Sabtu, 28 September 2019 06:31 WITA

Kisah Pemuda Tiongkok Ini Membuktikan, Betapa Bahayanya Main Ponsel di Kamar

Editor: Aswad Syam
Kisah Pemuda Tiongkok Ini Membuktikan, Betapa Bahayanya Main Ponsel di Kamar
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, TIONGKOK - Seorang siswa berusia 21 tahun di Zhejiang, Tiongkok, hampir meninggal karena gaya hidupnya yang dominan menetap. Pengalaman itu tidak akan pernah ia lupakan.

Kejadiannya pada 8 September 2019. Menurut Sohu, pemuda yang diidentifikasi sebagai Ah Wah itu, berbaring di tempat tidur asramanya pada pukul 11 ??malam dan bermain dengan teleponnya. 

Dia tiba-tiba merasakan tekanan besar di dadanya yang membuatnya merasa seperti tercekik dan dia tidak bisa bernapas. 

Dia berusaha bernapas dan untungnya, teman-teman sekamarnya memperhatikan dan memanggil ambulans. Sekitar 10 menit kemudian, ambulans datang dan mengangkat Ah Wah, yang beratnya hampir 90 kg, ke kendaraan. Paramedis memberikan pertolongan pertama tetapi Ah Wah tiba-tiba kehilangan kesadaran.

Ketika mereka tiba di rumah sakit, mereka menemukan bahwa Ah Wah yang tidak sadar menderita pernafasan dan serangan jantung. Mereka berhasil menghidupkannya kembali setelah melakukan CPR selama 10 menit, dan para dokter menghela nafas lega ketika jantung Ah Wah mulai berdetak lagi.

Mereka ingin melakukan beberapa tes pada Ah Wah, untuk menentukan alasan jantungnya berhenti berdetak, tetapi mereka terkejut ketika jantungnya berhenti lagi. Tim di bangsal memanggil spesialis untuk memeriksa Ah Wah karena detak jantungnya sangat tidak menentu dan tekanan darahnya sangat rendah. 

Sebuah tim khusus dari para profesional medis yang berdedikasi datang bergegas untuk menyelamatkan nyawa pemuda itu. Mereka bekerja keras atas pemuda itu sepanjang hari untuk menentukan penyebab penyakitnya. Beberapa orang berani terpapar radiasi yang disebabkan oleh peralatan tertentu.

Loading...

Akhirnya, mereka menemukan, bahwa Ah Wah memiliki banyak gumpalan darah di arteri pulmonalisnya, yang menghalangi saluran keluar jantungnya. Para dokter segera memberikan obat antikoagulan kepada Ah Wah, yang menyelamatkan hidupnya. Dia akhirnya bangun dan setelah memahami cobaannya, dia meneteskan air mata dan berterima kasih kepada para dokter karena menyelamatkan hidupnya.

Direktur ICU yang bertanggung jawab atas kasus Ah Wah mengatakan, ia menderita emboli paru-paru, yang kemungkinan disebabkan oleh kebiasaan menetap jangka panjang dan gaya hidup yang tidak sehat. 

Pergelangan kaki Ah Wah, terkilir sebulan lalu dan dokter menyarankan dia untuk mengistirahatkan kakinya - yang dia ambil sebagai alasan untuk tidak bergerak sama sekali karena dia bukan orang yang aktif.

Dia akan selalu mencari alasan untuk tidak keluar dari kamar asramanya, dan hanya akan tinggal di sana sepanjang hari untuk belajar dan bermain game. Dia bahkan akan meminta teman sekamarnya untuk membeli makanan untuknya, karena dia terlalu malas untuk keluar sendiri. 

Dokter menambahkan, tingkat kematian untuk emboli paru bisa mencapai 80%. Setelah mendengar semua ini, Ah Wah yang penuh air mata berjanji akan menurunkan berat badan dan tetap bugar.

Loading...
Loading...