Kamis, 15 Agustus 2019 10:27 WITA

Gara-gara Obat, Model Australia Ini Mengaku 'Diperas' di Bali

Editor: Andi Chaerul Fadli
Gara-gara Obat, Model Australia Ini Mengaku 'Diperas' di Bali

RAKYATKU.COM - Seorang model di Instagram mengklaim dirinya dipenjara dan diperas 39.600 dollar Australia atau sekitar Rp380 juta untuk kebebasannya di Indonesia. Dia mengaku ditahan setelah resep obat ditemukan di kopernya di bandara Bali.

Perempuan bernama Tori Ann Lyla Hunter itu mengatakan, dia ditangkap ketika dia tiba di Indonesia. Dia ditahan selama empat hari dan diancam dengan hukuman penjara lima tahun, dikutip dari Mirror Online, Kamis (15/8/2019).

Wisatawan Australia itu mengklaim dia diinterogasi selama 14 jam oleh seorang pengacara dan petugas polisi yang mengatakan bahwa dia akan dibebaskan jika dia membayar uang yang diminta.

Hunter, yang membawa obat-obatan untuk ADHD, kegelisahan dan depresinya itu percaya bahwa dia menjadi target karena dia adalah seorang influencer di Instagram.

Perempuan berusia 25 tahun ini juga mengaku diperlakukan seperti anjing jalanan di sel penjara yang kotor. Dia menerima roti tawar untuk makan malam dan tandu rumah sakit untuk tidur.

Dia memposting foto dan video dari kondisi di dalam selnya.

Hunter mengatakan dia ditahan ketika dia tiba di Bali pada 6 Agustus dan petugas bea cukai menemukan resep obat di dalam kopernya. Dia mengklaim dia dibebaskan setelah menyerahkan uang tunai.

Hunter juga telah menuliskan keluh kesahnya di halaman GoFundMe. 

"Dalam perjalanan saya ke Bali saya diperas seharga $ 39.600 AUS untuk kebebasan saya, saya ditahan setelah melalui bea cukai karena membawa obat pribadi saya sendiri ke negara itu, yang saya bawa kotak berlabel farmasi bersama dengan sertifikat dari dokter saya," tulisnya. 

"Pengacara dan polisi yang korup meminta $ 39.600 sebagai suap untuk membebaskan saya, kampanye ini untuk membantu mengumpulkan kembali sebagian uang itu!" kata dia.

Loading...

"Saya berharap untuk meningkatkan kesadaran bagi orang-orang dengan penyakit mental yang bepergian dengan obat resep serta kesadaran untuk influencer media sosial dan bagaimana mereka dapat menjadi target !!"

Dia mengatakan dia membawa dexamphetamine untuk mengelola ADHD-nya, Valium untuk kegelisahan dan untuk membantu tidurnya, dan Seroquel untuk depresi yang berkaitan dengan gangguan bipolar.

Hunter mengatakan kakek-neneknya membantunya mengumpulkan cukup uang untuk mengeluarkannya dari penjara dan membawanya pulang ke Australia.

Dia telah meluncurkan halaman GoFundMe dengan target $ 39.600 AUD, tetapi sejauh ini hanya mengumpulkan $ 150 (£ 84) pada hari Rabu sore.

Kementerian Luar Negeri Australia memperingatkan wisatawan: "Tidak semua obat tersedia tanpa resep atau dengan resep di Australia, tersedia di negara lain."

"Beberapa mungkin dianggap ilegal atau zat yang dikendalikan, bahkan jika diresepkan oleh dokter Australia. Minumlah obat resep yang cukup agar kesehatan Anda tetap baik."

"Selalu bawa salinan resep Anda atau surat dari dokter Anda yang menyatakan apa obatnya, berapa banyak yang Anda ambil dan itu hanya untuk penggunaan pribadi."

"Jika Anda ketahuan minum obat ilegal, Anda dapat ditahan, didenda atau menghadapi hukuman yang lebih keras, bahkan jika dokter Australia meresepkan obat untuk Anda.

"Ini termasuk beberapa obat yang digunakan untuk mengobati Attention Deficit Hyperactivity Disorder."

Tags
Loading...
Loading...