Sabtu, 24 Agustus 2019 07:01 WITA

"Kau Mau Jadi Apa Nak?" Janda Ini Ratapi Putranya 13 Tahun Kecanduan Sabu-sabu

Editor: Aswad Syam
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Seorang bocah lelaki berusia 13 tahun, telah dites obat-obatan oleh National Anti-Drug Agency (AADK) pada Selasa, 20 Agustus 2019. Dan hasilnya, darahnya positif mengandung zat metamfetamin atau sabu-sabu. Demikian dilansir dari The Star.

Remaja itu berasal dari Kuala Kedah. Dia adalah satu-satunya putra seorang janda. Dia diidentifikasi sebagai Atan dan ibunya disebut Nor (bukan nama lengkapnya).

Nor (41) adalah seorang janda. Dia bekerja serabutan untuk memenuhi kebutuhan putranya. Dia benar-benar berharap, putranya akan berubah cara, setelah putus sekolah pada usia muda, setelah dia bergaul dengan orang banyak yang salah, yang membuatnya terlibat dengan narkoba. Namun, tidak juga, hanya ingin putranya kembali ke sekolah.

Atan bersekolah di dekat rumahnya dari kelas 1 ke kelas 4. Kemudian, dia dikirim ke sekolah agama di Pendang, karena dia tidak mau bersekolah di kelas 5. Sayangnya, dia berhenti sekolah di sekolah agama, karena dia diganggu di sana. Kemudian, ia dikirim ke sekolah agama lain di Tunjang, dan bahkan di sana ia diintimidasi oleh siswa lain.

Penindasan berakhir, ketika ibunya mengeluh kepada seorang guru agama di sekolah. Sayangnya, Atan harus berhenti pergi ke sekolah agama, karena Nor tidak mampu membayar biaya bulanan RM250 (Rp840 ribu), dan ia belum pernah ke sekolah sejak tahun lalu.

Menurut Nor, Atan bergaul dengan seorang pemuda yang dipertanyakan bernama 'Botak' dari desa mereka. Pemuda itu memberi tahu Atan, bahwa jika dia membantu menangkap kepiting, dia akan diberi sejumlah uang. Namun, alih-alih dibayar sejumlah uang, Atan diberikan sabu-sabu.

Loading...

Ibu yang khawatir, membuat dua laporan polisi, ketika putranya tidak kembali ke rumah selama beberapa hari sekitar tiga bulan lalu.

Kepala unit AADK Kota Setar dan Pokok Sena, Suria Azlina Shaarin mengatakan, bahwa Atan akan dirujuk ke petugas kesejahteraan kabupaten. Dia dan remaja lainnya yang terkena dampak, akan dibawa di bawah asuhan tim perlindungan anak. Pihak berwenang akan membicarakan masa depan Atan dengan ibunya.

Presiden Yayasan Pencegahan Kejahatan Malaysia (MCPF), cabang Kota Setar, Dr Zaki Zamani menjelaskan, bahwa Atan bisa dipengaruhi oleh sepupunya (13), yang juga putus sekolah. Dia menambahkan, bahwa seorang tetangga yang merupakan pecandu narkoba memasok mereka dengan obat-obatan selama beberapa bulan terakhir, dan dia telah memberi tahu pihak berwenang tentang tetangga tersebut.

Itu selalu menjadi perhatian serius ketika remaja mengembangkan masalah kecanduan. Orang tua dan anggota masyarakat harus bekerja bahu membahu, untuk membatasi penggunaan narkoba di lingkungan mereka. Diharapkan, Atan dan remaja yang terkena dampak akan menerima bantuan yang mereka butuhkan, dan dia akan melanjutkan pendidikannya setelah itu.

Loading...
Loading...