Senin, 09 September 2019 17:02 WITA

6 Pria Singapura Terinfeksi HIV Setelah Berhubungan Seks Sesama Jenis dengan Pria Malaysia

Editor: Mays
6 Pria Singapura Terinfeksi HIV Setelah Berhubungan Seks Sesama Jenis dengan Pria Malaysia
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, SINGAPURA - Seorang lelaki Malaysia berusia 35 tahun, yang positif HIV, dijatuhi hukuman 42 bulan penjara, setelah dinyatakan bersalah atas dua dakwaan berdasarkan Undang-Undang Penyakit Menular dan tiga pelanggaran narkoba oleh pengadilan Singapura minggu ini.

Penata rambut dan perancang busana lepas, yang tinggal di Singapura itu, mencurigai dirinya terinfeksi HIV sejak 2008. Tetapi dia menolak untuk melakukan tes, karena ia khawatir akan kehilangan status tempat tinggal permanennya jika hasilnya positif.

Namun, Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) melaporkan, bahwa seseorang datang dan mengatakan bahwa setidaknya enam laki-laki telah dites HIV-positif, setelah berhubungan seks dengan lelaki Malaysia itu, menurut Channel News Asia.

Pria yang bersalah itu tidak dapat disebutkan namanya karena perintah pengadilan.

Sebelumnya pada tahun 2010, pria itu dihubungi oleh Unit Kesehatan Masyarakat Nasional (NPHU) dari kementerian, dan diberi tahu bahwa salah satu pasangan seksnya dinyatakan positif HIV. Dia kemudian disarankan untuk dites karena dia mungkin berisiko tertular virus itu sendiri.

Namun, alih-alih dites, dia berbohong tentang hal itu dan mengatakan bahwa dia akan menjalani tes reguler dan bahwa hasil terakhirnya ternyata negatif.

Tahun demi tahun berlalu, dan nama pria itu terus muncul kembali di radar NPHU ketika tiga orang lagi, yang menamainya pasangan seksual mereka selama periode lima tahun, dites HIV-positif.

Bahkan kemudian, pria itu terus menghindari tes mengetahui bahwa dia memiliki status berisiko tinggi dan terus melakukan hubungan seks bebas dengan orang lain, tanpa memberitahu mereka tentang statusnya.

Pada Juli 2013, seorang korban melapor dan memberi tahu para pejabat, bahwa ia bertemu dengan tersangka melalui media sosial dan aplikasi kencan Grindr. Keduanya berhubungan seks tanpa mengungkapkan status berisiko tinggi tersangka. Setelah dua pertemuan seksual lagi, 'korban' terserang demam. Dia pergi untuk menerima perawatan medis, setelah itu dia diberitahu bahwa dia dinyatakan positif HIV.

Korban mengklaim, dia tidak melakukan hubungan seks dengan siapa pun antara tes IMS terakhirnya pada tahun 2011 dan pertemuannya dengan laki-laki HIV-positif pada tahun 2013.

loading...

Tetapi sekali lagi, tersangka berbohong dan mengatakan bahwa ia telah dites negatif setelah NPHU menghubunginya. Dia terus berhubungan seks dengan orang lain, dan menginfeksi pria lain pada Februari 2014 yang yakin bahwa dia telah tertular virus dari tersangka.

Tersangka kemudian mulai membuat alasan bahwa dia sibuk ketika NPHU mencoba menghubunginya, dan kemudian menolak untuk menerima panggilan.

Akhirnya, Kementerian Kesehatan memerintahkan agar ia melakukan tes HIV dan hasilnya mengkonfirmasi apa yang telah disimpulkan oleh enam rekannya: Pria itu positif HIV.

Dia ditangkap hanya pada tahun 2015 karena mengisap sabu-sabu. Tetapi dibebaskan dengan jaminan, dan selama waktu ini, dia terus melakukan pelanggaran narkoba. Dia ditangkap lagi tahun ini (2019) dengan jaksa yang menyoroti banyak korban yang telah terinfeksi oleh orang itu.

"Terdakwa telah menolak hak mitra seksualnya untuk membuat keputusan, berdasarkan informasi apakah akan melanjutkan aktivitas seksual dengannya," kata jaksa penuntut kepada pengadilan.

"Bahkan, terdakwa bahkan tidak mengambil langkah sederhana menggunakan perlindungan."

Pada akhirnya, pembelaan pria itu meminta keringanan hukuman, membenarkan bahwa HIV masih merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan dan bahwa "terdakwa harus hidup dengan dampak penyakit ini sepanjang hidupnya."

Pada Kamis, 5 September 2019, pria itu dijatuhi hukuman tiga setengah tahun penjara.

Loading...
Loading...