Sabtu, 05 Oktober 2019 04:01 WITA

"Saya Belum Pernah Lakukan Seks Sejenis" Pengidap HIV Ini Bohong Saat Donorkan Darahnya

Editor: Mays
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, SINGAPURA - Seorang pria Singapura berusia 35 tahun, berbohong tentang riwayat seksualnya, ketika ia mengisi formulir sebelum mendonorkan darah. 

Kemudian ternyata dia positif HIV, dan dia telah menyumbangkan darah yang terkontaminasi itu untuk upaya donor darah.

Pria itu, yang identitasnya tidak dapat diungkapkan karena perintah pembungkaman, dihukum empat bulan penjara dan didenda 10.000 dolar Singapura pada 2 Oktober 2019, karena membuat pernyataan palsu di bawah Undang-Undang Penyakit Menular.

Menurut CNA, pria itu telah menyumbangkan darah lima kali sebelum kejadian. Darahnya dites HIV-negatif selama masa itu, tetapi pada donasi keenamnya di Aula Yayasan Tzu Chi Jing Si pada 30 September 2017, darahnya ditemukan terinfeksi.

Dalam kuesioner penilaian kesehatan yang harus diisi sebelum sumbangan, pria itu menjawab "tidak" untuk dua pertanyaan ini:

Donatur pria: Pernahkah Anda melakukan aktivitas seksual dengan pria lain?
Sudahkah Anda melakukan aktivitas seksual dengan seseorang yang Anda kenal kurang dari enam bulan dalam setahun terakhir?
Dia kemudian menyatakan bahwa jawabannya benar.

Setelah menyelesaikan kuesioner, seorang penyaringan medis mewawancarainya dan mengatakan kepadanya bahwa “dia dapat dituntut karena pelanggaran jika dia memberikan jawaban yang salah atau menyesatkan”, dan ketika dia ditemukan HIV-positif, dia diwawancarai lagi untuk menemukan jika dia punya faktor risiko HIV.

Asisten Direktur Hukum di Departemen Kesehatan (MOH) Jason Lee mengatakan, “selama wawancara, pria itu mengklaim bahwa dia belum pernah melakukan hubungan seksual sebelumnya. dan bersikeras bahwa dia tidak berpartisipasi dalam kegiatan berisiko".

loading...

Namun, pria itu akhirnya mengakui kepada petugas kesehatan masyarakat bahwa dia melakukan hubungan seks dengan seorang pekerja asing laki-laki yang dia temui di tempat umum, pada Juni 2017. Dia juga memiliki banyak hubungan seksual dengan beberapa orang asing di Filipina dan hubungan seksual dengan seorang pria di bilik toilet di Causeway Point - pusat perbelanjaan di Singapura.

Karena informasi palsu diberikan sehubungan dengan sumbangan darah, yang dapat mengakibatkan bahaya serius bagi kesehatan dan keselamatan masyarakat, jaksa meminta hukuman tersebut.

“Secara khusus, jika darah yang disumbangkan terinfeksi HIV, ada risiko penyakit ini dapat ditularkan melalui infus darah ke penerima yang tidak bersalah,” katanya.

Di sisi lain, pembela mengatakan bahwa klien tidak akan mampu membayar denda dan meminta hukuman yang ringan.

Otoritas Ilmu Kesehatan mengatakan, bahwa darah yang disumbangkan itu "segera diisolasi dan dihancurkan".

"Tidak ada darah yang disumbangkan ditransfusikan kepada pasien."

Loading...
Loading...