Rabu, 14 Agustus 2019 18:57 WITA

Akibat Jatuh, Mr P Pria Ini Berubah Menjadi Tulang

Editor: Andi Chaerul Fadli
Akibat Jatuh, Mr P Pria Ini Berubah Menjadi Tulang

RAKYATKU.COM - Tubuh manusia sangat rumit, jadi tidak heran kadang-kadang ada yang salah dan kita hanya mengetahuinya secara kebetulan.

Itulah yang terjadi pada seorang pria 63 tahun yang pergi ke departemen darurat New York akibat lutut kirinya yang sakit. Hal itu dideritanya setelah jatuh dan berakhir dengan diagnosis yang mengkhawatirkan dan langka, osifikasi penis.

Para dokter menemukan kasus yang sangat jarang terjadi ketika mereka mengambil rontgen panggul pria itu untuk memeriksa tanda-tanda patah tulang karena kejatuhannya, dikutip dari Science Alert, Rabu (14/8/2019).

Sebaliknya, mereka melihat kalsifikasi seperti tulang di tempat yang benar-benar tak terduga, di kelaminnya.

Garam kalsium telah menumpuk di jaringan lunaknya dan mengeras menjadi "plak luas" di sepanjang seluruh batang penisnya.

Selain dari beberapa rasa sakit, pasien tidak menunjukkan gejala lain dari kondisi ini seperti keputihan atau pembengkakan. 

Osifikasi penis dapat menyebabkan berkurangnya fleksibilitas dan pada akhirnya dapat menyebabkan disfungsi ereksi, laporan kasus ini menjelaskan.

Tetapi sebelum para dokter dapat melakukan pemeriksaan lebih lanjut, termasuk kemungkinan menentukan penyebabnya, pria itu memutuskan untuk pergi, mengabaikan nasihat medis yang diterimanya.

Loading...

Pengerasan penis pertama kali dijelaskan pada manusia di tahun 1827, tetapi tetap merupakan kondisi yang jarang , dengan kurang dari 40 laporan kasus yang terdokumentasi. Penyebab paling umum adalah  penyakit Peyronie , di mana jaringan parut fibrosa terbentuk di dalam penis; itu juga dapat terjadi karena trauma, penyakit ginjal tahap akhir, atau kondisi lain yang menyebabkan kelebihan kalsium dalam tubuh.

"Perawatan osifikasi penis tergantung pada sejauh mana osifikasi fisik dan gejala pasien," Georges El Hasbani dari American University of Beirut dan rekan menjelaskan dalam laporan kasus mereka . 

"Mereka yang menderita nyeri akut menyusahkan atau nyeri ringan kronis dapat dikelola dengan analgesik oral, agen topikal, suntikan intralesional, peregangan mekanis atau alat vakum, dan terapi gelombang kejut ekstrakorporeal. Kasus nyeri kronis atau disfungsi ereksi biasanya ditangani dengan pembedahan."

Pengerasan penis sebenarnya lebih sering terlihat pada anjing yang menua, tetapi anjing sudah memiliki tulang di penisnya. Faktanya, sebagian besar  spesies mamalia memilikinya .

Ini telah menyebabkan beberapa  ilmuwan berspekulasi  apakah itu mungkin terjadi pada manusia karena kemunduran evolusi, tetapi kondisi ini baru-baru ini diterima sebagai kekhasan dalam jaringan ikat fibrosa tubuh kita.

"Tubuh manusia mampu membentuk jaringan tulang atau tulang rawan di tempat-tempat yang dipengaruhi oleh kondisi patologis ketika jaringan ikat hadir,"  peneliti medis  menjelaskan dalam tinjauan literatur.

"Jaringan tulang diketahui berasal bahkan di tempat-tempat yang tidak memiliki kesamaan dengan kerangka, termasuk kelenjar susu, kelenjar ludah dan testis."

Tags
Loading...
Loading...