Rabu, 18 September 2019 13:08 WITA

Usai Perkosa Putrinya 2 Kali Pria Singapura Kirim SMS, "Maafkan Appa Nak, Appa Mabuk"

Editor: Aswad Syam
Usai Perkosa Putrinya 2 Kali Pria Singapura Kirim SMS,
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, SINGAPURA - Selasa, 17 September 2019. Pria Singapura berusia 52 tahun itu tertunduk lesu. Hakim Pengadilan Tinggi negara itu, telah mengetuk palu.

Dia dijatuhi 20 tahun penjara, atas sembilan tuduhan pemerkosaan, penganiayaan, intimidasi kriminal dan membahayakan putrinya, yang kini berusia 27 tahun.

Pria tersebut telah memperkosa putrinya dua kali dan memaksanya untuk melakukan oral seks di bawah todongan pisau pada 27 Maret 2016. 

Menurut Today Online, saat itu pria bejat itu tengah berduaan dengan putrinya yang berusia 23 tahun di flat mantan istrinya lima hari sebelum kejadian. 

Ini terjadi setelah mantan istrinya meninggalkan flat untuk tinggal bersama putranya di rumahnya tanpa alasan yang jelas.

Pada hari kejadian, pria itu sedang minum alkohol dengan putrinya, dan berbicara dengannya ketika dia tertidur. Pada titik ini, lelaki itu menelanjangi dan melanjutkan untuk menyentuh putrinya pada bagian pribadinya. Korban  saat itu mengenakan celana pendek.

Korban sempat terbangun. Tetapi sebelum dia melakukan apa pun, pelaku mengambil pisau lipat dan menodongkannya ke leher korban. "Jangan berteriak, atau aku akan menebasmu".

Terpaksa, korban pasrah. Dia takut mati, wanita itu tidak punya pilihan selain menyerah pada keinginan pria itu. Pelaku kemudian diduga memperkosa korban dua kali dan memaksanya untuk memberinya seks oral setelah meninju dan mencekiknya, saat korban mencoba untuk merebut pisau lipat darinya.

"Lakukan sekarang atau aku akan memotong lehermu," katanya sambil memegang pisau lipat ke lehernya, menurut dokumen pengadilan.

Loading...

Kemudian di pagi hari, wanita itu berhasil mendapatkan teleponnya kembali dari pria itu, dan meninggalkan flat dengan mengatakan kepada pelaku bahwa dia akan membeli minuman. Tapi dia kemudian memanggil seseorang (identitas itu tidak terungkap dalam dokumen pengadilan) dan memintanya untuk menjemputnya.

Mereka kemudian membuat laporan polisi di markas Divisi Polisi Jurong, setelah bertemu kakaknya. Polisi menangkap terdakwa sekitar jam 8 malam itu.

Investigasi menunjukkan, bahwa profil DNA pria itu cocok dengan sperma yang ditemukan di celana pendek wanita itu. Bukti juga menunjukkan bahwa pelaku menghubungi korban 36 kali di teleponnya setelah dia meninggalkan flat.

“Terdakwa mengirim delapan pesan SMS dan satu pesan WhatsApp kepadanya selama waktu itu. Dan dalam satu pesan SMS, terdakwa memberi tahu korban bahwa dia menyesal,” kata Wakil Jaksa Penuntut Umum (DPP) Ng Yiwen kepada pengadilan.

Salah satu SMS-nya berbunyi, "Maafkan Appa nak, Appa mabuk."

Sementara itu, kejadian mengerikan telah menyebabkan korban didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma, dan menunjukkan gejala depresi.

"Korban dibuat menderita penghinaan dan rasa sakit di tangan pria yang dia cintai yang dia panggil 'appa', karena terdakwa melakukan tindakan dalam tuduhan, tanpa perasaan mengabaikan permintaannya untuk membiarkan dia pergi," kata DPP Ng.

Jika terbukti bersalah, pria itu menghadapi 20 tahun penjara. Namun, meskipun pelanggaran mengharuskan tersangka dihukum dengan 12 pukulan tebu, ia tidak bisa dicambuk oleh hukum karena ia berusia lebih dari 50 tahun.

Loading...
Loading...