Sabtu, 14 September 2019 07:21 WITA

Tanam Perangkat di Dekat Gedung Putih, Netanyahu Mata-matai Trump

Editor: Aswad Syam
Tanam Perangkat di Dekat Gedung Putih, Netanyahu Mata-matai Trump
Donald Trump dan Benjamin Netanyahu

RAKYATKU.COM, WASHINGTON - Israel telah dituduh menanam teknologi mata-mata ponsel dekat dengan Gedung Putih. Juga beberapa titik di Washington.

Namun, Presiden Israel, Benjamin Netanyahu, membantah laporan itu pada hari Kamis. 

"Kami tidak pernah berpikir untuk memata-matai Amerika," ujar Netanyahu sebagaimana dilansir dari Dailymail.

Presiden AS, Donald Trump mengaku, dia percaya kepada Netanyahu.

Dikenal sebagai Stingrays, teknologi ini meniru menara telepon seluler dan menipu ponsel agar terhubung dengan mereka, menangkap lokasi, memanggil data, dan identitas. 

Berbicara dalam perjalanan ke Rusia, Netanyahu dengan tegas membantah menguping, dengan mengatakan dia telah melarang mata-mata apa pun terhadap Amerika Serikat.

"Saya memiliki arahan: tidak ada koneksi intelijen di Amerika Serikat, tidak ada mata-mata," katanya. “Ini ditegakkan dengan ketat tanpa kecuali. Ini adalah fabrikasi lengkap."

Politico melaporkan, para pejabat AS percaya bahwa orang Israel kemungkinan besar berada di belakang beberapa pemindai ikan pari, yang juga dikenal sebagai penangkap IMSI, yang ditemukan di pusat kota Washington pada 2017. 

Beberapa mantan pejabat keamanan nasional mengklaim, analisis forensik pada perangkat oleh FBI dan lembaga lainnya mengikat mereka dengan agen Israel.

Perangkat itu dipahami telah digunakan untuk memata-matai Presiden Donald Trump, salah satu mantan pejabat mengatakan kepada Politico, serta penasihat terdekatnya.

Trump, yang menyebut dirinya presiden paling pro-Israel dalam sejarah AS, mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih, ia tidak percaya tuduhan itu.

"Aku tidak berpikir orang Israel memata-matai kita. Saya akan menemukan itu sulit dipercaya," katanya. 

Loading...

Laporan sebelumnya mengklaim, Trump sangat santai menggunakan ponsel tanpa jaminan. Tahun lalu, diduga bahwa mata-mata China sering mendengarkan panggilan telepon ke presiden. 

Trump menanggapi kemudian, bahwa artikel itu sangat tidak benar. "Saya tidak punya waktu di sini untuk memperbaikinya," ujarnya.

Penemuan perangkat Stingray dipahami telah didaftarkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Setelah evaluasi forensik elektronik, "Cukup jelas bahwa Israel bertanggung jawab," kata seorang mantan pejabat intelijen senior kepada Politico.

Sebelumnya, menteri luar negeri dan intelijen Israel, Israel Katz, mengatakan negara itu tidak melakukan misi spionase di Amerika Serikat.

"Amerika Serikat dan Israel berbagi di antara mereka banyak informasi intelijen, dan bekerja sama untuk mencegah ancaman dan memperkuat keamanan kedua negara," katanya.

Ikan pari semakin sering digunakan oleh polisi dalam penyelidikan kriminal, untuk mencegat aktivitas ponsel oleh tersangka, dan telah menjadi fokus kontroversi untuk digunakan tanpa surat perintah.

Dua tahun lalu, sejumlah perangkat yang tidak diketahui ditemukan di dalam Washington selama proyek uji Departemen Keamanan Dalam Negeri yang menyelidiki risiko yang ditimbulkan oleh perangkat tersebut.

"Penemuan mereka termasuk lokasi yang dekat dengan fasilitas yang berpotensi sensitif seperti Gedung Putih," kata DHS dalam sepucuk surat kepada Senator Ron Wyden pada Mei 2018.

Tetapi mereka yang bertanggung jawab untuk menempatkannya pada tempatnya, tidak pernah diidentifikasi.

Mereka bisa berpotensi berguna pada saat itu dalam memantau Trump, yang diketahui menggunakan ponsel tanpa jaminan untuk panggilan telepon dan pesan teks. 

Loading...
Loading...