Minggu, 11 Agustus 2019 17:33 WITA

Kiswah: Kain Sutra Hitam Bersulam Emas yang Menutupi Ka'bah

Editor: Suriawati
Kiswah: Kain Sutra Hitam Bersulam Emas yang Menutupi Ka'bah
Ka'bah tertutupi Kiswah

RAKYATKU.COM, MEKAH - Ka'bah adalah kiblat semua umat Muslim di Dunia. Itu terbuat dari batu hitam suci dan dibangun oleh Nabi Ibrahim dan putranya.

Pintu Ka'bah dibuka hanya dua kali setahun untuk dibersihkan, yaitu 30 hari sebelum Ramadhan dan 30 hari sebelum Haji.

Ka'bah ditutupi dengan kain sutera berwarna hitam, yang dikenal sebagai Kiswah.

Kiswah diganti setiap tahun pada 9 Dzulhijjah, hari ketika para jemaah haji mengunjungi Gunung Arafat, di mana Nabi Muhammad diyakini memberikan khotbah terakhirnya.

Kiswah disulam dengan ayat-ayat Alquran, menggunakan sekitar 120kg benang perak dan emas, dengan gaya kaligrafi Al Thuluth. Berat Kiswah adalah 670 kilogram dan berukuran 658 meter persegi.

Kiswah terbentuk dari 47 gulungan kain yang panjangnya 14 meter dan lebar 95 sentimeter.

Untuk mempercepat produksi, lebih dari 200 pengrajin menggunakan komputer untuk mencetak desain dan menenun Kiswah menggunakan mesin jahit terbesar di dunia, dengan panjang 16 meter.

Sepertiga teratas kain adalah sabuk Kiswah di mana teks Al-quran biasanya ditempatkan di sebuah ikat yang mengelilingi Ka'bah.

Surat Al Ikhlas dapat ditemukan disulam di setiap sudut Ka'bah. Enam ayat lain ditulis dalam bingkai yang berbeda, bergantian puji-pujian untuk Allah.

Keempat sisi Kiswah ditempelkan ke tanah menggunakan cincin tembaga.

Loading...

Meskipun warna hitam Kiswah telah menjadi ikon, itu bukan warna yang paten, karena warnanya berubah selama pemerintahan Khalifah dan penguasa yang berbeda.

Pada masa pemerintahan Khalifah Al Ma'mun, Ka'bah ditutup tiga kali setahun, masing-masing dengan warna yang berbeda, brokat merah, putih dan merah. Kemudian, warnanya beralih menjadi hitam dan mulai memasukkan lebih banyak bordir.

Proses pembuatan Kiswah
Lebih dari 200 pengrajin bekerja di sebuah pabrik selama berbulan-bulan untuk menghasilkan Kiswah.

Proses panjang terdiri dari beberapa fase, dimulai dengan pewarnaan sutra hitam dan kemudian penenunan.

Sebelumnya, menenun dilakukan dengan tangan, tetapi sekarang dilakukan secara mekanis.

Selanjutnya, desain dan ayat digambar dan dicetak pada sutera hitam. Sulaman adalah fase terpanjang dan paling berat, karena itu dilakukan dengan tangan.

Setiap tahun, Kiswah lama dihilangkan dan dipotong kecil-kecil, yang kemudian didistribusikan ke individu dan organisasi tertentu.

Loading...
Loading...