Jumat, 04 Oktober 2019 10:21 WITA

Pakai Sensor Otak, Robot Ini Bantu Pria Lumpuh Bisa Jalan

Editor: Andi Chaerul Fadli
Pakai Sensor Otak, Robot Ini Bantu Pria Lumpuh Bisa Jalan

RAKYATKU.COM - Seorang pria yang lumpuh dari bahu hingga kakinya kini dapat berjalan menggunakan rangka luar robot yang dikendalikan oleh otaknya.

Pasien berusia 28 tahun itu menggunakan sistem sensor yang ditanamkan di dekat otaknya yang mengirim pesan untuk menggerakkan keempat anggota tubuhnya yang lumpuh setelah uji coba selama dua tahun dari exoskeleton seluruh tubuh, dikutip dari Mirror Online, Jumat (4/10/2019).

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Neurology, Kamis, membawa dokter selangkah lebih dekat untuk membantu pasien yang lumpuh.

Tetapi untuk saat ini exoskeleton adalah murni prototipe eksperimental dan "jauh dari aplikasi klinis", mereka menambahkan.

"(Ini) adalah sistem komputer-otak nirkabel semi-invasif pertama yang dirancang ... untuk mengaktifkan keempat anggota badan," kata Alim-Louis Benabid, seorang ahli bedah saraf dan profesor di Universitas Grenoble, Prancis.

Dia mengatakan teknologi otak-komputer sebelumnya telah menggunakan sensor invasif yang ditanamkan di otak, di mana mereka bisa lebih berbahaya dan sering berhenti bekerja.

Versi sebelumnya juga telah terhubung ke kabel, katanya, atau telah dibatasi untuk menciptakan gerakan hanya dalam satu anggota badan.

loading...

Dalam uji coba ini, dua alat perekam diimplantasikan, satu sisi kepala pasien antara otak dan kulit, menjangkau daerah sensorimotor korteks otak yang mengontrol sensasi dan fungsi motorik.

Setiap perekam berisi 64 elektroda yang mengumpulkan sinyal otak dan mengirimkannya ke algoritma decoding.

Sistem menerjemahkan sinyal otak ke dalam gerakan yang dipikirkan pasien, dan mengirim perintahnya ke rangka luar.

Lebih dari 24 bulan, pasien melakukan berbagai tugas mental untuk melatih algoritme untuk memahami pikirannya dan untuk semakin meningkatkan jumlah gerakan yang bisa ia lakukan.

Mengomentari hasil, Tom Shakespeare, seorang profesor di London School of Hygiene dan Tropical Medicine, mengatakan itu adalah "kemajuan yang disambut dan menarik" tetapi menambahkan: "Bukti konsep masih jauh dari kemungkinan klinis yang dapat digunakan."

"Bahaya hype selalu ada di bidang ini. Bahkan jika pernah bisa diterapkan, kendala biaya berarti bahwa opsi teknologi tinggi tidak akan pernah tersedia bagi kebanyakan orang di dunia dengan cedera tulang belakang."

Tags
Loading...
Loading...