Jumat, 04 Oktober 2019 21:15 WITA

Polisi Mualaf Ini Tiba-tiba Bantai Empat Rekannya, Penyidik: Dia Bukan Anggota Organisasi Teroris

Editor: Mays
Polisi Mualaf Ini Tiba-tiba Bantai Empat Rekannya, Penyidik: Dia Bukan Anggota Organisasi Teroris
Tentara Prancis berjaga-jaga. (Foto: Reuters).

RAKYATKU.COM, PARIS - Rabu, 2 September 2019. Tengah malam itu, Michael Harpon gelisah. Pria yang tergabung di divisi IT Kepolisian Prancis, menunjukkan sikap yang tak biasa. Itu dibeber istrinya, Iham. 

Menurut Iham, suaminya yang berusia 45 tahun itu, seperti mendengar suara-suara, pada malam sebelum dia membantai empat polisi, tiga pria dan satu wanita.

Keesokan harinya. Kamis, 3 September 2019. Dia mengantongi pisau keramik. Pisau ini tidak terdeteksi pendeteksi logam di kantor polisi itu. Tiba-tiba, dengan pisau itu, Harpon menyerang rekan-rekannya. Polisi mualaf itu, akhirnya tumbang ketika seorang perwira muda, menembakkan peluru ke titik mematikan.

BFM melaporkan, polisi hari ini telah menggeledah apartemennya. Namun tak ditemukan adanya bukti radikalisasi. Harpon juga tak terdeteksi bergabung dengan organisasi teroris.

Polisi sementara memeriksa, apakah Harpon menaruh dendam terhadap rekan-rekannya, di tengah klaim bahwa ia telah berselisih dengan bosnya atas perilakunya terhadap wanita.

Si bos pernah menegur Harpon, karena tak mau lagi bergaul dengan wanita. Sejak masuk Islam tahun lalu, ilmuwan komputer berusia 45 tahun dari Martinik itu, tidak ingin bergaul bebas dengan wanita.

Menurut Le Parisien, Harpon tidak meninggalkan pesan bunuh diri dan tidak ada klaim kesetiaan kepada kelompok ekstremis. 

Komputer dan teleponnya telah disita dan sekarang akan diperiksa, sementara saudara laki-laki Harpon juga dilaporkan ditangkap. 

Jaksa Paris Remy Heitz mengatakan, pihak berwenang telah membuka penyelidikan pembunuhan, untuk saat ini mengesampingkan penyelidikan terorisme. 

Tadi malam agen-agen anti-teror diyakini memantau penyelidikan, tetapi tidak ada bukti keterlibatan pelaku di organisasi terorisme. 

"Penyelidikan telah diluncurkan ke dalam dendam yang mungkin dilakukan penyerang terhadap rekan-rekannya, tetapi terorisme tidak dapat dikesampingkan," kata sebuah sumber. 

Harpon dan istrinya, yang keduanya memiliki kesulitan pendengaran, menikah pada 2014 dan memiliki dua anak. 

Memberikan bukti dengan bantuan penerjemah bahasa isyarat, Iham mengatakan, Harpon telah mendengar suara-suara selama episode yang kelihatan kacau pada Rabu malam.  

Pejabat serikat kemarin menggambarkan Harpon sebagai karyawan tepercaya dan lama melayani yang memiliki izin keamanan penuh dan tidak pernah menyebabkan masalah sebelumnya. 

Menteri dalam negeri Prancis Christophe Castaner mengatakan, pria itu telah bekerja untuk polisi Paris sejak 2003. 

"Tidak ada tanda-tanda peringatan," kata Castaner. "Pria ini dikenal di dalam departemen TI, dia bekerja bersama rekan-rekannya dan tidak pernah mengalami kesulitan perilaku." 

Namun, ada laporan bahwa Harpon baru-baru ini dipanggil oleh bosnya, untuk menjelaskan mengapa dia menolak berinteraksi dengan wanita. 

Christophe Crepin dari gerakan Police Up In Anger mengatakan kepada radio Prancis, bahwa penyerang  mengalami masalah dengan atasannya. 

"Saya tahu ada ketegangan antara dia dan atasan langsungnya," katanya. "Saya rasa ini bukan tindakan teroris."  

