Senin, 16 September 2019 14:35 WITA

Diancam Pisau karena Selingkuhi Istrinya, Mantan Tentara Ini Tembak Mati Sahabatnya

Editor: Aswad Syam
Diancam Pisau karena Selingkuhi Istrinya, Mantan Tentara Ini Tembak Mati Sahabatnya
Jeffrey Mills dan TKP penembakan.

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Jeffrey Mills (54) menyeringai penuh kemenangan. Pengadilan Mahkota Maidstone telah membebaskan mantan prajurit Angkatan Darat Inggris itu dari pembunuhan, setelah menembak mati mantan sahabatnya, Andrew Jenkins.

Sementara itu, di kursi pengunjung sidang, putri Andrew Jenkins memegang abu jenazah ayahnya. Matanya tajam memandang Mills yang terus senyum menyeringai ke arahnya.

Jenkins memergoki pesan-pesan mesra di ponsel istrinya, Louise dengan Mills, sahabatnya sendiri. Pada 8 Maret 2019, Jenkins memergoki Mills dan Louise telah memesan kamar bersama.

Jenkins lalu menelepon Mills. "Kau selingkuhi istriku. Hati-hati...kau atau saya yang mati," bunyi ancaman Jenkins.

Jenkins juga meminta Mills untuk menjaga istrinya. Sejak itu, Mills menyiapkan pistol Glock-nya. Dia memberitahukan ancaman Mills ke istrinya.

Pada Minggu, 17 Maret 2019. Mills mendatangi rumah Jenkins  di flat lantai pertama di Cambridge Crescent, Maidstone pada pukul 10.00 pagi. Bersenjata pisau, dia mencoba menerobos masuk ketika istri Mills membuka pintu. Namun sebelum Jenkins mengayunkan pisaunya, Mills menarik pelatuk. Satu peluru menembus dada Jenkins yang membuatnya langsung jatuh bersimbah darah.

Di Pengadilan Mahkota Maidstone, Mills membantah pembunuhan. Menurutnya, dia hanya membela diri. Pasalnya, korban mendatangi rumahnya dengan pisau dan dia membela diri dan istrinya yang terancam jiwanya.

Dia telah mengatakan kepada pengadilan bahwa dia tidak berniat untuk membunuh Jenkins. "Jika saya ingin melakukannya, saya akan menembak kepalanya dan menembak lebih dari satu kali," ujarnya. 

Tim pembela Mills berargumen, dia malah bereaksi secara naluriah terhadap pengganggu yang bersenjata tajam. "Dengan pelatihan militernya, naluri prajuritnya menyebabkan dia tanpa bertanya langsung menekan pelatuk," ujar tim pembela.

Tembakan Mills ke dada kiri Jenkins, langsung merusak jantung kedua paru-paru, arteri utama dan tulang rusuk korban.
 
"Saya percaya saya bertindak untuk menyelamatkan hidup saya dan hidup istri saya. Dia berada di pintu saya, dia datang melalui pintu saya sambil berteriak 'Aku akan membunuhmu'. Aku harus bertindak. Saya tidak berpikir, jika saya tidak melakukan itu, saya masih akan berada di sini hari ini," ujar Mills kepada hakim.

Namun, bagian penuntutan menuduh bahwa tindakan Mills tidak masuk akal, sangat tidak proporsional, dan benar-benar berlebihan. 

Loading...

Mereka mengklaim, Mills tidak tahu bahwa Jenkins menancapkan pisau padanya ketika dia menarik pelatuknya dan mengatakan dia tidak melaporkan dugaan ancaman apa pun dari Jenkins kepada polisi. 

Putri Jenkins duduk di kursi pengunjung sidang dengan sebuah kotak berisi abu jenazah korban. Dia berteriak selama persidangan: "Dia tidak di sini untuk berbicara. Sekarang dia sudah mati." 

Mills dipenjara selama enam setengah tahun karena memiliki senjata api, peredam, dan amunisi terlarang tanpa sertifikat senjata api. 

Menyebutnya sebagai 'kasus yang sangat tidak biasa', Hakim Statman mengatakan kepada Mills: "Saya tidak ragu bahwa satu-satunya alasan mengapa Anda berusaha mendapatkan Glock dan amunisi, adalah karena Anda merasa di bawah ancaman langsung dari almarhum.

"Ketika juri menyimpulkan, Anda percaya bahwa Tuan Jenkins akan mencari Anda dan membunuh Anda, karena dia diberitahu tentang perselingkuhan yang Anda miliki dengan istrinya.

“Kamu tidak hanya mengkhawatirkan dirimu sendiri, tetapi juga mengancam terhadap istrimu dan putramu. Tetapi ketika Anda menerimanya, Anda melakukan tindak pidana serius dan Anda tahu Anda melanggar hukum.

"Main hakim sendiri berarti mencari masalah. Tragisnya, kehidupan telah diambil sebagai hasilnya. 

"Kamu hidup dan akan selama sisa hidupmu dalam pengetahuan bahwa untuk membela diri kamu telah membunuh orang lain. 
“Tetapi masyarakat harus memastikan bahwa keputusasaan besar diberikan kepada siapa saja yang ingin memiliki senjata. 

"Ini adalah senjata mematikan yang berpotensi dan jika ada lisensi yang dapat digunakan orang-orang untuk menyelesaikan masalah seperti ini dengan latar belakang apa yang telah saya dengar, negara ini akan menjadi tempat yang sangat berbeda. 

"Harus ada pengenaan hukuman teladan sesuai dengan tugas publik saya."

Loading...
Loading...