Rabu, 07 Agustus 2019 10:43 WITA

Gagal Kabur Usai Menyamar Jadi Gadis Muda, Kepala Geng Kriminal di Brasil Tewas Dalam Sel

Editor: Andi Chaerul Fadli
Gagal Kabur Usai Menyamar Jadi Gadis Muda, Kepala Geng Kriminal di Brasil Tewas Dalam Sel

RAKYATKU.COM - Seorang penyelundup obat bius Brasil yang juga kepala geng kriminal ditemukan tewas di selnya, kemarin. Dia meninggal tiga hari usai berusaha melarikan diri dari penjara dengan menyamar sebagai putrinya yang masih remaja.

Clauvino da Silva, dijuluki "Shorty" atau "Bajito" dalam bahasa Portugis, menjadi berita utama setelah ia tertangkap pada Sabtu berusaha berjalan keluar dari pintu depan penjara Rio de Janeiro, dikutip dari Asia One, Rabu (7/8/2019).

Pria berusia 42 tahun itu mengenakan topeng silikon, wig panjang berwarna gelap, kacamata, sandal jepit putih dan pakaian, termasuk T-shirt merah muda, jins denim biru dan bra hitam, milik putrinya yang berusia 19 tahun, yang mengunjunginya .

Dia telah merencanakan untuk tinggal di belakang sementara dia melarikan diri. Da Silva menjalani hukuman penjara 73 tahun. Putrinya dan tujuh pengunjung lainnya ditahan karena pelarian yang gagal.

Sebuah video yang dirilis oleh departemen administrasi penjara negara menunjukkan da Silva menanggalkan penyamarannya yang rumit di depan para pejabat.

loading...

Tiga hari setelah pelariannya yang gagal, da Silva, anggota senior Komando Merah, salah satu kelompok kejahatan utama Brasil, ditemukan tewas di selnya di penjara keamanan maksimum.

Pejabat mengatakan dia tampaknya menggantung dirinya sendiri dengan sprei. Investigasi telah diluncurkan ke kematiannya.

Para ahli memperkirakan ratusan tahanan tewas di penjara Brasil setiap tahun, sebagian besar dalam konfrontasi antara geng saingan yang berjuang untuk menguasai salah satu pasar kokain paling penting di dunia dan rute perdagangan manusia.

Loading...
Loading...