Jumat, 16 Agustus 2019 11:16 WITA

Gara-gara Komentar Netizen, Polisi Ikut Ngakak Lihat Foto Tersangka di Medsos

Editor: Andi Chaerul Fadli
Gara-gara Komentar Netizen, Polisi Ikut Ngakak Lihat Foto Tersangka di Medsos

RAKYATKU.COM - Kepolisian Welsh, Inggris dibuat tertawa oleh komentar netizen setelah mengunggah foto salah satu tersangka penyalahgunaan obat terlarang.

Awalnya, admin akun media sosial kepolisian mengunggah foto tersangka. Dengan harapan warga bisa mengidentifikasi tersangka dan melaporkannya. Sayangya, postingan itu dengan cepat dibanjiri komentar, dikutip dari Mirror Online, Jumat (16/8/2019).

Netizen malah fokus pada model rambut tersangka yang tidak biasa. Mereka pun membuat kata-kata dan lelucon yang berhubungan dengan folik.

Ada lebih dari 84.000 komentar dan 14.000 penyuka di postingan tersebut sebelum polisi menghapusnya.

"Dia keluar dari kompleks tepat jam 7.30 malam, dan menyisir rambutnya jam 7.45 malam," komentar salah satu orang.

Lelucon lainnya: "Dia terakhir terlihat di kota; Polisi menyisir daerah itu (rambutnya)."

Gara-gara Komentar Netizen, Polisi Ikut Ngakak Lihat Foto Tersangka di Medsos

Yang ketiga tidak bisa menahan diri untuk membuat komentar konyol, menambahkan: "Dorong tanggal rilisnya lebih jauh dari garis rambutnya, itu seharusnya mengajarinya."

Loading...

Ada lelucon tentang garis rambutnya yang 'dalam pelarian' dan satu orang bertanya-tanya apakah polisi Gwent harus melakukan pencarian mereka ke Edinburgh karena Festival Fringe tahunan sedang berlangsung.

Namun, sementara kepolisian mengakui bahwa mereka terhibur oleh banyak olok-olok yang dilecehkan dengan baik, beberapa komentar terlalu jauh, dan pos itu dihapus.

"Kami benar-benar berterima kasih kepada semua orang yang membantu kami menemukan Jermaine Taylor, dan kami harus mengakui bahwa beberapa dari komentar ini telah membuat kami tertawa," kata Gwent Police.

"Namun, ketika garis dilintasi dari lucu menjadi kasar, kita harus memastikan kita bertanggung jawab dan mengingatkan orang untuk berhati-hati tentang apa yang mereka tulis di media sosial.

"Harap diingat bahwa melecehkan, mengancam, dan melecehkan orang di media sosial bisa melanggar hukum.

"Saran kami adalah berhati-hatilah di media sosial seperti halnya dengan komunikasi lainnya. Jika Anda mengatakan sesuatu tentang seseorang yang sangat ofensif atau karakter yang tidak senonoh, cabul, atau mengancam, maka Anda dapat diselidiki oleh polisi . "

Loading...
Loading...