Jumat, 16 Agustus 2019 13:37 WITA

Belasan Anak Muda yang Doyan Vaping di AS Mendadak Sakit Paru-paru Parah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Belasan Anak Muda yang Doyan Vaping di AS Mendadak Sakit Paru-paru Parah
FOTO: AFP

RAKYATKU.COM - Pejabat kesehatan di Amerika Serikat sedang menyelidiki kasus belasan anak muda yang dirawat di rumah sakit akibat cedera paru-paru parah usai menggunakan vapor dalam beberapa pekan terakhir. Meskipun hingga saat ini penyebab pasti penyakit yang dialami mereka masih diselidiki.

Departemen kesehatan di Illinois, Minnesota dan Wisconsin telah mengeluarkan pernyataan yang menggambarkan kasus pasien yang menunjukkan batuk, sesak napas, pusing dan kelelahan, gejala yang membawa mereka ke rumah sakit di mana mereka harus diintubasi, dikutip dari Asia One, Jumat (16/8/2019).

Pejabat di tiga negara bagian itu sebelumnya telah melaporkan setidaknya 30 kasus yang dikonfirmasi dan 22 yang sedang diselidiki. Meski demikian, mereka juga mengatakan masih terlalu dini untuk memastikan apakah penyakit itu saling terhubung atau tidak.

Dr Thomas Haupt, seorang ahli epidemiologi penyakit pernapasan dengan Departemen Layanan Kesehatan Wisconsin, mengatakan kepada AFP pada hari Kamis: "Kami sedang dalam proses mewawancarai semua pasien kami, untuk mencoba mencari tahu kesamaan."

"Pada titik khusus ini, vaping adalah satu-satunya kesamaan yang mereka miliki, tetapi kami mencoba untuk memasang jaring yang lebih luas dan memastikan bahwa kami tidak kehilangan sesuatu juga."

Temuan ini membingungkan para ahli, karena e-rokok telah tersedia di AS sejak 2006 dan penelitian ilmiah sejauh ini menunjukkan bahwa mereka mungkin merupakan alternatif yang kurang beracun daripada merokok.

Penggunaannya di kalangan remaja telah meroket dalam beberapa tahun terakhir: sekitar 3,6 juta siswa sekolah menengah dan menengah menggunakan produk vaping pada tahun 2018, meningkat 1,5 juta pada tahun sebelumnya, menurut laporan oleh CDC.

Loading...

Dr Haupt mengatakan kepada AFP bahwa kasus-kasus Wisconsin tidak terbatas pada remaja -kasus-kasus yang dikonfirmasi termasuk pengguna ke pertengahan 30-an mereka sementara kasus yang diduga termasuk orang-orang di usia 50-an.

Banyak yang harus menerima bantuan mekanis dalam bernafas, sementara pencitraan mengungkapkan infiltrat, dan "kekeruhan kaca tanah" yang mengindikasikan kelainan pada alveoli.

Tetapi mereka merespons dengan baik terhadap pengobatan steroid dan kemudian dipulangkan, dan akan menerima scan lanjutan beberapa minggu dari sekarang untuk menentukan apakah telah ada kerusakan permanen.

"Ini adalah penyelidikan yang membuka mata bagi kami," kata Dr Haupt, menambahkan bahwa pasien tidak memiliki penyakit yang mendasari yang akan menempatkan mereka pada risiko komplikasi.

"Kami selalu mendorong orang tua untuk berbicara dengan anak-anak mereka tentang hal ini. Jika mereka melakukan vape, itu harus berasal dari dealer yang memiliki reputasi baik," tambahnya.

Tags
Loading...
Loading...