Minggu, 29 September 2019 06:00 WITA

Tidur Tak Nyenyak 4 Hari Bisa Naikkan Berat Badan

Editor: Andi Chaerul Fadli
Tidur Tak Nyenyak 4 Hari Bisa Naikkan Berat Badan

RAKYATKU.COM - Tidur tak nyenyak selama empat malam dapat membuat berat badan bertambah. Sebuah studi skala kecil telah menemukan bahwa kurang tidur dapat membuat partisipan merasa kurang kenyang setelah makan dan memetabolisme lemak dalam makanan menjadi kurang efektif.

Kelly Ness, yang sekarang menjadi mahasiswa pascadoktoral di University of Washington, menjalankan studi ini ketika dia masih mahasiswa pascasarjana di Pennsylvania State University, dikutip dari Mirror Online, Minggu (29/9/2019).

Dia merekrut 15 pria sehat berusia 20-an untuk mengambil bagian dalam penelitian ini. Setelah menghabiskan satu minggu tidur di rumah, para lelaki ini diperiksa di laboratorium tidur selama 10 malam.

Selama lima malam itu para peserta menghabiskan tidak lebih dari lima jam di tempat tidur setiap malam.

Selama berada di laboratorium, para peserta diberi makan makan malam cabai dan pasta berlemak tinggi - untuk mengetahui bagaimana jadwal malam yang tidak nyaman mempengaruhi metabolisme mereka.

"Itu sangat enak, tidak ada subjek kami yang kesulitan menyelesaikannya, tetapi sangat padat secara kalori," kata Ness.

Sebagian besar peserta mengatakan bahwa mereka merasa kurang puas setelah makan makanan kaya yang sama saat kurang tidur dibandingkan saat mereka makan dengan cukup istirahat.

Para peneliti kemudian mengambil sampel darah dari para pria dan menemukan bahwa kurang tidur menyebabkan kadar insulin yang tinggi - hormon yang diperlukan untuk mendapatkan glukosa dari aliran darah ke dalam sel.

Hal ini menyebabkan tubuh mengambil lemak dari makanan lebih cepat, yang kemudian dapat menyebabkan berat gaiin.

loading...

"Lipid tidak menguap - mereka disimpan," kata Orfeu Buxton, seorang profesor di Penn State, yang berkontribusi dalam penelitian ini.

Buxton menjelaskan bahwa, ketika kita kurang tidur, kita ingin makan lebih banyak daripada yang kita butuhkan, dan menyimpannya sebagai energi berlebih.

"Meskipun ini adalah mekanisme yang baik dalam hal evolusi, untuk menyimpan energi untuk masa-masa sulit, itu tidak begitu baik di dunia maju saat ini di mana kita relatif tidak aktif dan makanan padat kalori mudah didapat dengan murah dan tanpa upaya fisik," katanya .

Ness menambahkan bahwa menambahkan bahwa tidur yang buruk dalam jangka waktu yang lama dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan manusia.

Studi ini disimpulkan dengan peserta tidur sepuluh jam pada dua malam berturut-turut, mensimulasikan akhir pekan tidur mengejar.

Meskipun proses metabolisme lemak dari makanan partisipan sedikit lebih baik setelah malam pemulihan, mereka tidak pulih ke tingkat sehat awal setelah malam kedua; meskipun bobotnya memang kembali ke tingkat dasar.

Hal ini menunjukkan mungkin ada pergeseran metabolisme yang kompleks yang terjadi setelah periode tidur yang terbatas dan menjelaskan bagaimana kurang tidur dan kenaikan berat badan terkait.

Tags
Loading...
Loading...