Selasa, 17 September 2019 03:00 WITA

Makan Daging Sapi Beku, Bocah Lumpuh dan Meninggal Dunia 8 Tahun Setelahnya

Editor: Nur Hidayat Said
Makan Daging Sapi Beku, Bocah Lumpuh dan Meninggal Dunia 8 Tahun Setelahnya
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM - Bocah asal Prancis, Nolan Moittie (10), lumpuh usai menyantap daging sapi. Daging itu ternyata terkontaminasi E.coli.

E.coli adalah bakteri yang ditemukan dalam usus manusia, bakteri ini terdiri atas beberapa jenis dan sebagian besar di antaranya tidak berbahaya, hanya segelintir jenis bakteri E.coli yang merugikan kesehatan.

Dilansir laman Dailymail, Nolan mengonsumsi daging ini pada usia 23 bulan dan membuatnya tidak bisa berjalan, berbicara, serta mengalami cacat mental.

Nolan meninggal pada Sabtu pagi (14/9/19), delapan tahun setelah ia dan 15 anak lainnya memakan daging itu.

Pada Juni 2011 lalu, ketika Nolan berusia 23 bulan, dia dan 15 anak lainnya di wilayah Hauts-de-France, jatuh sakit setelah mengonsumsi daging sapi yang terkontaminasi bakteri E.coli.

Sungguh mimpi buruk karena ini membuatnya lumpuh dan tidak dapat berbicara atau bahkan makan, terlebih lagi, ia mengalami cacat mental setelah mengalami sekuele neurologis.

Anak-anak lain yang mengonsumsi daging terkontaminasi ini, juga menderita sindrom uremik hemolitik, yang menyebabkan gangguan ginjal selama sisa hidup mereka.

Loading...

Atasan Seb-Cerf, yang memasarkan daging beku dengan merek Steak Country, menjalani persidangan di Douai Criminal Court, Perancis, pada 2017 lalu.

Guy Lamorlette (78), yang merupakan atasan Seb-Cerf, dijatuhi hukukam kurungan penjara selama tiga tahun karena dianggap lalai dalam pemeriksaan daging.

Selain harus membayar ganti rugi kepada para korban, ia juga dilarang lagi berada di kegiatan perindustrian.

Pada Februari lalu, Lamorlette justru menyalahkan mantan manager kualitasnya, Laurent Appere, karena dianggap yang bertanggungjawab atas daging  yang terkontaminasi, namun Appere meninggal sehari sebelum persidangan pertama.

Lamorlette berniat mengajukan banding terhadap kasusnya. Pengacara keluarga Nolan, Florence Rault mengatakan, "Saya berharap orang yang bertanggung jawab atas tragedi ini memiliki kesopanan, untuk menarik bandingnya pada poin-poin hukum."

Loading...
Loading...