Jumat, 20 September 2019 11:32 WITA

Dukun Siberia Ditangkap dalam Perjalanan 1.700 Mil untuk Mengusir Vladimir Putin

Editor: Nur Hidayat Said
Dukun Siberia Ditangkap dalam Perjalanan 1.700 Mil untuk Mengusir Vladimir Putin
Alexander Gabyshev. (Foto: Facebook)

RAKYATKU.COM - Seorang dukun pengembara dalam upaya untuk "mengusir roh jahat (Vladimir) Putin dari Kremlin" ditangkap di Siberia oleh polisi.

Alexander Gabyshev telah berjalan sekitar 1.700 mil dari kota terpencil Yakutsk menuju Moskow, menarik sekelompok pembantunya yang eksentrik dan muncul pada protes langka di kota-kota kawasan Rusia, sebelum penangkapannya pada Kamis (19/9/2019) waktu setempat.

Polisi di Yakutia mengkonfirmasi penangkapan itu, tetapi tidak mengatakan mengapa dia ditahan. Pendukung percaya dia mungkin menghadapi tuntutan atas panggilannya untuk menggulingkan pemerintah.

Pawai Gabyshev di seluruh negeri menjadi keingintahuan online viral sebagai kemarahan atas pemilihan yang salah memicu protes terbesar di ibukota Rusia selama bertahun-tahun. 

Penangkapan sopirnya di kota Ulan-Ude membantu memicu demonstrasi oleh ratusan orang di sana, dan ratusan lainnya datang untuk mendengarnya berbicara di kota Chita.

Dalam enam bulan perjalanannya, Gabyshev dibayangi oleh wartawan dan diadang oleh sekelompok dukun yang berseberangan, yang menuntut agar dia mengurangi pesan politiknya. 

Dukun adalah anggota komunitas agama dan budaya, yang tersebar luas di Siberia, yang dianggap memiliki akses ke tingkat kesadaran spiritual lainnya.

"Tuhan telah mengatakan kepada saya untuk melakukan ini, alam telah mengatakan kepada saya untuk melakukan ini," kata Gabyshev dalam sebuah wawancara awal, mengumumkan keinginannya untuk melakukan pengusiran setan pada Putin. "Setelah itu, Rusia akan bebas."

loading...

Sekelompok penasihat erat dan pelindung terbentuk di sekitar Gabyshev selama perjalanan, memperkuat spekulasi bahwa ia telah menciptakan sesuatu yang sekte. Seorang mantan pendukung dalam wawancara cabul dengan koran Moskovsky Komsomolets mengatakan beberapa sumbangan telah dihabiskan untuk keluarga Gabyshev dan "permainan porno".

Perjalanan Gabyshev tampaknya berakhir pada hari Kamis ketika petugas penegak hukum menyerbu kamp tendanya di jalan raya M-53.

Viktor Yegorov, seorang pendukung Gabyshev, mengatakan beberapa lusin polisi yang membawa senapan otomatis langsung pergi ke tenda Gabyshev dan melemparkannya ke tanah. "Beginilah cara para teroris, penjahat, dan orang-orang yang berbahaya bagi pemerintah ditangkap," kata Yegorov dalam sebuah video. "Beginilah cara mereka menangkap bandit."

Tidak jelas hukum apa yang telah dilanggar oleh dukun. Sebuah pernyataan singkat oleh polisi dari Yakutia mengatakan seorang pria yang cocok dengan deskripsi Gabyshev dicari untuk "kejahatan yang dilakukan di wilayah Republik Sakha", nama resmi untuk wilayah Yakutia.

Amnesty International menyerukan pembebasan Gabyshev dan menggambarkan penangkapan itu sebagai "penindasan brutal terhadap hak asasi manusia" yang melanggar haknya untuk kebebasan beragama.

"Tindakan sang dukun mungkin eksentrik, tetapi tanggapan pihak berwenang Rusia aneh. Apakah mereka benar-benar takut dengan kekuatan gaibnya? ”Direktur Rusia Amnesty International, Natalia Zviagina, berkata. "Aleksandr Gabyshev harus bebas untuk mengekspresikan pandangan politiknya dan menjalankan agamanya seperti orang lain."

Sumber: The Guardian

Loading...
Loading...