Selasa, 23 Juli 2019 09:55 WITA

Malaria di Asia Tenggara Mulai Resisten Terhadap Obat

Editor: Andi Chaerul Fadli
Malaria di Asia Tenggara Mulai Resisten Terhadap Obat

RAKYATKU.COM - Virus malaria di Asia Tenggara mulai mengembangkan resistensi atau perlawanan terhadap dua obat anti-malaria. Utamanya di Vietnam, Laos, dan Thailand utara setelah menyebar dengan cepat dari Kamboja.

Hasil penelitian ini menggunakan pengintaian genom untuk melacak penyebaran malaria yang resistan terhadap obat, para ilmuwan menemukan bahwa jenis itu, yang dikenal sebagai KEL1 / PLA1, juga telah berevolusi dan mengambil mutasi genetik baru yang mungkin membuatnya lebih tahan terhadap obat, dikutip dari Asia One, Selasa (23/7/2019)

"Kami menemukan (itu) telah menyebar secara agresif, menggantikan parasit malaria lokal, dan telah menjadi strain dominan di Vietnam, Laos, dan timur laut Thailand," kata Roberto Amato, yang bekerja dengan tim dari Wellcome Sanger Institute Inggris dan Universitas Oxford dan Universitas Mahidol Thailand.

Malaria disebabkan oleh parasit Plasmodium yang dibawa oleh nyamuk dan menyebar melalui gigitan penghisap darah.

Hampir 220 juta orang terinfeksi malaria pada tahun 2017, menurut perkiraan Organisasi Kesehatan Dunia, dan penyakit tersebut membunuh 400.000 di antaranya. Sebagian besar kasus dan kematian adalah di antara bayi dan anak-anak di Afrika sub-Sahara.

Malaria dapat berhasil diobati dengan obat-obatan jika diketahui cukup awal, tetapi resistensi terhadap obat anti-malaria meningkat di banyak bagian dunia, terutama di Asia Tenggara.

Loading...

Pengobatan lini pertama untuk malaria di banyak bagian Asia dalam dekade terakhir adalah kombinasi dihydroartemisinin dan piperaquine, juga dikenal sebagai DHA-PPQ.

Para peneliti menemukan dalam penelitian sebelumnya bahwa jenis malaria telah berevolusi dan menyebar ke seluruh Kamboja antara tahun 2007 dan 2013. Penelitian terbaru ini, yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Infectious Diseases, menemukan bahwa virus itu telah melintasi perbatasan dan mempererat cengkeramannya.

"Kecepatan penyebaran parasit malaria resisten di Asia Tenggara sangat mengkhawatirkan," kata Olivo Miotto, yang ikut memimpin penelitian ini.

"Obat-obatan lain mungkin efektif saat ini tetapi situasinya sangat rapuh dan penelitian ini menyoroti bahwa tindakan segera diperlukan," katanya.

Tags
Loading...
Loading...