Rabu, 11 September 2019 17:52 WITA

Transkrip Bocor, Ini Kata Terakhir Jamal Khashoggi Sebelum Mati Lemas

Editor: Andi Chaerul Fadli
Transkrip Bocor, Ini Kata Terakhir Jamal Khashoggi Sebelum Mati Lemas

RAKYATKU.COM - Jurnalis yang terbunuh, Jamal Khashoggi sempat memohon ke para pembunuhnya untuk berhenti mencekiknya beberapa saat sebelum kematiannya, ungkap transkrip baru yang bocor.

Pria 59 tahun itu dengan tegas menolak untuk dibawa ke Arab Saudi ketika dihadapkan oleh pasukan pembunuh, dikutip dari Mirror Online, Rabu (11/9/2019).

Transkrip bocor ke surat kabar Turki, menunjukkan kata-kata terakhir Khashoggi adalah: "Jangan tutup mulut."

"Aku menderita asma, jangan lakukan itu. Kau akan mencekikku."

Dia terbunuh setelah memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober tahun lalu.

Khashoggi sedang berusaha mendapatkan dokumen yang diperlukan untuk pernikahannya yang akan datang ketika dia berhadapan dengan para pembunuh.

Setelah tampaknya dipaksa untuk pergi ke lantai dua, ia dihadapkan oleh Maher Abdulaziz Mutreb, digambarkan sebagai orang nomor dua di regu pembunuh 15-orang.

Mutreb, yang telah membahas cara membuang mayat itu kurang dari 20 menit sebelum Khashoggi memasuki gedung, mengatakan kepada wartawan bahwa ia harus pergi ke ibukota Saudi, Riyadh, karena surat perintah Interpol.

Loading...

Khashoggi, menurut transkrip, menjawab bahwa tidak ada tuntutan hukum terhadapnya, dan mengatakan tunangannya sedang menunggu di luar untuknya.

Mutreb kemudian memerintahkannya meninggalkan pesan untuk putranya, yang ditolak oleh Khashoggi.

Dia bertanya bagaimana hal seperti itu bisa terjadi di konsulat sebelum berkata: "Apakah Anda ingin saya diberi obat bius?"

Khashoggi terdengar mendesak pasukan pembunuh agar tidak tutup mulut.

Suara tubuhnya yang terpotong-potong juga dapat didengar, diklaim, dan tubuhnya diyakini telah diambil dalam lima koper.

Tunangan Khashoggi, Hatice Cengiz sedang menunggu di luar konsulat sementara pembunuhan itu dilakukan.

Arab Saudi awalnya mengklaim wartawan telah pergi, tetapi kemudian mengakui bahwa dia telah meninggal, salah menyatakan bahwa dia meninggal secara tidak sengaja pertarungan tinju.

Loading...
Loading...