Sabtu, 21 September 2019 20:24 WITA

"Pa...Titip Anak Kita," Karen Tewas Dalam Serangan Dini Hari di Afrika

Editor: Aswad Syam
Karen Turner dan Matthew

RAKYATKU.COM, AFRIKA SELATAN - Sabtu, 21 September 2019. Jarum jam menunjukkan pukul 3 dini hari. Karen Turner (31) dan suaminya, Matthew (33), sedang tertidur kamar di resor Afrika Selatan, Cagar Alam Hluleka di Pantai Liar di Eastern Cape.

Putranya, Hayden (2), tidur di kamar sebelah. Karen sedang hamil tiga bulan. Mereka sedang menikmati liburan mewah di sebuah pantai di Afrika Selatan.

Tiba-tiba, dua pria bersenjatakan pisau menyelinap ke resor mereka yang menghadap ke pantai.

Keduanya lalu menikam dan menebas ke arah Karen dan Matthew berulang-ulang. 

Meski terluka, Matthew bangun dan mengejar penyerangnya. Para penyerang kabur lewat balkon.

Saat Matthew berbalik, dia melihat istrinya ikut di belakangnya. Dia terluka parah di bagian perut. Guru sekolah itu pun tumbang. Matthew lalu menangkap tubuh istrinya.

"Pa....titip Hayden, pastikan dia selamat," ujar Karen ke suaminya.

Itu diungkap kakak Karen, Ian Crouch kepada The Sun. "Matthew mengatakan dia mengejar mereka dan Karen ada di belakangnya. Dia ingat dia berkata kepadanya untuk memeriksa Hayden," katanya.

“Dia mencoba mengikuti orang-orang itu tetapi melihat mereka melompat dari balkon. Ketika dia berbalik, Karen telah pingsan," ujar Crouch.

Serangan mengerikan terhadap keluarga Afrika Selatan, membuat Matthew menjadi duda dan putranya yang berusia 23 bulan tidak memiliki ibu.

Itu datang hanya beberapa hari, sebelum Pangeran Harry akan tiba di Afrika Selatan bersama istrinya Meghan dan putranya Archie.

Pasangan kerajaan itu membawa putra mereka dalam tur untuk mengunjungi 'tempat favorit Harry' - di mana kejahatan semakin tak terkendali dengan lebih dari 21.000 pembunuhan dan 45.000 pemerkosaan dilakukan tahun lalu.

Tentara saat ini dikerahkan di jalan-jalan di kota-kota di pinggiran Cape Town, untuk mencoba dan mencegah lebih banyak pembunuhan.

Polisi Afrika Selatan mengatakan, mereka memiliki satu tersangka yang mereka coba lacak dan mengonfirmasi bahwa penangkapannya akan segera dilakukan. 

Kakak Karen, Ian Crouch mengatakan kepada News24, bahwa ia telah berbicara dengan saudara iparnya, ketika ia keluar dari operasi penyelamatan jiwa setelah diterbangkan ke Rumah Sakit Pietermaritzburg.

Loading...

"Ingatan Matthew adalah bahwa dia dibangunkan dengan ditusuk di perut oleh seorang pria di samping tempat tidurnya, dan ada orang lain yang menikam adikku," ujar Crouch.

"Dia bilang dia berhasil mengambil orang itu dan ada pergumulan menuruni tangga," tambahnya.

Crouch pergi ke tempat kejadian, di mana korban bersimbah darah. Dia mengatakan, pintu balkon telah terbuka dan jendela di kait karena itu adalah malam yang panas.

Dia mengkonfirmasi, tampaknya tidak ada yang dicuri dan bahwa ponsel mereka ada di samping tempat tidur mereka.

Pedagang kayu itu juga mengkonfirmasi saudara perempuannya, yang mengajar di Underberg Primary School di kota asal mereka di provinsi KwaZulu-Natal, hamil sekitar tiga bulan.

Baik ibu dan anaknya yang belum lahir terbunuh dalam serangan yang mengubah kamar tidur, tangga dan lantai bawah menjadi pertumpahan darah, ketika suami pemberani mengejar kedua pria itu.  

Pasangan itu tinggal di Underberg, di mana mereka baru saja membeli rumah bersama di pertanian yang dikelola Matthew. Mereka menikah pada Juli 2017, dan Hayden lahir empat bulan kemudian.

Teman-teman pasangan itu, yang sedang berlibur bersama mereka, dibangunkan oleh suara perjuangan dan Hayden berteriak. Mereka menggedor pintu dan Matthew menjawab berlumuran darah.

Seorang teman keluarga pasangan itu untungnya tidak terluka dalam serangan horor itu.

Karen diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit, tetapi tidak ada yang bisa dilakukan untuk menyelamatkan istri dan anaknya yang belum lahir.

CEO Eastern Cape Parks dan Tourism Agency Vuyani Dayimani mengatakan, "Kedua tamu itu memesan resor itu dari Senin hingga Kamis dan polisi dipanggil setelah insiden penikaman.

“Polisi telah mengkonfirmasi satu pengunjung meninggal dan satu lagi di rumah sakit.

"Sebagai agen yang mengelola cadangan, kami terkejut bahwa tempat itu diambilnya di salah satu cadangan pantai andalan kami, karena keselamatan dan keamanan para tamu adalah prioritas utama kami".

Loading...
Loading...