Rabu, 11 September 2019 17:23 WITA

"Saya Mabuk Saat Itu Pak Hakim," Pengakuan Olivia Saat Tikam Pacarnya hingga Tewas

Editor: Aswad Syam
Labinjo dan Cunningham.

RAKYATKU.COM, BIRMINGHAM - Olivia Labinjo (26) tertunduk lesu. Palu hakim sudah jatuh di meja Pengadilan Birmingham, Rabu, 11 September 2019. Penjara 18 tahun, harus dijalani ibu satu anak itu, setelah menikam pacarnya, Cary Cunningham (29) sebanyak 12 kali.

Peristiwa itu terjadi pada 23 Februari 2019 lalu. Jasad Cunningham ditemukan pertama kali oleh seorang sopir pengiriman di koridor lantai atas sebuah blok apartemen - di luar rumah Labinjo Halcrow - di Harborne, Birmingham. 

Layanan darurat tiba setelah ditelepon saksi. Meskipun upaya terbaik untuk menyelamatkannya, ia dinyatakan meninggal di tempat kejadian. 

Petugas menemukan Labinjo Halcrow di salah satu flat dengan pisau dapur bernoda darah di wastafel.  

"Saya tidak ingat apa-apa pak. Saya mabuk," ujar Labinjo kepada polisi.

Itu juga diungkap Labinjo di depan hakim Pengadilan Birmingham Crown, Hakim Simon Drew QC.

Labinjo ditangkap karena dicurigai melakukan pembunuhan. Pemeriksaan post-mortem mengungkapkan, Cunningham meninggal karena luka tusuk di kaki kirinya. 

Labinjo Halcrow sebelumnya telah dibebaskan dari pembunuhan, tetapi dinyatakan bersalah atas pembunuhan, dengan alasan berkurangnya tanggung jawab oleh juri di Pengadilan Birmingham Crown. 

Jaksa penuntut, Kate Bex QC mengatakan, ada bukti bahwa keduanya telah minum dan obat-obatan sebelum pembunuhan, dan terdakwa telah tiga setengah kali lipat dari batas alkohol untuk mengemudi ketika korban meninggal. 

Pesan-pesan teks di antara keduanya menunjukkan, ada sejarah kekerasan fisik di antara mereka. Hal itu  terdengar di persidangan. 

Loading...

Saat menjatuhkan hukuman, Hakim Simon Drew QC, mengatakan, tanggung jawab Labinjo Halcrow atas serangan itu adalah, di antara kategori menengah dan tinggi. Menerima bahwa mungkin dia tidak tahu bahwa Cunningham berdarah sampai mati di luar flatnya.

Hakim menambahkan, "Namun, dia tidak hanya menderita beberapa luka, tetapi dia juga mengalami 12 luka terpisah. 

"Fakta bahwa beberapa dari mereka relatif dangkal menunjukkan bahwa serangan itu berlangsung selama beberapa waktu, sehingga memperpanjang penderitaan. 

"Lebih jauh lagi, pukulan fatal itu tidak menyebabkan kematian instan." 

Pengadilan mendengar, Labinjo Halcrow adalah pacar Tuan Cunningham yang hidup, dan mati dan memiliki seorang putra muda dari hubungan sebelumnya. Ali Bajwa QC, yang membela, mengatakan, Labinjo Halcrow menderita penyakit depresi dan Cunningham telah mengendalikan dan memanipulasi. 

Dalam kalimat yang dijatuhkan, Hakim Simon Drew QC memberi tahu Labinjo Halcrow: "Saya menerima bahwa hubungan Anda dengannya sangat tidak stabil, diselingi oleh episode-episode kekerasan.

"Namun, saya tidak menerima itu hanya satu arah. 

"Juga menjadi jelas bagiku ketika persidangan berlangsung bahwa kamu adalah seseorang yang bisa menjadi pengganggu, manipulatif, rentan terhadap berlebihan dan jika perlu kebohongan, untuk mendapatkan jalanmu sendiri."

Loading...
Loading...