Sabtu, 24 Agustus 2019 23:30 WITA

"Lubang Kiri Besar dari yang Kanan," Gadis Menyesal Operasi Hidung karena Mirip Avatar

Editor: Andi Chaerul Fadli

RAKYATKU.COM - Seorang wanita mengklaim bahwa hidungnya yang rusak akibat operasi senilai £ 7.000 atau sekitar Rp120 juta telah membuatnya tampak seperti karakter animasi dalam film Avatar.

Perempuan bernama Guo Juan itu sangat malu ketika dia melihat ke cermin setelah menjalani operasi hidung. Dia mengaku kini dirinya memiliki ukuran lubang hidung yang berbeda.

Perempuan berusia 28 tahun itu telah membayar sejumlah dana besar untuk operasi hidung dan operasi kelopak mata ganda.

Tapi dia mengklaim dia sekarang terpaksa memakai topeng di mana pun dia pergi karena penampilannya.

Selama enam bulan terakhir, ia mengurung diri akibat perselisihan dengan klinik yang melakukan prosedur itu, Jaho Medical Beauty, yang berbasis di Hefei, ibu kota Provinsi Anhui di Cina.

"Lihat, lubang hidung sebelah kiri saya lebih besar dari kanan saya. Bagaimana saya bisa menunjukkan wajah saya seperti ini?"

Gambar menunjukkan lubang hidung kiri Guo menjadi lebih kecil dan bulat, sedangkan hidung kanannya lebih tipis dan lebih panjang.

"Mereka membuat hidung saya panjang dan runcing. Saya terlihat seperti seseorang dari Avatar."

"Awalnya saya hanya ingin melakukan operasi kelopak mata ganda, tetapi mereka menyarankan saya melakukan sesuatu pada lubang hidung saya yang besar. Mereka ingin membuat hidung saya lebih lurus dan menyembunyikan lubang hidung saya."

Loading...

Zhou Ming, seorang pejabat di Kantor Inspeksi Kesehatan mengatakan bahwa klinik tersebut telah terdaftar dengan benar dan menyelesaikan semua urusan administrasi.

Zhou mengatakan bahwa kantornya sedang menyelidiki klaim malpraktik yang menimpa Guo, tetapi mencatat bahwa ia mungkin pada akhirnya harus menempuh jalur arbitrase untuk menyelesaikan kasus ini.

Seorang juru bicara Jaho Medical Beauty mengatakan kepada media lokal: "Setiap klinik kosmetik ingin membuat klien mereka terlihat cantik, tetapi tidak ada klinik yang dapat memuaskan pelanggannya 100 persen dari waktu.

"Fondasi fisiologis setiap orang berbeda, dan hasilnya juga berbeda.

"Kecantikan juga sangat subyektif. Ketika pelanggan tidak puas, kami selalu melakukan yang terbaik untuk memperbaiki masalah mereka.

"Bukannya kami tidak ingin memperbaiki [hidungnya] - dia tidak datang dan membiarkan kami berkomunikasi dengannya."

Guo tidak mengungkapkan apakah dia siap untuk dibawa ke klinik ke pengadilan.

Loading...
Loading...