Rabu, 18 September 2019 16:08 WITA

Pengantin Hamil Meninggal Beberapa Menit Sebelum Mencapai Altar, Bayinya Selamat Lewat Caesar

Editor: Mays
Pengantin Hamil Meninggal Beberapa Menit Sebelum Mencapai Altar, Bayinya Selamat Lewat Caesar
Jessica dan Goncalves

RAKYATKU.COM, SAO PAULO - Jessica Guedes (30), tengah hamil enam bulan. Perawat itu tampak sehat ketika dia berada di limusin dalam perjalanan ke gereja Sao Paulo, Brasil pada Minggu, 15 September 2019. Hari itu, tunangannya sekaligus ayah bayi dalam kandungannya, Flavio Gonçalvez (31), menunggunya di altar pernikahan.

Tiba-tiba dia mengeluhkan pusing dan rasa sakit pada bagian belakang lehernya. Awalnya keluarganya mengira dia menderita kecemasan tentang upacara pernikahan.

Karena itu rombongannya terlambat, dan mereka tidak menyadari bahwa korban menderita preeklampsia yang akan segera merampas kehidupan mudanya dan keibuannya.

Sementara itu, tunangannya, Letnan Pemadam Kebakaran Flavio Gonçalvez, resah menunggu di altar. Dia sesekali melirik jam tangannya sambil terus bolak-balik.

Tetapi ketika limusin yang ditumpangi Jessica tiba di gereja, seorang sepupu Jessica bergegas ke altar tempat Goncalves berada. 

"Tolong, Jessica pingsan di dalam mobil," ujar kerabat tersebut. 

Goncalves lalu bergegas membuka pintu mobil. Dia melihat Jessica berbaring, tetapi tetap dalam keadaan sadar. ''Sayang, aku di sini,'' ujar Goncalves. 

"Semua baik-baik saja. Saya hanya merasa sakit di belakang leher," ujarnya. 

Goncalves lalu menurunkan tubuh Jessica dari dalam mobil. Dia lalu memberikan pertolongan pertama, sebagaimana yang dia lakukan selama tujuh tahun berdinas di Pemadam Kebakaran.

"Aku membawanya keluar dari limusin, memulai pertolongan pertama dan meminta bantuan dari teman-teman pemadam kebakaranku yang ada di sana sebagai tamu."

Jessica dibawa ke rumah sakit bersalin negara bagian di pusat kota São Paulo. Namun, karena kerumitan kasus ini, ia dipindahkan ke Rumah Sakit Bersalin Pro Matre Paulista pribadi.

Menurut laporan medis, Jessica mengalami stroke, karena preeklampsia dan pendarahan internal yang berarti ahli bedah dipaksa untuk mengangkat rahim.

Mengingat beratnya kasus ini, tim medis melakukan operasi caesar darurat untuk menyelamatkan nyawa bayi berusia 29 minggu, dan ibu muda, yang telah dinyatakan mati otak, meninggal setelah operasi.

Sophia dilahirkan dengan berat 2,05lbs dan 13,5 inci (930 gram dan 34 sentimeter) dan berada di unit perawatan intensif neonatal. Dia kemungkinan berada di rumah sakit setidaknya selama dua bulan.

loading...

Seorang kerabat korban, mengatakan: "Jessica menghadiri perawatan prenatal, tidak memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilannya dan sehat, melakukan aktivitas fisik dan makan dengan baik."

Dalam sebuah pernyataan, rumah sakit mengkonfirmasi bahwa Jessica Guedes dirawat di Bersalin hari Minggu lalu. 

"Saat ini, seluruh tim Bersalin memprioritaskan dukungan, kenyamanan, dan perhatian keluarga Letnan Gonçalves dan pasien (dengan) membantu mereka dengan semua tindakan yang diperlukan." 

Sebuah video tentang saat-saat terakhir pengantin wanita, menunjukkan dia dengan gembira melambaikan tangan ke kamera dalam gaunnya pada hari pernikahannya. 

Tetapi dalam beberapa jam dia sudah mati, dan pengantin prianya dibiarkan menangis ketika dia belajar untuk berdamai dengan kehilangan pengantin wanita, sambil menikmati kenyamanan dalam kelahiran anaknya.

Gambar menangkap momen luar biasa anak prematur menanggapi suara ayahnya dengan membuka matanya, berbalik untuk menatapnya dan tampaknya meraihnya dengan tangan terulur yang merayap keluar dari bawah selimut.

Ayah yang berduka itu berkata: "Jessica adalah orang yang sangat ceria yang mencintai kehidupan, cahaya yang tercerahkan dan kuat. Saya sangat menantikan untuk menjadi suaminya dan menjadi seorang ayah. Saya akan menjadi kuat dan saya tidak akan melemah dalam menghadapi kesulitan.

“Cinta dalam hidup saya, mengajari saya bagaimana menghormati dan memperlakukan seorang wanita dengan baik, sehingga saya bisa belajar bagaimana merawat putri kami.

"Aku masih tidak percaya ini terjadi. Sepertinya saya dalam film sedih, dan Anda menangis, menangis, tetapi biarkan bioskop tahu bahwa itu hanya film.

"Namun, dalam kasusku, filmnya tidak akan pernah berakhir, dan penderitaan akan berlangsung selamanya," tambahnya secara emosional.

Setelah tragedi yang tak terduga, ayah baru itu menemukan bahwa rencana kesehatannya gagal untuk menutupi perawatan bersalin pribadi. Tetapi dalam beberapa hari teman-teman mendirikan kucing online, rekan-rekan dari polisi militer membantu mengumpulkan lebih dari £20.000 (100,00 reais) yang diperlukan untuk menutupi pengeluaran.

Keluarga itu memutuskan untuk menghormati permintaan Jessica untuk menyumbangkan organnya, dan dia dimakamkan kemarin setelah pembebasan tubuhnya.

Loading...
Loading...