Rabu, 24 Juli 2019 08:26 WITA

Ayah Keluarkan Putranya dari Sekolah Agar Bisa Fokus Main Game

Editor: Suriawati
Ayah Keluarkan Putranya dari Sekolah Agar Bisa Fokus Main Game
Jordan

RAKYATKU.COM - Ketika orang tua di seluruh dunia semakin khawatir mengenai dampak game pada anak-anak mereka, seorang ayah Kanada memicu kontroversi karena mendukung karir eSports putranya.

Bahkan, dia telah menarik anaknya dari sekolah, untuk memungkinkannya lebih fokus untuk video game.

Dave Herzog, pengusaha berusia 49 tahun dari Sudbury, Kanada, telah membibit putranya, Jordan, untuk karier eSports selama lebih dari satu dekade.

Dave sendiri adalah pecinta game. Dan begitu Jordan berusia tiga tahun dia menemukan bahwa putranya memiliki bakat sejati untuk bermain game.

Pada usia 7 tahun, ia sudah menjadi pemain Halo yang trampil. Pada usia 10 ia sudah mendominasi gamer lokal.

Ketika Jordan memenangkan turnamen Halo pertamanya, yang membuatnya mendapatkan hadiah $2.000, Dave Herzog menyadari bahwa putranya dapat mengembangkan karier di situ.

Jordan sekarang berusia 16 tahun, dan sudah menjadi salah satu pemain Fortnite paling sukses di dunia. Dia juga telah memenuhi syarat untuk Kejuaraan Fortnite Dunia tahun ini bersama dengan 200 pemain lain dari seluruh dunia.

Jika menang, dia akan memenangkan beberapa dari total hadiah $30 juta.

Tetapi terlepas dari bakat alaminya, keberhasilannya sejauh ini juga didukung oleh kerja keras.

Jordan menghabiskan antara 8 hingga 10 jam setiap hari untuk bermain Fortnit. Dia makan di depan komputer,  sehingga ia dapat menonton video YouTube dan berbicara dengan teman-teman satu timnya.

Loading...

Dan meskipun sudah tidak ke sekolah lagi, dia tetap menghadiri kelas secara online.

Dave Herzog mengeluarkan Jordan dari sekolah tahun lalu, atas protes awal ibunya, dan tidak sedikit pun menyesali keputusannya.

Bahkan, setelah Jordan lolos ke turnamen utama Fortnite tahun ini, dia mengirim email ke sekolah lamanya untuk memberi tahu mereka berapa banyak uang yang dihasilkan Jordan jika dia mendapat tempat yang cukup baik.

Ada beberapa kontroversi seputar keputusannya, beberapa orang menuduhnya melakukan pelecehan anak, tetapi dia mengklaim itu hanya masalah persepsi.

Pria berusia 49 tahun itu mengakui bahwa karena gaya hidupnya, Jordan mungkin tidak mengalami kehidupan remaja biasa. Tetapi dia mengatakan bahwa hadiahnya layak untuk diperjuangkan.

"Aku bukan idiot," kata Dave. "Aku tahu ada interaksi sosial yang kamu, aku, kebanyakan orang rindukan, tapi dia punya momen besar sekarang, dan kita harus mengambil keuntungan darinya."

Adapun Jordan, dia merasa beruntung memiliki ayah yang mendukungnya seperti Dave. Dia mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menghasilkan uang yang cukup untuk tidak harus bekerja keras di sebagian besar hidupnya.

"Teman-teman datang dan pergi, dan sebagainya, tetapi ini bisa menjadi karier dan masa depan saya," kata Jordan kepada The Boston Globe.

Jordan sejauh ini telah memperoleh sekitar $60.000 dari game.

Loading...
Loading...