Sabtu, 21 September 2019 13:15 WITA

"Maafkan Aku Bu," Robert Pun Lempar Ibunya dari Pintu Darurat

Editor: Aswad Syam
Polisi Essex menyelidiki pembunuhan seorang ibu oleh anak kandungnya.

RAKYATKU.COM, ESSEX - Di pengadilan Basildon Crown Court. Dengan suara lirih, Robert Knight (53) mengaku bersalah. Dia telah menghilangkan nyawa ibu kandungnya, June Knight (79).

Pria yang berprofesi sebagai guru itu, merupakan seorang putra yang berbakti dan pengasih. Dia selalu rutin menjenguk ibunya di panti jompo Langley Lodge Care Home di Westcliff-on-Sea, Essex, Inggris.

Knight secara teratur menyikat rambut dan memotong kukunya.

Sang ibu menderita Alzheimer, demensia dan usus bengkok. Itu membuat dia sangat kesakitan.

Robert tak tahan setiap kali mendengar rintihan kesakitan ibunya. Akhirnya suatu hari, dia mengangkat ibunya dari tempat tidur. Dia lalu berbisik lirih ke ibunya, "Maafkan aku ibu". Dia kemudian menjatuhkan wanita yang melahirkannya itu dari pintu darurat.

Dia kemudian berkata kepada pengurus panti, "Aku baru saja membunuhnya, ibuku, aku melemparkannya ke sana."

Knight selalu membantah pembunuhannya dan dinyatakan bersalah oleh juri. 

Hakim Samantha Leigh, menghukum Knight di Basildon Crown Court pada hari Jumat, mengatakan kepadanya: "Anda adalah seseorang yang bertindak karena cinta dan putus asa.

"Kamu sudah cukup dihukum dan kamu harus hidup dengan apa yang telah kamu lakukan."

Knight dijatuhi hukuman 24 bulan penjara, ditangguhkan selama 24 bulan.

Hakim berkata: "Ini adalah kasus yang sangat menyedihkan - siapa pun yang mendengarkan rincian penyakit Ny. Knight pasti akan sangat berputus asa."

"Melihat seseorang yang kamu cintai menderita seperti dia menderita ... benar-benar kejam," ungkapnya.

Pengadilan mendengar, Nyonya Knight menderita demensia dan penyakit Alzheimer, dan sebuah laporan post-mortem menunjukkan bahwa ia memiliki usus bengkok, yang akan menyebabkan rasa sakitnya.

Knight, dari Leigh-on-Sea, Essex, masuk ke rumah perawatan panti jompo pada malam 10 Desember 2018, dan mengangkat ibunya dari tempat tidur.

Dia menjatuhkannya dari pintu darurat dan tidak ada perencanaan pembunuhan.

"Kau yakin dia menderita dan itu lebih dari yang bisa kau tanggung," kata hakim kepada Knight.

Loading...

"Kamu digambarkan sebagai anak yang berbakti dan pengasih," tambahnya.

"Kasus ini, saya yakin, adalah kasus yang sangat seimbang," ujarnya.

Dia menggambarkannya sebagai pembunuhan atas belas kasihan.

Michael Levy, meringankan, mengatakan Knight tidak memiliki hukuman sebelumnya, sangat menyesal, telah mengakui pembunuhan dan telah menghabiskan lebih dari sembilan bulan dalam tahanan, sementara proses pidana sedang berlangsung.

Knight diperintahkan untuk menyelesaikan 60 hari rehabilitasi sebagai bagian dari hukumannya, sebelum ia berjalan bebas dari pengadilan.

Segera setelah putusan hari ini, Polisi Essex menyebut Knight 'menyedihkan' tetapi mengakui bahwa ia menderita 'kehilangan kendali'.

Kepala Detektif Inspektur Daniel Stoten, dari Direktorat Kejahatan Serius, mengatakan: 'June Knight menerima akhir perawatan jiwa sebelum dia dibunuh oleh satu-satunya anak, Robert Knight.

“Dia secara teratur mengunjungi ibunya dan tidak ada tanda-tanda bahwa insiden mengerikan ini akan terjadi.

"Juri dengan hati-hati mempertimbangkan fakta-fakta dari kasus ini, dan setuju bahwa Knight menderita kehilangan kendali ketika dia mengambil nyawa ibunya.

“Staf panti jompo dan petugas kepolisian yang hadir dihadapkan dengan pemandangan yang mengerikan dan saya ingin mengucapkan terima kasih atas upaya mereka untuk menyelamatkan June Knight.

“Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada panti jompo, atas bantuan mereka selama penyelidikan kami dan saya berharap staf dan penduduk dapat melanjutkan kehidupan mereka.

“Kematian June Knight adalah kasus yang sangat mengerikan.

"Saya tidak ragu bahwa Robert Knight sangat mencintai ibunya, tetapi tindakannya menyedihkan dan mereka telah mempengaruhi banyak orang.

“Pikiranku tertuju pada June dan staf rumah perawatan, polisi, dan tim ambulans yang berusaha menyelamatkannya dan masih harus berurusan dengan apa yang mereka lihat.

"Robert Knight sekarang harus hidup dengan tindakannya selama sisa hidupnya."

Loading...
Loading...