok, karena membela kedaulatan negara. 

Salah satu perwira yang paling dihormati, Lau Chak-Kei (46), memiliki 774.000 pengikut di media sosial dan dijuluki Bald Lau Sir.

Dia mendapat kecaman dari pengunjuk rasa pro-demokrasi Hong Kong, karena mengarahkan senapan ke demonstran di luar kantor polisi pada akhir Juli. 

Tapi dia diundang sebagai tamu kehormatan ke parade militer besar Beijing, yang merayakan Hari Nasional Tiongkok pada 1 Oktober. 

Petugas yang disukai lainnya, Cheung Sir, memposting foto-foto dirinya berolahraga di gym kepada 73.000 pengikutnya. 

Menurut Telegraph, seorang wanita berkata: "Wow, otot itu akan menakuti semua kecoak. Saya bersedia melahirkan bayi Anda!"

Protes menjadi semakin brutal di Hong Kong, karena demonstran terus menyalakan api di stasiun kereta api dan menghancurkan toko-toko. 

Protes pada hari Jumat meletus beberapa jam, setelah kepala eksekutif Hong Kong Carrie Lam menggunakan kekuatan darurat era kolonial. Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun, mereka melarang masker yang digunakan para demonstran untuk menyembunyikan identitas mereka.

loading...

Lam yang didukung Beijing mengatakan 'kekerasan ekstrem' malam itu membenarkan penggunaan hukum darurat.

"Perilaku radikal perusuh membawa Hong Kong melewati malam yang sangat gelap, membuat masyarakat hari ini setengah lumpuh," katanya dalam pernyataan yang direkam sebelumnya.

Tetapi tidak terpengaruh oleh larangan dan penghentian transportasi, beberapa ratus demonstran pro-demokrasi, banyak yang memakai topeng, turun ke jalan kemarin, berbaris melalui distrik pusat Causeway Bay yang biasanya ramai. 

Berteriak 'Mengenakan topeng bukanlah kejahatan,' puluhan ribu pemrotes menerjang hujan hari ini untuk berbaris di Hong Kong pusat, ketika pengadilan menolak upaya hukum kedua untuk memblokir larangan topeng. 

Anggota parlemen Dennis Kwok mengatakan, Pengadilan Tinggi menolak untuk memberikan putusan tentang larangan topeng, tetapi setuju untuk membahasnya akhir bulan ini.

Banyak mal, toko, dan seluruh jaringan kereta bawah tanah dan kereta MTR tutup kemarin, setelah mengamuk semalam. 

Sekitar setengah dari 94 stasiun kereta bawah tanah kota dibuka kembali hari ini, tetapi banyak mal, terutama di distrik perbelanjaan Causeway Bay, tetap tutup karena ribuan pengunjuk rasa berbaris dengan payung sambil mengenakan masker. 

Para demonstran khawatir, penggunaan Peraturan Peraturan Darurat yang memberi Lam wewenang luas untuk mengimplementasikan tindakan apa pun yang dianggap perlu, dalam keadaan darurat akan membuka jalan bagi peraturan yang lebih kejam. 

Undang-undang ini diberlakukan oleh penguasa kolonial Inggris pada tahun 1922, untuk memadamkan serangan pelaut dan terakhir digunakan pada tahun 1967 untuk menghancurkan kerusuhan.

Lam belum mengesampingkan tindakan lebih lanjut jika kekerasan berlanjut.

"Hukum darurat ini sangat kuno dan kejam. Carrie Lam menggunakannya sebagai semacam senjata pemusnah masal untuk menghasut Hong Kong," kata legislator Claudia Mo. 

Gerakan protes dimulai pada bulan Juni atas RUU yang sekarang ditinggalkan, yang akan memungkinkan tersangka kriminal diekstradisi untuk diadili di Tiongkok daratan. 

Tetapi sekarang telah menjadi gerakan anti-Tiongkok, karena pengunjuk rasa menuntut lebih banyak hak demokratis, termasuk pemilihan langsung untuk pemimpin kota dan akuntabilitas polisi.  

Kerusuhan telah menjerumuskan Hong Kong ke dalam krisis politik terbesar sejak penyerahannya dari Inggris ke Tiongkok pada tahun 1997 di bawah satu negara, dua sistem formula yang memberikan otonomi dan kebebasan luas yang tidak dinikmati di daratan. 

Loading...
Loading...