Rabu, 14 Agustus 2019 14:32 WITA

Di Jepang, Pengelola Kuil Kuno Hadirkan Robot yang Berceramah

Editor: Andi Chaerul Fadli
Di Jepang, Pengelola Kuil Kuno Hadirkan Robot yang Berceramah

RAKYATKU.COM - Sebuah kuil berusia 400 tahun di Jepang sedang berupaya untuk menarik minat umat Buddha dengan menghadirkan robot. Robot ini diyakini akan mengubah wajah agama itu di mata anak muda, meskipun ada kritik.

Kannon android, yang didasarkan pada dewa rahmat Buddha dapat memberikan ceramah di kuil Kodaiji di Kyoto, dikutip dari Asia One, Rabu (14/8/2019).

"Robot ini tidak akan pernah mati, itu hanya akan terus memperbarui dirinya sendiri dan berkembang," kata pemimpin kuil tersebut, Tensho Goto. 

"Itulah keindahan robot. Ia bisa menyimpan pengetahuan selamanya dan tanpa batas. Dengan AI (kecerdasan buatan) kami berharap ini akan tumbuh dalam kebijaksanaan untuk membantu orang mengatasi masalah yang paling sulit sekalipun. Itu mengubah agama Buddha."

Robot berukuran dewasa ini mulai beroperasi awal tahun ini dan mampu menggerakkan badan, lengan, dan kepalanya. Tapi hanya tangan, wajah, dan bahunya yang dilapisi silikon untuk mereplikasi kulit manusia.

Tangannya bisa menggenggam bersama dalam doa dan berbicara dengan nada menenangkan.

Lampu-lampu yang berkabel dan berkedip mengisi rongga tengkorak kepala bagian atas yang terbuka dan bergoyang-goyang di sekitar tubuh aluminium itu.

Sebuah kamera video kecil yang dipasang di mata kiri melengkapi bingkai menakutkan, seperti cyborg yang tampaknya diangkat langsung dari film thriller sci-fi Hollywood yang dystopian.

Loading...

Dikembangkan dengan biaya hampir US $ 1 juta dalam proyek bersama antara kuil Zen dan profesor robotika terkenal Hiroshi Ishiguro di Universitas Osaka, humanoid bernama Mindar itu mengajarkan tentang kasih sayang dan bahaya hasrat, kemarahan, dan ego.

"Anda berpegang teguh pada ego egois," demikian peringatan para pemuja. "Keinginan duniawi tidak lain adalah pikiran yang hilang di laut."

Dengan pengaruh agama pada kehidupan sehari-hari menurun di Jepang, Goto berharap imam robot Kodaiji akan dapat menjangkau generasi muda dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh para biksu tradisional.

"Kaum muda mungkin berpikir sebuah kuil adalah tempat untuk pemakaman atau pernikahan," katanya, mencoba menjelaskan keterputusan dengan agama.

"Mungkin sulit untuk berhubungan dengan pendeta fuddy-duddy seperti saya, tetapi mudah-mudahan robot adalah cara yang menyenangkan untuk menjembatani kesenjangan itu. Kami ingin orang melihat robot dan berpikir tentang esensi agama Buddha."

Goto bersikeras, bagaimanapun, bahwa Mindar bukan tipu daya untuk meningkatkan pendapatan dari wisatawan.

"Robot ini mengajarkan kita cara mengatasi rasa sakit," katanya. "Di sini untuk menyelamatkan siapa saja yang mencari bantuan."

Tags
Loading...
Loading...