Sabtu, 05 Oktober 2019 06:41 WITA

Polisi Prancis yang Bunuh 4 Rekannya, Ternyata Pernah Komunikasi dengan ISIS dan Al-Qaeda

Editor: Mays
Polisi Prancis yang Bunuh 4 Rekannya, Ternyata Pernah Komunikasi dengan ISIS dan Al-Qaeda
Harpon terpaksa ditembak mati usai mengamuk dan menikam 4 rekannya hingga tewas.

RAKYATKU.COM, PARIS - Awalnya, penyidik menyebutkan, Michael Harpon (45), polisi yang menikam empat rekannya, tak terkait terorisme. Namun hasil penggeledahan oleh polisi antiteror di rumah pria mualaf itu, menemukan adanya riwayat percakapan dengan ISIS dan Al-Qaeda.

Michael Harpon, ditembak mati setelah mengamuk di dalam Prefektur Kepolisian Paris yang bersejarah, di sebelah Katedral Notre Dame, Kamis sore, 3 Oktober 2019 waktu setempat.

Istrinya, Iham, ditangkap segera setelah itu, dan mengatakan kepada detektif bahwa Harpon telah 'mendengar suara-suara' dan menderita serangan demensia malam sebelumnya.

Sekarang, setelah penggerebekan di flat pasangan itu di pinggiran kota Paris di Gonesse, jaksa anti-terorisme di ibukota Perancis telah membuka penyelidikan pembunuhan terhadap pegawai negeri, dalam kaitannya dengan perusahaan teroris, upaya pembunuhan seorang pelayan publik terkait untuk perusahaan teroris, dan konspirasi dalam terorisme.

Catatan komputer dan penyadapan telepon, telah menghubungkan Harpon dengan kelompok Islam radikal, seperti ISIS dari Al-Qaeda, kata sumber yang dekat dengan kasus ini.

Iham Harpon tetap dalam tahanan, dan juga diyakini telah menawarkan bukti terhadap suaminya.

Pasangan itu keduanya terdaftar sangat tuli, dan memiliki dua anak berusia sembilan dan tiga tahun.

Iham sekarang berkomunikasi dengan petugas melalui bahasa isyarat, membuat wawancaranya 'sangat rumit,' kata sumber itu.

Harpon, yang awalnya berasal dari wilayah luar negeri Perancis di Martinik, menikam seorang perwira senior dan tiga penjaga perdamaian sampai mati.

Mereka telah diidentifikasi sebagai Jenderal Damien E. (50), Brice L. (38), Anthony L. (38), dan Aurelia T. (39).

Penyelidik sekarang percaya, ada motivasi teroris untuk pembantaian, yang menyebabkan kematian terburuk polisi Prancis dalam satu hari sejak peringatan Perang Dunia II.

Harpon telah masuk Islam 18 bulan lalu, dan istrinya juga seorang Muslim yang berasal dari latar belakang Arab.

loading...

Sifat serangan itu berhubungan dengan serangan serupa yang dilakukan oleh para teroris, yang berafiliasi dengan ISIS dan Al-Qaeda.

"Banyak dari mereka yang terlibat dalam serangan serupa terhadap polisi, adalah orang-orang yang pindah agama yang dipengaruhi oleh kelompok-kelompok teroris radikal," kata sumber itu.

Kolega menggambarkan Harpon sebagai karyawan yang sebelumnya dipercaya, yang memiliki izin keamanan penuh untuk bekerja di departemen TI Prefektur.

Krisis keamanan menyebabkan Presiden Emmanuel Macron mengunjungi gedung secara langsung, bersama dengan Perdana Menteri, Edouard Philippe, dan Menteri Dalam Negeri Christophe Castaner.

Pisau keramik Harpon tidak akan mengaktifkan detektor logam, dan dia tidak akan digeledah, sehingga memudahkan dia menjalankan aksinya.

Kekhawatiran serius telah diungkapkan tahun ini, tentang kelemahan psikologis staf polisi di Perancis.

Seorang brigadir yang menembak kepalanya sendiri dengan pistol dinasnya sendiri di depan rekan-rekannya yang terkejut tadi malam, menjadi petugas polisi Prancis ke-50 yang melakukan bunuh diri tahun ini.

Pria 45 tahun, yang belum disebutkan namanya, meninggal di kantor polisi di Louvroil, dekat perbatasan Belgia pada 19 September.

Presiden Macron mengakui, petugas polisi semakin mendapat tekanan karena meningkatnya ancaman keamanan.

Ini termasuk demonstrasi mingguan oleh gerakan anti-pemerintah Gilets Jaunes - atau Yellow Vests - yang seringkali memburuk menjadi kerusuhan. 

Loading...
Loading...