Minggu, 22 September 2019 17:09 WITA

Ibu Bunuh Bayinya Setelah Gosokkan Heroin ke Gusinya Agar Tertidur

Editor: Aswad Syam
Ibu Bunuh Bayinya Setelah Gosokkan Heroin ke Gusinya Agar Tertidur
Nelligan dan Jordy.

RAKYATKU.COM, OHIO - Seorang ibu membunuh bayi perempuannya. Dia menggosokkan heroin ke gusi bocah itu untuk membuatnya tertidur. Demikian terungkap dalam dokumen pengadilan, Sabtu, 21 September 2019.

Kimberly Nelligan (33), menggunakan zat itu pada Jordy yang berusia satu tahun. Setidaknya ada 15 kali bayi itu dicekoki heroin sebelum meninggal pada Oktober 2018 lalu.

Gadis kecil itu ditemukan tewas di rumahnya di Bangor, Maine, oleh petugas darurat. Nelligan kemudian ditangkap sehubungan dengan kematian bayi itu. 

Nelligan memberikan jari tengah kepada wartawan selama penampilan pengadilan yang buruk pada hari Rabu lalu. 

Seorang koroner kemudian menentukan, bahwa Jordy memiliki fentanil opioid sintetik dalam sistemnya, obat penghilang rasa sakit yang kuat daripada yang sering dicampur dengan heroin, 50 kali lebih kuat. 

Laporan mereka menentukan bahwa Jordy telah menelan obat itu, dan mengatakan ini bisa terjadi jika sudah digosokkan di bagian dalam mulutnya. Terlepas dari kerasnya tuduhan yang dihadapi Nelligan, dia memposting foto Facebook obat-obatan dan perlengkapan obat terlarang pada Juni tahun ini, dengan tulisan 'Yay buddy.' 

Sang ibu juga mengecam pemandu sorak Ohio Skylar Richardson (20), yang dinyatakan bebas membunuh bayinya, tetapi dihukum karena mengubur mayat gadis itu minggu lalu. 

Loading...

Nelligan menulis di Facebook: "Bunuh aku, aku akan melakukan apa saja untuk mendapatkan bayiku kembali jalang bodoh dia." 

Sang ibu dilaporkan mengaku menggunakan heroin seminggu sekali, dalam bulan-bulan menjelang kematian Jordy, dengan ayah anak itu memberi tahu polisi bahwa dia melihat Nelligan mengoleskannya pada gusi gadis kecil itu. 

Nelligan dikatakan telah memberi tahu pria yang tidak disebutkan namanya itu, bahwa dia melakukan hal yang sama pada anak-anaknya yang lebih besar, untuk membuat mereka tidur.

"Kau tahu aku tidak sengaja menyakiti putri kita," ujar Nelligan pada suaminya.

Dia telah didakwa dengan bahaya anak-anak, dan juga akan menghadapi tuduhan memiliki obat Schedule Z.

Loading...
Loading...