"Ini skenario terburuk yang mungkin terjadi, serangan internal dengan kolega yang bekerja bersama," kata Philippe Capon dari serikat polisi UNSA.

Capon memperingatkan agar jangan sampai menarik kesimpulan tentang motifnya dan berkata: "Tidak ada yang bisa dikesampingkan, termasuk masalah pribadi." 

Harpon mengamuk setelah jam 1 siang kemarin, mulai di kantor, lalu menyerang dua wanita dalam perjalanan ke halaman di mana dia ditembak mati. 

Le Parisien melaporkan, petugas yang menembaknya adalah seorang polisi muda yang baru bergabung dengan pasukan sepekan sebelumnya. 

loading...

Harpon rupanya terbunuh dengan senapan Heckler & Koch G36 dan sebuah foto menunjukkan dia terbaring mati di halaman.  

Pisau keramik tidak akan mengaktifkan detektor logam, dan Harpon tidak digeledah ketika dia memasuki gedung dekat katedral Notre Dame. 

Tiga pria dan seorang wanita tewas dalam hilangnya nyawa terburuk polisi Prancis dalam satu hari sejak Perang Dunia II.  

Pegawai departemen lain yang terluka dalam amukan tersebut menjalani operasi darurat, kata menteri dalam negeri Castaner.  

Tadi malam para korban diidentifikasi oleh Actu1 7 sebagai Damien E (50), Brice L (38), Anthony L (38), dan Aurélia T (39). 

Presiden Emmanuel Macron mampir ke markas polisi untuk menunjukkan solidaritas dengan petugas dan karyawan departemen.

Lingkungan di jantung kota Paris dikunci sebagai layanan darurat dan personil militer menanggapi serangan itu. 

Ambulans udara mendarat di sebuah jembatan di atas Sungai Seine, sementara polisi juga berpatroli di sungai dengan perahu kecil. 

“Paris menangis sendiri sore ini setelah serangan mengerikan di markas polisi. Korbannya banyak, beberapa petugas kehilangan nyawa," kata Wali Kota Paris, Anne Hidalgo.  

Emery Siamandi, seorang karyawan di markas polisi, mengatakan dia mendengar suara tembakan dan melihat dua petugas yang sedang berlari keluar dari sebuah ruangan.

Petugas ketiga, digambarkan oleh Mr Siamandi sebagai polisi yang menembak dan membunuh penyerang, keluar berlutut, juga menangis.  

"Orang-orang berlarian ke mana-mana, ada yang menangis di mana-mana," kata Mr Siamandi, seorang penerjemah yang berada di gedung ketika serangan itu terjadi.

"Aku mendengar tembakan, aku mengumpulkannya di dalam," katanya. 'Beberapa saat kemudian, saya melihat petugas polisi menangis. Mereka panik." 

Saksi lain mengatakan mereka awalnya mengira insiden yang mengkhawatirkan di markas adalah latihan.  

"[Penyerang] berlari mengejar seorang polisi. Dia disuruh menjatuhkan pisaunya, tetapi dia tidak berhenti dan polisi itu menembak," kata mereka. 

“Awalnya saya pikir itu latihan latihan, tapi tidak. Polisi itu, yang sedang istirahat, meneriakkan tiga peringatan, tetapi si penyerang tidak mau berhenti. Petugas polisi melepaskan dua tembakan dan kemudian si penyerang jatuh."

Seorang saksi lebih lanjut mengatakan, "Saya mendengar tembakan, saya kira sekitar jam 12.30. Di sekitarku, hanya ada polisi.

"Mereka segera menghunuskan senjata mereka. Saya sangat terkejut mendengar bidikan ini, karena ini bukan tempat di mana kita membayangkan ini bisa terjadi.

“Saya pertama kali berpikir untuk bunuh diri karena ada banyak di kepolisian saat ini. Dan beberapa saat kemudian saya melihat polisi wanita menangis.

“Saya pikir itu pasti serius. Polisi panik, mereka berlari ke mana-mana. Banyak orang menangis."

Sebuah pesan darurat disiarkan melalui pengeras suara di pengadilan di sebelah, mengumumkan 'serangan' di markas polisi dan menyatakan daerah itu 'di bawah pengawasan'. 

Castaner, yang dijadwalkan mengunjungi Turki pada hari Kamis, menunda perjalanannya untuk mengunjungi tempat serangan.

Loading...
Loading...