Minggu, 22 September 2019 00:30 WITA

Kena Kanker, Lidah Wanita Ini Diganti dengan Kulit Tangan

Editor: Andi Chaerul Fadli
Kena Kanker, Lidah Wanita Ini Diganti dengan Kulit Tangan

RAKYATKU.COM - Seorang wanita yang didiagnosis menderita kanker telah mengganti lidahnya dengan kulit dari lengannya. Perempuan bernama Rebecca Patterson itu pertama kali melihat titik yang sakit di lidahnya dan bercak putih di mulutnya sekitar sembilan tahun.

Dia tidak memikirkan apa pun dari mereka, dan pada awalnya didiagnosis menderita sariawan oral oleh dokter, dikutip dari Daily Star, Minggu (22/9/2019).

Tetapi ketika rasa sakitnya menjadi sangat buruk, Rebecca kembali ke dokter untuk biopsi. Pada bulan April 2018, asisten guru dari Rushcliffe, Notts itu diberi berita terburuk.

"Anda tidak akan pernah bisa mempersiapkan diri untuk mendengar kata-kata 'itu kanker'," kata dia.

"Saya duduk di kamar konsultan mencoba memproses apa yang terjadi sambil berpikir apakah saya akan mati? Apakah saya akan kehilangan lidah? Bagaimana kehidupan akan kembali normal?"

"Dunia saya telah hancur berkeping-keping. Saya ingat mengatakan kepada konsultan: 'Saya tidak bisa menderita kanker, hidup saya dengan tunangan saya baru saja dimulai."

Dia menjalani operasi selama 11 setengah jam di Queen's Medical Centre, Nottingham, tempat para ahli bedah mengangkat sisi kanan lidahnya, sebelum melepaskan kulit dan arteri dari lengan kirinya untuk membangun lidah baru.

Dokter juga mengangkat kelenjar getah bening kanan di lehernya dan dua gigi belakang agar lidah pas.

"Saya terbangun karena lengan saya dibalut, dua saluran keluar dari leher saya, trakeostomi dan selang makanan."

Loading...

"Saya tidak bisa berbicara selama seminggu dan hanya bisa berkomunikasi melalui menuliskan semuanya."

"Trakea saya akan bocor dan saya akan berakhir dengan sekresi kasar di leher saya, lengan saya seperti beban mati dan saya memiliki gerakan yang sangat terbatas di leher saya."

Pemulihan merupakan proses yang lambat, jelas Rebecca.

"Waktu makan sangat sulit karena saya harus makan makanan yang dihaluskan, saya terengah-engah, saya tidak bisa mandi dengan mudah karena bekas luka saya dan saya perlu bantuan untuk pergi ke toilet," katanya.

Dia dan suaminya Craig sekarang telah mengumpulkan hampir £ 2.400 untuk diberikan kepada Layanan Kanker Psikologi Klinis King's Mill Hospital yang mendukungnya selama pemulihan.

Dr Sanchia Biswas, yang merawat Rebecca, mengatakan: "Sudah biasa menemukan kesulitan untuk mengatasi diagnosis kanker, perawatan atau kehidupan sesudahnya.

"Namun, penting untuk mengenali pikiran dan emosi yang tidak membantu yang mungkin membuat Anda terjebak dalam 'lingkaran setan'.

"Rebecca menggunakan terapi untuk membantu memutus siklus ini dan menghubungkannya kembali dengan nilai-nilai yang memuaskan kehidupan."

Tags
Loading...
Loading...