Rabu, 11 September 2019 11:50 WITA

Suami Pukuli Bu Guru karena Telat Pulang Akibat Ancaman Bom di Sekolah

Editor: Aswad Syam
Suami Pukuli Bu Guru karena Telat Pulang Akibat Ancaman Bom di Sekolah
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Seorang staf pengajar di sekolah menengah Hull, Inggris, dianiaya oleh suaminya. Pasalnya dia pulang telat. 

"Kau dari mana saja? Kenapa telat pulang?" James Jones (61), berdiri berkacak pinggan di depan pintu.

Korban pun menjelaskan, dirinya terlambat pulang karena ada ancaman bom di sekolahnya. 

James Jones, tak percaya. Dia menuduh, istri yang sudah empat tahun dinikahinya itu, telat karena selingkuh. 

Dia pun memukuli sang istri. Tak hanya itu, Jones menjambak rambut istrinya dan menyeretnya ke dapur. Dia lalu mengambil pisau.

"Saya akan membunuhmu," ujarnya sambil mengacungkan pisau dapur ke istrinya.

Perilakunya yang kasar, membuat korban berpikir untuk bunuh diri. Dia lalu melaporkan KDRT suaminya ke polisi.

Jones, dari Levisham Close di utara Hull, muncul di pengadilan Hull Crown Court, setelah mengaku bersalah atas serangan biasa terhadap istrinya. 

Korban menyampaikan pernyataan dampak korban yang mengerikan dari balik layar ke pengadilan. 

"Saya tahu pernikahan saya sudah berakhir untuk selamanya, seperti yang terjadi. Bahkan setelah semua janji dia tidak akan memukul saya lagi," ujar korban.

"Aku tahu aku tidak tahan lagi, dia telah melakukan begitu banyak kekerasan padaku selama bertahun-tahun bersama. Itu datang dalam berbagai bentuk, memukul, melecehkan saya secara fisik, mental dan emosional menghancurkan setiap hubungan yang pernah saya miliki dengan teman-teman, anak-anak dan cucu-cucu saya dan mencoba untuk mengambil pekerjaan saya dari saya dan menyebabkan banyak masalah dengan siapa pun dan apa pun yang saya lakukan , jadi saya sendirian," tambahnya.

Sirius Academy West adalah salah satu dari dua sekolah yang harus dievakuasi setelah ancaman bom yang dibuat pada 1 Maret 2019 lalu. 

Staf dan murid dievakuasi dan dibawa ke Stadion Costello di dekatnya, sementara polisi menyelidiki dan melakukan pencarian di sekolah-sekolah. 

Akibat gangguan pada hari itu, guru dan staf sekolah terlambat pulang kerja. Termasuk korban.

Loading...

Setelah pertengkaran itu, pagi berikutnya, Jones bangun jam 8 pagi dan minum. 

Pasangan itu pergi ke pusat kota Hull untuk minum bersama, tetapi ketika mereka kembali ke rumah, Jones melakukan serangan keji dan berkelanjutan terhadap istrinya. 

Serangan itu dimulai ketika korban melepas celana ketatnya sendiri. 

Jayne Bryan dari bagian penuntutan mengatakan, "Terdakwa meraih wajah istri Anda dan mendorongnya ke belakang dan memeganginya dengan lengannya dan mulai meninju kepalanya. 

“Korban menggigitnya dua kali di lengan kanannya untuk mencoba melepaskannya dan menghentikan serangan yang terjadi. 

“Terdakwa bilang dia akan mengambil pisau dan membunuh korban dan pergi ke dapur dan kembali dengan obeng," lanjut korban.

"Korban berhasil menghubungi polisi pada tahap itu, dan dibaringkan di perutnya, sehingga pelaku tidak bisa merebut telepon darinya," ujar bagian penuntutan.

Wanita itu ditinggalkan dengan luka memar di sekitar matanya dan goresan dan memar ke lengan dan dadanya, di mana dia memegangnya. 

Jones sebelumnya telah diperingatkan karena pelanggaran kekerasan terhadap wanita lain. 

Dalam pernyataan dampak korbannya, wanita itu mengatakan, dia merasa seperti berjalan di sekitar kulit telur, hanya menunggu hal berikutnya terjadi. 

"Saya merasa tidak ada gunanya bagi hidup saya, dan menganggap bunuh diri untuk membebaskannya." 

Hakim David Tremberg menunda hukuman Jones selama dua tahun, tetapi mengatakan ia akan dikenakan perintah penahanan dan harus berpartisipasi dalam kursus hubungan dan rehabilitasi 30 hari.

Loading...
Loading...