Sabtu, 21 September 2019 08:01 WITA

Tak Bisa Bayar Cicilan Rumahnya, Suami Bakar Istrinya Hidup-hidup

Editor: Mays
Tak Bisa Bayar Cicilan Rumahnya, Suami Bakar Istrinya Hidup-hidup
Kulwinder Singh, dan istrinya, Parwinder Kaur

RAKYATKU.COM, SYDNEY - Kulwinder Singh (41), terus mengelak atas tuduhan membakar istrinya hidup-hidup. Namun, sebuah kesaksian dari adik perempuannya menyebutkan, dia adalah pelakunya.

Manjinda Kaur Hoffi memberikan bukti di persidangan Pengadilan Sydney, Kamis, 19 September 2019.  Peristiwa Desember 2013 itu masih membekas di benak Manjinda. Kakaknya, Kulwinder Singh, telah menyiram bensin ke tubuh istrinya, Parwinder Kaur (32), lalu membakarnya hidup-hidup.

Manjinda menyebut, itu akibat tekanan hidup. Kakaknya depresi, tidak bisa membayar cicilan rumahnya.

Korban mengalami luka bakar hingga 90 persen, saat dibakar di rumah pasangan itu, di Rouse Hill, Sydney.

Pengadilan Mahkota, menuduh Singh bertanggung jawab atas kematiannya. Tetapi Singh mengatakan kepada polisi, bahwa istrinya membakar dirinya sendiri ketika dia berada di lantai atas.  

Saudara perempuan Singh mengatakan kepada Mahkamah Agung NSW pada hari Kamis, bahwa pasangan itu memiliki masalah tentang hipotek mereka.

Dia menambahkan, kakaknya menjadi stres dan kesal karena dia tidak bisa membayar semuanya sendiri.

Tapi Manjinda menggambarkan pernikahan kakaknya sebagai pernikahan yang bahagia. Dia mengaku tidak pernah melihat mereka bertengkar.

Manjinda mengatakan, dia terkejut ketika kakaknya mengatakan pada pertengahan 2011, bahwa dia tidak lagi memiliki hubungan dengan istrinya. "Saya tidak ingin melihat wajahnya lagi," ujar Singh sebagaimana dituturkan Manjinda di persidangan.

Ibu Singh, Ranjit Kaur, juga memberikan bukti pada hari Kamis, menggambarkan hubungan putranya sangat bahagia. 

"Keduanya sangat saling mencintai," kata Kaur. 

loading...

Kerabat wanita yang meninggal telah bersaksi melihat Singh memukul istrinya, melihatnya dengan memar yang katanya disebabkan oleh suaminya, dan menyumpahinya. 

Tetapi ibu Singh yang tinggal bersama pasangan itu di berbagai tahap, bersaksi bahwa tidak pernah melihat putranya memukul atau memukul istrinya dengan thong, mendorong atau menganiaya dia, atau menyumpahinya.

"Tidak ada hal semacam itu yang pernah terjadi," katanya, berbicara melalui penerjemah bahasa Punjabi.

Nyonya Kaur mengatakan, dia juga bekerja di peternakan jamur yang sama dengan menantu perempuannya, dan karyawannya terkadang menabrak diri mereka sendiri ketika naik ke anjungan. 

Adik perempuan korban, Sukhvinder Singh, sebelumnya memberi tahu juri, bahwa saudarinya harus memasak, mencuci, dan mencuci pakaian seluruh keluarga, termasuk mertuanya ketika mereka tinggal di sana.

Tetapi Ms Kaur pada hari Kamis mengatakan, menantu perempuannya tidak mencuci pakaian semua orang, menggunakan mesin cuci dan tidak dipaksa untuk mencuci tangan, dan ikut memasak.

"Tidak ada keluhan," katanya.

“Tidak ada yang terjadi. Itu seperti keluarga yang bahagia."

Dia juga menolak pernyataan bahwa dia atau anggota keluarga mereka yang lain, telah menganiaya dan mengkritik menantu perempuannya, karena memasak atau kesalahan lainnya. 

Persidangan berlanjut di hadapan Hakim Natalie Adams. 

Loading...
Loading...