Selasa, 17 September 2019 10:10 WITA

Dituduh Mata-mata, Dosen Cantik Australia Ini Disiksa di Penjara Iran

Editor: Aswad Syam
Dituduh Mata-mata, Dosen Cantik Australia Ini Disiksa di Penjara Iran
Kylie Moore-Gilbert

RAKYATKU.COM, TEHERAN - Kylie Moore-Gilbert ditahan di sel sempit di penjara Teheran, Iran. Hanya ada selimut tipis, juga lampu overhaead yang menyilaukan sepanjang malam.

Dosen Universitas Melbourne Australia itu terancam penjara 10 tahun. Dia ditahan di sel isolasi setelah dituduh sebagai mata-mata.

Dr Moore-Gilbert ditahan sejak Oktober tahun lalu. Dia diyakini telah meneliti hubungan Iran dengan komunitas Syiah Bahrain, setelah pemberontakan sektarian pada 2011, yang kontroversial di Iran dan mungkin terkait dengan penangkapannya atas dugaan tuduhan spionase.

Sel hanya seluas 1,5 m x 2,5 m. Tidak memiliki tempat tidur dan tidak ada jendela. Tidur dipersulit oleh lampu yang dibiarkan menyala 24 jam sehari, dan tiga selimut untuk digunakan sebagai kasur, bantal, dan penghangat.

Tahanan ditutup matanya setiap kali mereka dipindahkan untuk diinterogasi, dan ada dugaan penyiksaan dan hukuman gantung di penjara.

Mereka diberitahu, bahwa keluarga mereka menelantarkan mereka dan dalam populasi umum beberapa tahanan bertindak sebagai mata-mata - semuanya untuk membuat mereka memberatkan diri mereka sendiri. 

Setelah lebih dari setahun, Iran baru saja mengakui, bahwa Dr. Moore-Gilbert dikurung di sel penjara yang kotor, karena dianggap 'memata-matai' kediktatoran Islam.

Tahanan dalam populasi umum penjara Evin, memiliki kondisi yang lebih dapat ditoleransi. Pemerintah Australia melobi agar Dr. Moore-Gilbert pindah ke sana. Dr Moore-Gilbert ditahan di penjara yang sama, di mana blogger perjalanan Australia Jolie King dikurung karena menerbangkan drone.

King dan pacarnya Mark Firkin, ditangkap lebih dari dua bulan lalu. Dia berada di populasi umum di Evin tetapi kondisi Mr Firkin tidak diketahui. 

Pejabat kementerian luar negeri Iran Abbas Mousavi mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin, bahwa Dr Moore-Gilbert dituduh sebagai mata-mata.

"Saya tidak tahu tentang tiga warga negara [Australia]. Ada satu yang saya tahu tentang tahun lalu, yang ditangkap karena memata-matai pemerintah musuh asing, tetapi saya tidak tahu tentang dua lainnya," katanya. 

Iran telah menangkap setidaknya 30 orang asing atau Iran dengan kewarganegaraan ganda sejak 2014, termasuk reporter Washington Post, Jason Rezaian.

Loading...

Dia ditahan selama 544 hari, dituduh sebagai mata-mata CIA, sebelum dibebaskan pada tahun 2016 dalam pertukaran tahanan, yang bisa menjadi cara Australia memulangkan Dr. Moore-Gilbert  ke rumah.

Rezaian mengatakan, keterlaluan bahwa hukuman penjara akademik dirahasiakan selama hampir satu tahun, karena hal itu membahayakan peluang pembebasannya. 

"Empat puluh tahun pengalaman menunjukkan, bahwa rezim Iran mengambil sandera asing untuk pengaruh politik," katanya kepada radio 3AW.

"Saya pikir sangat mengejutkan, bahwa berita telah dikaburkan dari publik selama ini."

Rezaian dibebaskan pada hari perjanjian nuklir Iran ditandatangani, setelah 14 bulan perundingan atas penahanannya.

"Saya tidak yakin [saya akan dibebaskan] jika tidak ada protes publik besar-besaran atas penderitaan saya," katanya.

"Ketika tidak ada tekanan pada rezim Iran ... itu bisa lolos dengan segala macam hal. Permintaan publiklah yang membuat mereka mustahil untuk menjauhkan orang-orang ini dari cahaya hari."

Dia mengatakan, jika penjara Dr Moore-Gilbert adalah publik, dua blogger perjalanan mungkin tidak akan menerbangkan drone yang membuat mereka dikurung, atau mengunjungi Iran sama sekali. 

Para pejabat Australia melobi Iran untuk membebaskan ketiga tahanan itu, atau setidaknya membebaskan Dr. Moore-Gilbert dari kesendirian.

Menteri Luar Negeri Marise Payne akan menghadiri konferensi PBB di New York mulai 24 September, bersama Presiden Iran Hassan Rouhani. 

Loading...
Loading...